Selasa, 23 Februari 2010

SESUNGGUHNYA

Assalamualaikum!


Di sini penulis ingin memohon maaf kepada pembaca blog ini kerana penulisan dalam blog ini kurang ilmiah. Hal ini disebabkan penulis bukan pelajar jurusan pengajian Islam yang mendalami ilmu agama. Jadi, penulis tidak berani untuk mengulas isu-isu berkenaan ad-Din kecuali hal tersebut telah penulis pelajari. Namun, sekarang, penulis sedang menuntut ilmu agama walaupun pembelajarannya bukan dalam kelas kuliah yang berhawa dingin, bukan jua di waktu kuliah tetapi penulis hanya mencuri waktu pada waktu-waktu malam sahaja untuk mendengar ceramah-ceramah berkenaan ad-Din di surau kolej kediaman. insyaAllah,

Di sini apa yang penulis ingin tekankan ialah walaupun kita sebagai mahasiswa bulan aliran pengajian Islam kita mempunyai tanggungjawab yang sama dengan mereka yang aliranya pengajian Islam kerana satu titik persamaan. Dan titik persamaan tersebut ialah kerana kita umat Islam.


Rabu, 17 Februari 2010

CEMBURUNYA SAYA

Assalamualaikum!

Bismillahirrahmanirrahim


mereka menyelak lembaran-lembaran ulama’;
menelaah tulisan-tulisan mutiara ;
menadah kilauan ilmu berguna;
mereka berdampingan sheikh-sheikh mujtahid;
mereka mengukir bicara agama;
ah, aku cemburu!
Aku ingin menjadi seperti mereka,
Kerana aku pasti,
Mereka lebih dekat dengan Tuhan semesta alam
Allah tuhan yang Satu!

Cemburunya saya kepada rakan – rakan saya yang sedang menuntut jurusan pengajian Islam di universiti-universiti tempatan malahan di universiti luar negara. Kini, mereka sedang mengutip mutiara-mutiara indah sebagai bekalan pada hari yang mendatang.


Cemburunya saya kepada mereka kerana mereka adalah insan-insan yang dipilih oleh Allah untuk menuntut dan mendalami ilmu – ilmu ad-Din. Sungguh mulia! Mereka menyelak helaian-helaian kitab ulama’; mereka berdampingan para ulama’; mereka mendengar bait-bait hak; mereka menjernihkan hati mereka dengan alunan kalam Illahi; mereka membilang biji-biji tasbih taqwa;mereka menghayati indahnya Islam.
Tatkala ketika ini, saya hanya menyelak lembaran undang-undang ciptaan manusia; bergelumang dengan dunia lalai; dilema antara kebenaran dan kebatilan.
Namun, mujur cemburu saya ini diberi sentuhan penawar. Penawar daripada seorang pensyarah yang sangat saya hormati iaitu ustaz shafie. Pernah hati saya dilanda cemburu dan rendah diri apabila berhadapan dengan mahasiswa atau mahasiswi pengajian Islam. Cemburu kerana keistimewaan mereka di sisi Allah; rendah diri kerana saya faqir dalam ilmu agama. Dalam satu majlis ilmu, ustaz shafie pernah berkata , jangan rasa hina atau rendah diri kalau kita bukan pengajian Islam. Tentu, Allah sudah ada perancanganNya. Mungkin, melalui jurusan yang kita ambil itu kita akan membantu umat islam kelak. Inilah penawar; inilah madu dalam hempedu.




InsyaAllah, saya akan buktikan bahawa walaupun saya bukanlah termasuk daripada penuntut jurusan pengajian Islam tetapi saya dapat membantu umat Islam dalam meniti solusi kekeliruan ummah pada masa kini kerana saya berpendapat tanggungjawab ini seharusnya digalasi oleh setiap batang tubuh umat Islam kerana kita semua beragama Islam.

Ahad, 7 Februari 2010

Kupujuk Hatiku Yang Rajuk



Sudah puas kupujuk

Hatiku yang rajuk

Ke sini

Dan ke sana

Mencari petunjuk

Biar sendu dalam hati

Hilang tanpa peduli

Biar luka dalam jiwa

Ditenun kembali

Agar bisa kuungkapkan

Pada jiwa yang gersang

Usah khuatir

Yang sudah lepas

Usah kenang

Pada yang dikenang

Biarkan ia

Lepaskan ia

Semoga hati

Tenang dan sepi

Dalam mencari

Penawar abadi

Sabtu, 6 Februari 2010

BERLABUHLAH SUKA; BERLALULAH DUKA



Assalamualaikum!


Perasaan sedih,gembira telah bercampaur baur. Saya tidak mengerti perasaan ini. Begitukah sukar untuk ditafsirkan. Penantian yang sememangnya saya tunggu. Begitu menyeksakan batin dan menyebabkan nafas tersekat –sekat pada setiap hari yang berlalu. Fikiran sering menerawang apakah ia akan menjadi hak sementara saya atau pun tidak.


Dan pada hari ini Allah telah merungkaikan segalanya. Penantian yang sudah memakan masa telah terbuka hijabnya. Sesuatu yang ingin sekali saya gapai dan miliki. Namun, hijabnya yang telah terbuka menyebabkan rasa nafas ini semakin lemah, lemah tanpa kekuatan. Diri terasa longlai. Ia bukan untuk saya. Malah saya mungkin tidak akan memilikinya walau sesaat. Sedih.



Walaupun begitu, saya harus kuat dan tabahkan hati kerana apabila seseorang ingin menggapai sesuatu , sedangkan dia tidak tahu samaada sesuatu itu akan ia gapai atau tidak. Dan sebarang keputusan seharusnya diterima dengan baik walaupun keputusan tersebut tidak menyebelahinya. Setiap harapan pasti ada risikonya. Inilah yang dapat saya konklusikan. Mungkin ia bukan yang terbaik untuk saya. Inilah yang saya katakan bahawa perasaan sedih dan gembira bercampaur baur. Saya harus bangkit!titik!






‘’Ya Allah, tabahkanlah hati hambaMu ini. Ya Allah, biarkan pedih ini berlalu, seperti berlalunya hembusan bayu. Ya Allah, sembuhkanlah luka hati ini, seperti hilangnya tinta pada penanya. Ya Allah, kuatkanlah langkahan kaki seperti kuatnya akar pepohon mencengkam tanah. Ya Allah, hanyalah kepadaMu tempat hamba bermohon.
Ya Rahman Ya Rahim, hamba mohon dengan sangat, Engkau titipkanlah kepada hamba sesuatu yang lebih daripada sebelum ini. Amin. “

ANTARA KENANGAN DAN SUKARNYA HIDUP

Assalamualaikum!

Sesekali ingin mengimbas kenangan. Kenangan manis dan pahit. Antara Kenangan ketika bersekolah sehinggalah menjadi penuntut di sebuah Universiti. Begitu banyak kenangan-kenangan manis yang menyebabkan saya tersenyum sendirian. Namun, kenangan-kenangan pahit juga menyebabkan saya tersenyum puas kerana telah berjaya mengharunginya walaupun kadang-kadang perkataan mengeluh sering terkeluar tanpa sengaja.
Kenangan indah pastilah bersama keluarga. Melihat ibu dan abah tertawa, menjadikan hati ini tersenyum simpul. Melihat adik-adik membesar dengan pelbagai telatah dan ragam menghiburkan jiwa. Sesekali hati ini tidak keruan mengingati insan-insan yang sangat saya cintai dan rindui.




Kadang-kadang ingatan ligat mengingati setiap peristiwa-peristiwa yang agak mencemaskan diri. Ketika saya melalui peristiwa-peristiwa tersebut, seringkali saya menangis kerana rasa beban yang tersangat berat. Sedangkan Allah tidak akan memberati hambanya dengan beban yang tidak dapat dipikul oleh hambaNya.
.....................................................................................
Sukarnya hidup pada masa kini!

Nun dalam hati saya berkata, “ betapa banyaknya pengaruh persekitaran yang membolehkan saya menjerumuskan diri ke lembah kebinasaan tanpa saya sedar”. Ya, begitulah keadaan pada hari ini yang menyebabkan saya takut untuk melangkah ke hari esok.
Televisyen, kawan-kawan yang membawa idealisme kebaratan dan memuja ‘coupling’ , hiburan dan sebagainya sangat dasyat pengaruhnya. Jika pada hari ini kita benci pada budaya ‘coupling’ yang tidak mengikut syariat, mungkin pada suatu hari nanti kita sendiri yang menghalalkan perkara tersebut. Nau’zubillah!




Sukarnya mencari kawan atau sahabat yang benar benar sahabat sejati. Sahabat yang akan menegur dek kesilapan yang kita lakukan, sahabat yang akan sama-sama membantu dalam mengharungi suka dan duka di waktu bersama, sahabat yang sama-sama akan mempertahankan diri kita dek kebenaran yang kita bawa. Namun segala-galanya hanyalah tinggal impian. Entah mengapa hidup ini begitu sukar untuk mendapat kawan-kawan yang idealismenya adalah berkaitan Islam. Ah, begitu sukar untuk mendapatkan seorang sahabat yang setianya seperti Saidina Abu Bakar.
Ah,betapa sukarnya hidup ini! Semoga Allah mempermudahkan saya dan anda semua dalam mengharungi segala-galanya sebelum nyawa diseru keluar.

Menangislah...


Teman,
Tangiskanlah air matamu hanya kerana Allah.
Janganlah alirkan air matamu pada mereka yang tidak patut ditangisi.

Teman,
Menangislah kerana takut akan azab neraka jahaman.
Pabila api neraka membutakan mata dan besi panas memukul badan hingga hancur isi & tulang.

Teman,
Menangislah kerana keadaan di Padang Masyhar kelak,
Pabila diperlihatkan amalan-amalan mereka dalam keadaan telanjang, melalui perjalanan beribu tahun lamanya.


Teman,
Menangislah kerana keadaan di dalam kubur kelak,
Pabila tujuh langkah telah berlalu, Mungkar dan Nankir datang menyeru.
Sediakah kita dengan jawapannya?

Teman,
Menangislah mengenangkan keadaan kita sekarang.
Leka dengan arus duniawi, tenggelam dibuai dosa

Teman,
Menangislah kerana mengharapkan keampunan Allah.
Menangislah kerana cinta dan rindu yang menggunung padaNya

Menangislah wahai teman kerana mata yang tidak menanggis untuk Allah itu adalah mata bagi orang yang hitam hatinya.

Isnin, 1 Februari 2010

Menanti Cinta (OST Film Ketika Cinta Bertasbih)




Sejak lama aku berdiri
Dalam sepinya rongga hati
Tak satupun guru mampu menjawab

Hanya padaMu ku bertanya
Lewat setiap sujudku ini
Siapakah nanti cinta untukku

Wahai penilai hati lihat batinku
Nyaris bernanah karna luka tersayat
Merana menantikan kisah dan kasih hidupku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Tuntun hatiku dalam sabar menanti jodohku

Hanya padaMu ku bertanya
Lewat setiap sujudku ini
Siapakah nanti cinta untukku

Wahai penilai hati lihat batinku
Nyaris bernanah karna luka tersayat
Merana menantikan cinta dan kasih hidupku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Tuntun hatiku dalam sabar menanti jodohku

Rahasia itu hanya Kau yang tahu
Namun aku tak mau jadi tuna cinta
Namun harus ku ihklaskan semua nasib cintaku...
PadaMu... hu...

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari