Ahad, 27 Jun 2010

Cerita dari Naungan Kasih- Kerana Baju Kot, Adik Mula Berimpian


Assalamualaikum



Pengalaman menjadi seorang kakak kepada 6 orang adik adalah suatu perkara yang indah. Bukan mudah untuk menjadi ‘kakak’ kepada 5 orang adik teruna dan seorang adik perempuan( adik bongsu) krana mereka mempunyai pelbagai ragam. Dan kadang-kadang saya juga akan berperangai seperti mereka.


Namun, bukan pengalaman menjadi seorang kakak yang ingin saya kongsikan di sini. Tetapi, saya ingin berkongsi cerita mengenai Kerana Baju Kot, adik saya mula berimpian. Adik yang saya meksudkan di sini ialah Irsyad; adik saya yang kelima yang baru berusia 7 tahun.


Pada sabtu malam yang lepas, saya dan keluarga saya pergi membeli belah di Kamdar yang terletak di tengah Bandar Kota Bharu. Di saat saya dan ibu membelek-belek helaian kain demi kain, tiba-tiba adik saya yang saya panggil Irsyad bertanya kepada ibu sambil memegang baju kot. ‘ ibu, bule dok irsyad nok beli baju kot? Ibu saya menjawab: tok leh.


Namun, akhirnya baju kot dibeli juga. Itupu kerana abah melihat kesungguhan Irsyad untuk memiliki baju tersebut. Kesungguhan bagaimanakah yang dimaksudkan oleh abah? Panjang jawapannya.


Semasa dalam perjalanan pulang ke rumah, saya memberitahu Irsyad bahawa hanya seseorang yang berpelajaran sahaja yang layak memakai baju kot di alam pekerjaan. Hanya orang yang pandai sahaja yang dapat bekerja dengan memakai baju kot. Dia mengangguk tanda faham.


Di rumah pula, saya menyuruh Irsyad untuk mencuba baju kot tersebut. Sebaliknya Irsyad mengatakan kepada saya , ‘ nanti Irsyad pandai baru Irsyad nak pakai”. Nampaknya adik saya telah sematkan kata-kata saya bahawa hanya orang yang pandai sahaja dapat pakai kot. Saya tersenyum sendirian. Tersenyum kerana adik saya sudah ada keinginan untuk Berjaya dalam pelajaran walaupun dia sendiri tidak mengetahui erti kejayaan sebenar. Sesungguhnya, dengan ilmu darjat menentukan darjat seseorang.
Kadang-kadang , seorang kakak perlulah memberi peranan dalam kehidupan adik-adik, bermesra dengan mereka dan juga berbincang masalah yang dihadapi oleh mereka.
Sekarang, saya sudah menjadi cikgu sementara kepada si cilik; Irsyad sebelum saya berangkat pergi ke Universiti Sultan Zainal Abidin untuk memulakan sesi perkuliahan yang baru pada 11 Julai nanti.


• Baru baru ini saya ada bertanya Irsyad sama ada dia sayangkan saya atau tidak. Jawapannya pastilah Ya. Kan saya seorang kakaknya.Hehe. Saya tanya lagi, kenapa? Dia menjawab, ….sebab kakak suka ajar Irsyad dalam pelajaran.

Jumaat, 25 Jun 2010

Hati-Hati Mereka Sudah Lain


Kini semuanya sudah lain
Ibarat sudah tiada penawar untuk berubat
Seakan-akan dunia akan kiamat
Tiada lagi senyuman
Dan hanya lara mengunjungi hati



Pada siapakah untukku mengadu?
Pada siapakah untukku meletakkan kepalaku dipundaknya?
Pada siapakah untukku mengatakan betapa hati ini sakit?
Apakah perlu aku memendam rasa sehingga hati ini ada benci?



Bila lidah berdamai dan
Hati berterus terang
Pada ketika itu juga
Aku dipersalahkan bagaikan hanya aku sendiri yang salah
Yang lain tiada salah
Salahkah aku?
Apakah salah berbicara dari hati ke hati?
Apakah hati yang sakit ini salah
Sedangkan hati ini dulunya segar tiada hiba



Kini aku sudah pasrah
Kubawa lari hati yang lara
Kerna hati-hati mereka bukan untukku lagi
Biar sedih dan pedih kutanggung sendiri

Isnin, 21 Jun 2010

KUHIDU RESAHMU DARI JAUH

Assalamualaikum kuhulurkan salam terlebih dahulu buat sahabatku yang jauh. Dari negeri sana kudapat hidu satu perkhabaran bahawa engkau kini sedang berduka lara menangisi kisah sayu. Sahabat, jika dahulu aku pernah menulis aksara-aksara mengenaimu di helaian helaian maya. Jadi, pada mentari siang kali ini, aku ingin menulis sekali lagi mengenaimu di ruangan ini.


Sahabat yang aku cintai dari dulu sehingga kini





Sebentar tadi, aku mendengar suaramu di corong telefon. Dirimu menelefonku dari jauh, dari negeri yang berbeza denganku. Lantas, kusedari nada suaramu agak berlainan ketika dirimu memberi salam kepadaku menandakan engkau dilanda gelisah yang tiada tara. Bagaikan tiada penawar di sisimu. Lalu jiwaku berbisik, apakah engkau sahabatku kini dilanda ujian yang tidak terperi sakit?
Dan ketika engkau menceritakan mengenai si Dia kepadaku; seorang insan yang hamper denganmu. Lalu aku pasti kerana dialah engkau kini tangis. Semasa bibirmu bergetar berbicara mengenainya padaku, tiba-tiba dirimu terdiam sepi dan kudengan engkau menangis teresak-esak. Batinmu sedang sakit sahabatku! Maafkan aku kerana aku masih di sini membiarkan dirimu bersedih sendirian tanpa teman setia di sisimu..


Sahabatku yang kuibaratkan seperti Pelangi,



Engkau seorang perawan muda yang solehah sedang bertarung dengan perasaanmu sendiri. Sakit kerana pernah mencintai seseorang , sedih kerana orang yang dicintaimu tidak tahu mengenai perasaanmu, dilema antara rasa manisnya bersahabat atau berkasih.



Aku tahu engkau seorang yang sukar untuk membuka jendela hatimu pada sesiapapun. Walau bagaimanapun dia. Tetapi, dengan izin Allah, hatimu tertaut dengan si Dia yang kita pernah gelarkan sebagai ustaz;temanmu sendiri. Sungguh, dirimu sedang berperang dengan rasa dan nalurimu. Aku tahu, engkau tidak minta untuk berkasih sebelum ijab dan qabul. Engkau mahu melayari bahtera cinta selepas dirimu memakai inai di jari, ketika cincin disarungkan pada jari manismu, selepas lafaz nikah diucapkan dan bersaksikan hadirin.


Sahabatku yang aku kasihi,




Payah untuk kukatakan padamu perihal ini. Namun, cukup kukatakan padamu, rawatlah dukamu dengan segera terlebih dahulu. Jangan biarkan hatimu tertutup untuk mencintai seseorang yang lain daripadanya. Benar begitu mudah untuk mengatakan kumbang bukan seekor. Tetapi untuk melupakan begitu susah bukan seperti angin berlalu begitu sahaja. Ia mengambil masa yang lama mungkin bertahun lamanya. Pesanku, janganlah engkau mengambil masa sehingga berkurun-kurun lamanya untuk membuka sekeping hatimu kepada yang lain andai dirimu disunting oleh jejaka lain.


Sahabatku yang sentiasa tersenyum indah,



Senyumlah wahai sahabatu. Senyumanmu memberikan seribu kebaikan kepada dirimu juga mereka yang berdekatan dengan dirimu. Berdoalah kepada Allah untuk jodohmu. Selagi nyawa belum diambil, selagi itulah ada kemungkinannya jodohmu dengan si Dia ada atau sebaliknya. Letakkan pengharapanmu kepada Rabb; Dia yang Maha Pencinta.
Aku , sahabatmu sentiasa berdoa untuk kebaikanmu. Aku juga menadah doa agar suatu hari nanti dirimu akan menjadi pengantin yang bahagia di hari pernikahanmu. Bahagia memperoleh suami yang baik, soleh dan penyayang. Dan aku ingin akan menjadi pengapit disisimu.



Sahabatku,
Sapukanlah air matamu
Hapuskanlah dukamu
Aku di sini
Sentiasa ada untukmu
Walau jauh beribu batu
Kutetap berdoa
Untukmu bahagia



Daripada,
Sahabatmu yang sentiasa mengingatimu,
Sehingga hari matiku:
Aku:
Nur izzati,
Naungan kasih
Kota Bharu

Ahad, 20 Jun 2010

DILEMA FOTO - FOTO MUSLIMAH



Assalamualaikum!



Saya menulis tulisan ini yang merupakan pendapat sendiri dan bukannya hukum atau pendapat para ulama’. Mungkin betul mungkin salah. Penulisan kali ini berkisar mengenai pemaparan gambar (perempuan) di laman blog-blog. Saya menyentuh isu ini kerana saya melihat isu ini penting walaupun dianggap remeh oleh kebanyakan orang.

2 PERSEPSI

Saya melihat ada 2 persepsi golongan mengenai muslimah memaparkan gambar dalam blog atau apa sahaja. Pertama, golongan yang terlalu syadid dan kedua golongan yang tidak terlalu syadid.

Dan dalam hal ini saya suka mengambil jalan pertengahan. Bukan terlalu syadid dan juga tidak terlalu syadid.

Kenapa? Saya akan menjadi syadid mengenai hal ini sekiranya gambar-gambar yang dipertotonkan lebih banyak fitnah atau gambar tersebut tidak menepati syara’. Dan saya tidak akan syadid sekiranya gambar tersebut menutup aurat/ berkumpulan/ ada tujuan tertentu.


Dan saya telah meneliti mengenai hal ini serta ingin saya kongsikan tulisan yang saya petik dalam laman web di bawah ini bersama kalian.


Assalamualaikum ustaz,
Apa hukum muslimah meletakkan gambar mereka yg menutup aurat di dalam laman sosial (eg facebook, friendster) atau blog peribadi tanpa tujuan dharuri?
Jawapan:
بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول لله وعلى آله وصحبه أجمعين
وبعد,
Ada beberapa sudut yang perlu dibincang dalam isu ini antaranya ialah perhiasan yang dibenarkan didedahkan oleh seorang wanita , isu saranan menundukkan pandangan kepada kaum lelaki ,isu niat dan isu fitnah.
Firman Allah SWT:

Bermaksud :dan Katakanlah kepada perempuan-perempuan Yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali Yang zahirdaripadanya; (terjemahan sebahagian ayat 31 surah al-Nur )

Dalam tafsir Ibnu Kathir dinukilkan beberapa pandangan mengenai perhiasan tubuh yang diberi pengecualian antara:
عن ابن عباس: { وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا } قال: وجهها وكفيها والخاتم

Ibnu Abbas mengatakan antara perhiasan berkenaan ialah wajah , kedua tapak tangan dan cincin.Beliau membawa dalil :
عن عائشة، رضي الله عنها؛ أن أسماء بنت أبي بكر دخلت على النبي صلى الله عليه وسلم وعليها ثياب رقاق، فأعرض عنها وقال: “يا أسماء، إن المرأة إذا بلغت المحيض لم يصلح أن يُرَى منها إلا هذا” وأشار إلى وجهه وكفيه

Daripada Aishah R.A bahawa Asma’ bte Abu Bakar menemui Nabi SAW dalam keadaan berpakaian agak nipis lantas Nabi SAW berpaling daripadanya dan berkata “wahai Asma’ sesungguhnya apabila sampai peringkat umur baligh , tidak harus dirinya dipandang kecuali ini sambil menunjuk kepada muka dan tapak tangannya.(sunan Abi Daud 4014)

Dalam isu menundukkan pandangan Allah SWT berfirman:

Bermaksud: Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki Yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa Yang mereka kerjakan.(Terjemahan ayat 30 surah al-Nur)

Mengikut sebahagian ulama muka dan tapak tangan adalah termasuk dalam perhiasan yang diberi keizinan oleh syara’ untuk didedahkan .Namun falsafah mengapa ia diberi keizinan ialah seperti diungkap oleh al-Hafiz Ibnu Kathir
قال : { وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا } أي: لا يُظهرْنَ شيئا من الزينة للأجانب، إلا ما لا يمكن إخفاؤه.
“Janganlah mendedahkan perhiasan berkenaan kepada lelaki asing kecuali yang tidak mungkin atau sukar untuk di sembunyikan”

Maka dengan itu , sengaja meletakkan gambar walaupun menutup aurat didalam laman sosial (eg facebook, friendster) atau blog peribadi tanpa tujuan dharuri hendaklah dijauhi lebih-lebih jika gambar itu ada unsur tabarruj , aksi yang merangsang dan membawa kepada fitnah yang lebih besar kepada diri sendiri mahupun keluarga .
Kecuali ada maksud tertentu yang diterima oleh shara’ tetapi dengan penampilan yang cukup beradab seperti bersama-sama rakan yang lain dalam sesuatu program atau bersama suami .
Hadith menyebut :
انما الأعمال بالنيات
Hanyasanya amalan itu itu dinilai berdasar kepada niat
Kaidah feqh menyebut :
الأمور بمقاصدها
Sesuatu perkara itu berdasarkan kepada tujuannya.
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
والله أعلم بالصواب
Disediakan oleh:
Ustaz Zamri Hashim
Sekretariat MUIS
muis.ismaweb.ne

Sabtu, 19 Jun 2010

Abe...Lihatlah ibu , abah... !adik-adik kita dah besar

Assalamualaikum!


Entri pada kali ini khusus untuk adikku yang jauh; yang kupanggil Abe. Abe,lihatlah foto-foto ini;foto keluarga. Sekarang sudah kebiasaan bagi famili kita beriadah pada waktu petang. Nanti Abe pulang ke rumah kita main badiminton sama-sama yer. Kakak tahu Abe gemar bermain badminton pada waktu petang sebelum berangkat ke Jordan.

foto-foto ini kakak ambil selepas beriadah( bermain badminton).


Lihatlah...ibu, abah dan adik-adik kita..




Ibu yang kita cintai



Abah yang kita cintai




izzah,kakak dan Irsyad dan di...mereka dah besar..



izzuddin dan Izzah... cute tak izzah?





Kakak ..he3



kakak dan kereta ibu



rusyaidi bersama Izzah




* Abe..kakak saje je letak gambar ni lebih awal ( abe kan pergi umrah tak balik lagi)

* izzul tiada sebab dia tidak turun beriadah bersama

Jumaat, 18 Jun 2010

sebenarnya Engkau Memang Cantik

Assalamualaikum!

Pagi tadi, saya telah ke kedai buku bersama ibu. Ibu mencari-cari ‘white board’ untuk dibelinya dan saya pula membelek belek buku-buku yang ada di situ. Sebenarnya saya ingin membeli buku yang disyorkan oleh sahabat saya iaitu buku yang ditulis oleh Dr Asri ; mantan mufti Negeri Perlis. Tetapi masih tidak menemuinya. Mungkin buku tersebut ada dijual di Jaafar Rawas yang terkenal sebagai gedung jualan buku agama di Kelantan.


Semasa saya membelek buku-buku tersebut, saya memandang sebuah buku. Judul buku tersebut sangat menarik perhatian saya tambahan ‘cover’ hadapannya dihiasi wajah seorang muslimah yang berniqab. Lalu saya mencapainya. Saya memerhatikan sinopsis buku tersebut. Wah, sungguh menarik kandungan buku ini. Sangat istimewa khusus untuk wanita Islam. Itulah buku yang beritintakan judul “ Engkau Memang Cantik” tulisan Burhan Sodiq. Bukunya sangat murah harganya iaitu RM 15.00 berbanding buku –buku lain. Lalu, saya pun membeli buku tersebut.
Di kulit buku tersebut ada tertulis :


KERANA KAMU TIDAK PERNAH TAHU BETAPA CANTIKNYA DIRIMU.


Antara sinopsis buku tersebut ialah
Menjadi muslimah adalah anugerah yang paling indah. Peribadi muslimah sejati akan memberi impak kepada dunia, dan selalu memberi makna bagi sesama muslim....
Buku ini juga membahagikan 4 bab iaitu Manusia Indah Bernama Muslimah, Lalu Aku harus Bagaimana?, Engkau Memang Cantik dan Negative Thinking No Way!
Secara tulusnya ,saya menyarankan kepada setiap muslimah harus memiliki buku ini kerana Muslimah, Engkau Memang Cantik!
.

Rabu, 16 Jun 2010

Menanti Jawapan Degupan Rahsia




Degupan degupan rahsia
Semakin padu
Terasa sesak di dada
Sukar untuk menyambung setiap helaan nafas


Semakin saat berhimpun detik
Degupan jantung semakin
Tidak keruan
Akal Mula berilusi
membelakangkan realiti
mulailah resah
gelisah
sedih
sebelum menggapai
jawapan kepada degupan rahsia

nurkilan
Tinta tara tiana
12.38 tengahari
17 Jun 2010



Ulasan : kadang-kadang setiap insan akan mengalami satu perasaan berdebar( tidak sedap hati/gundah ) . Perasaan ini ada kalanya hadir tanpa insan mengetahui makna di sebalik kehadirannya. Lalu, insan akan berfikir yang bukan-bukan di luar batasan realiti dan pasti perasaan berdebar ini akan menjadikan jiwa insan gelisah, sedih, tidak tentu arah.
• Kekadang saya pun merasai hal yang sama...dan saya juga pasti setiap daripada anda pasti pernah mengalaminya.

BILA SUKAR UNTUK MENDUGA



Entah
Sukar untuk menduga
Jiwa yang diduga
Dulu lain
Sekarang lain
Dulu dekat
Sekarang jauh


Hati mula meragui
Kejelekan diri
Apakah aku ada salah?
Apakah aku ada khilaf
Sehingga jiwa yang diduga
Menyepikan diri sentiasa
Seperti menjauhkan
Seakan saling tidak pernah kenal


Entah
Daun mata mula bergenang
Dengan air mata
Memikirkan khilaf dan salah
Susah untuk lena
di atas tilam yang empuk
tiada damai dalam hati


suara salam
didahulukan
semoga jiwa yang diduga
tidak sepi lagi
semoga jiwa yang diduga
memberi maaf pada
diriku yang khilaf

Khusus untuk mereka yang Bernama Mahasiswa!

assalamualaikum!

Saya sudah letih untuk melihat kepincangan sosial yang berlaku di kampus termasuklah di kampus tempat saya belajar. Di sana seperti ada dilema tanggungjawab antara mahasiswa pengajian Islam dan bukan pengajian Islam. Ada diantara mereka saling menyalahkan diri antara satu sama lain.


Inilah antara situasi yang saya dapat gambarkan di tempat saya belajar
“ Kebanyakan Mahasiswa Pengajian Islam menyalahkan kebanyakan mahasiswa Bukan Pengajian Islam kerana tidak mengerti mengenai Islam syumul dan bukannya sekular.

Manakala

Kebanyakan Mahasiswa Bukan Pengajian Islam pula mengatakan bahawa kebanyakan Mahasiswa Pengajian Islam tidak cakna mengenai apa yang mereka pelajari mengenai Islam “

Itulah kebanyakan yang saya dengar daripada mulut-mulut dua golongan mahasiswa. Mereka saling menyalahkan antara satu sama lain bukan untuk saling memperbaiki.


KHUSUS UNTUK MAHASISWA BUKAN PENGAJIAN ISLAM


Sebenarnya dan sesungguhnya Islam adalah agama yang syumul yang diturunkan kepada seluruh manusia tidak kira warna kulit, negeri kelahiran atau bidang pengajian pun. Inilah konsep yang perlu diperjelaskan dan diperhalusi oleh setiap manusia khususnya para mahasiswa. Andai konsep ini diperjelaskan secara ditir nescaya tidak ada lagi ‘sesi untuk saling menyalahkan’. Bahkan dua golongan ini akan berpadu mencari jalan untuk mengatasi masalah kegawatan sosial dalam kalangan para mahasiswa.


Ayuh, lengkapkan diri dengan pengisian agama dalam dada walaupun anda bukanlah mahasiswa Pengajian Islam. Letakkan “ amar ma’ruf dan nahi mungkar” dalam diri sendiri. Usah segan atau angkuh untuk mempelajari agama.


Bagi saya, mahasiswa bukan penjajian Islam yang mendalami agama dengan pelbagai metod adalah antara mereka yang beruntung. Bak kata orang 2 in 1. Mereka dapat pelajaran duniawi tanpa meremehkan ukhrawi. Dalam waktu yang sama mereka dapat berkhutbah dan juga menjadi seorang yang profesional. Sungguh hebat bukan? Contohnya, pada waktu siang, A( peguam) dapat membela kliennya dan pada waktu malam dai juga dapat memberi ceramah di masjid.


Sesungguhnya saya sangat ‘respect’ akan seseorang yang berpengetahuan dalam akademik dan juga agama.


KHUSUS UNTUK MAHASISWA PENGAJIAN ISLAM


Sesunggunhya manusia yang berasal dari Adam tidak terlepas daripada melakukan kesalahan. Tidak ada manusia yang tidak pernah melakukan dosa melainkan para nabi dan rasul.


Namun, sebagai manusia biasa kita dapat bertaubat apabila telah melakukan dosa.
Mahasiswa Pengajian Islam seharusnya lebih berhati-hati dalam perbuatan dan percakapan. Ya, benar Mahasiswa Pengajian Islam juga manusia biasa yang sering melakukan kesalahan tetapi anda adalah model bagi Mahasiwa Bukan Pengajian Islam.
Anda sepatutnya bersyukur kepada Illahi kerana meletakkan diri kalian di tempat yang mulia. Anda mempelajari kita-kitab muktabar, ayat-ayat quran menjadi hafalan dan banyak lagi kelebihan yang anda perolehi. Walaupun begitu, sudah satu kebiasaan jika ‘ahli agama’ mempunyai cabaran-cabaran yang sukar ditempuhi. Dan ‘ sifat-sifat berhati-hati ’ dalam aspek perbuatan atau sosial itu adalah cabaran cabarannya untuk mengelakkan daripada fitnah manusia lain yang tidak mendalami Islam.


Tuntasnya, anda sebagai mahasiswa yang mempelajari dan mendalami agama seharusnya tidak mengikut arus dunia tetapi anda seharusnya berjuang dalam menentang arus. Benar, bukan mudah untuk menentang arus tetapi jika menentang arus itu membuah kemaslahatan kepada agama dan umat Islam anda harus bangkit.

Selasa, 15 Jun 2010

Nak Ambil Anak Angkat?




Prosedur mengambil anak angkat mengikut undang-undang di Malaysia Menerusi Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM)


*Pemohon boleh memohon sama ada melalui surat, faks, telefon, e-mel atau datang sendiri ke Pejabat Kebajikan Masyarakat Daerah (PKMD) di mana pemohon bermastautin.

*Pemohon akan diminta mengisi borang permohonan. Borang yang telah lengkap diisi hendaklah dikembalikan bersama-sama dengan dokumen-dokumen yang diperlukan seperti berikut:

(1) Surat sokongan / pengesahan daripada pegawai perubatan.
(2) Salinan sijil nikah / sijil pendaftaran perkahwinan.
(3) Salinan kad pengenalan pemohon (suami dan isteri).
(4) Lain-lain dokumen yang berkaitan.


Siapa yang layak mengambil anak angkat?


*Pasangan suami-isteri yang sah, ibu tunggal (ibu tunggal) yang menetap / tinggal di Malaysia.

Bila dan bagaimanakah anak angkat dapat disahkan sebagai anak pelihara mengikut undang-undang?


*Permohonan boleh dibuat dalam masa tiga bulan selepas menerima kanak-kanak dalam penjagaan pemohon. Permohonan hendaklah dibuat kepada Mahkamah Seksyen atau Mahkamah Tinggi dengan melantik peguam untuk urusan mendaftarkan Notis Pengangkatan. Akta yang digunapakai bagi proses pengesahan pengangkatan cara ini adalah merujuk kepada Akta Pengangkatan 1952 (Akta 257).

*Permohonan cara kedua adalah dengan membuat permohonan kepada Jabatan Pendaftaran Negara di bawah Akta Pendaftaran Anak Angkat 1952 (Akta 253). Permohonan untuk pengesahan ini hanya boleh dibuat selepas dua tahun anak pelihara dalam penjagaan keluarga pelihara. Bagi keluarga yang beragama Islam permohonan untuk pengesahan anak pelihara hanya boleh dibuat melalui Akta 253, iaitu Akta Pendaftaran Pengangkatan sahaja. Permohonan untuk pengesahan pengangkatan hanya boleh dibuat selepas dua tahun anak pelihara berada dalam jagaan pemohon. Permohonan boleh dibuat di Pejabat Pendaftaran Negara.

Peringatan:
Mengambil anak angkat secara sendiri perlu dimaklumkan kepada JKM mengikut seksyen 35(1) Akta kanak-Kanak 2001 tidak lewat daripada seminggu selepas pengambilan dan sekiranya gagal memaklumkan dan jika disabitkan kesalahan denda maksimum adalah sebanyak RM10,000 atau dua tahun penjara atau kedua-duanya sekali.

Sumber : Jabatan Kebajikan Masyarakat Malaysia

Isnin, 14 Jun 2010

SRI AN-NUR DALAM KENANGAN

Assalamualaikum!

Hari ini saya ingin menulis dengan santai sambil mengimbas kenangan masa lalu ketika bersekolah di Sekolah Rendah Islam An-NUR. Sudah 8 tahun saya meninggalkan sekolah tersebut. Banyak kisah duka, suka bersama kawan-kawan dan yang pasti ada sebuah kisah yang akan saya ingat selamanya. Kisah tersebut tidak boleh dikongsikan di sini kerana ia sangat ‘confidential’ hanya ‘orang tertentu’ sahaja yang tahu. Kalau ada orang dapat tahu pasal ni mesti mereka akan gelak dan tak sangka akan fe’el saya begitu( masa tu masih di alam kanak-kanak) dan ‘pihak satu lagi’ pula akan tersenyum malu. Tak sanggup untuk mengingatinya. Pernah saya bertanyakan hal itu setelah kami dewasa, saya fikir dia lupa tetapi perkataan pertama yang muncul darinya adalah ‘malu’.


Dalam kelas, saya dan kawan-kawan saya saling bersaing dalam pelajaran. Persaingan tersebut sangatlah sengit namun tidaklah menyebabkan kami bermasam muka. Antara ahli persaingan tersebut adalah saya , Izzati Nik, Adli Jihad, Adli Adlan, Yusuf , Rabiatul dan Naif. Tetapi ‘the best student’ asyik disandang oleh Adli Jihad. Kadang-kadang ‘kami’ cemburu juga dengan kecemerlangannya.


Semasa darjah enam, saya agak rapat dengan Aisyah, Rabiatul Adawiyah Bahrunnizam dan juga Siti. Kawan –kawan lain pun saya rapat juga.


Dulu, saya seorang yang anti lelaki. Kalau bercakap dengan kawan-kawan lelaki mesti suara akan ditegaskan tetapi bukan bermaksud marah. Saya fikir mungkin ramai antara kawan –kawan lelaki cakap saya ni saya ni seorang yang tiada perasaan. Bercakap dengan diorang tegas semacam je. Cuma hanya seorang sahaja yang saya bercakap dengan baik. Itulah Saadi. Dia adalah orang kemboja dan sering mengajar saya dan kawan perempuan lain untuk membuat simpulan seperti key chain. Syukran ye.


Tetapi sekarang sudah lain. Saya sudah menginjak dewasa. Kawan-kawan saya juga begitu. Sudah ramai kawan saya yang telah berjaya. Alhamdulillah. Saya senaraikan kawan –kawan yang sama batch yang sudah berjaya ye( ni antara yang masih saya ingat):

Izzati Nik- USM
Fatin Izzati-UDM-diploma pentadbiran Islam
Syahida –UDM- diploma Dakwah
Siti- mesir- sarjana Muda Syariah
Fairuz-UDM- sarjana Muda Syariah
Rabiatul Adawiah Bahrunnizam- UM-sarjana Muda Usuluddin
Zatunnitaqaini- Mesir(perubatan)
Adli Adlan –UM
Adli Jihad- Mesir(perubatan)
Zakirin-Mesir( perubatan)
Zunnur-DQ
Yusuf-UIA
Firdaus-UIA ( bahasa arab)
Najib- UKM
Zulfadhli- Universiti Kuala Lumpur

Yang lain-lain seperti Naif, Mintasneem, Asma’, Mariah, dan lain lain saya kekurangan informasi. Maaf yer.

Selain kisah yang saya secret tu, Saya masih ingat lagi, ada diantara kami sering ‘dimatchkan’ . sehinggakan cikgu –cikgu yang memulakan ‘sesi mematchkan’ antara pelajar lelaki dan perempuan dalam kelas. Saya hanya dapat mengingati kawan saya iaitu izzati Nik sering dimatchkan dengan Adli.Maaf yer kerana tertulis nama anda berdua. Rasa nak ketawa pula kalau teringat bab mematchkan orang. Saya? Entah!

Apapun, saya berharap agar hubungan persahabatan kita kekal selamanya. Maaf jika saya ada tertinggal untuk menulis nama kalian di sini.



kelas diribohkan untuk pembinaan




sahabat dan junior ketika renioun.
*saya tidak involve di sini




para guru lama dan baharu




cikgu-cikguku



* SELAMAT BEREUNION SAHABAT-SAHABATKU. MAAF SAYA TIDAK DAPAT HADIR. HANYA TULISAN INI SAYA GANTIKAN DIRI SEBAGAI PENGIKAT UKHUWWAH ANTARA KALIAN. TERIMA KASIH AFIFAH KERANA MENJADI TULANG BELAKANG DALAM MENGADAKAN PERJUMPAAN INI.

* GAMBAR DISUMBANGKAN OLEH: facebook ( asnur)
http://www.facebook.com/photo.php?pid=81722&op=2&o=global&view=global&subj=282917346182&id=100000583065380&ref=pf&fbid=102868493075919

Sudahku Ceritakan akan Kisahku

Assalamualaikum!

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.




Kelu lidah sejenak
Sukar untuk berkata-kata
Sehingga bibir terketar-ketar
Payah untuk Akal menyusun bicara
Sehingga dahi basah berair


Sudah aku putuskan
Untuk menyampaikan
Bahawa aku adalah si Hina
Hanya pura-pura bermaruah
Hingga mereka bilang
Ini dia si solehah!
Itu dia si pemalu!


Ah, masakan aku tidak tahu
Akan diriku sendiri!
Terpalit dosa menambah kelam di hati
Cukup!
Biar si hina ini bersendiri

Engkau kata si hina ini penipu?
Untuk tidak lagi engkau dekatinya lagi

Ah!
Apakah aku ingin mengungkit masa silamku
Untuk menjadi saksi atas kesilapan lalu?
Sedangkan bertahun lamanya
Kututup rahsia dalam rahsia


Aku si hina lagi cacat!
Tidak layak untuk sesiapa
Walau sesiapa pun!


Usah engkau berdalih
Sambil mengatakan itu tidak benar
Apakah engkau mahu melihat keaibanku
Barulah engkau pergi meninggalkanku?
Sehingga tidak pernah
Engkau berpaling lagi
Kearah si Hina yang Cacat ini?

aku si Hina yang Jelek


(Persoalan yang harus dijawab dengan bertanggungjawab. Soalan yang mudah bagi jawapan yang sukar. kadang-kadang kata-kata adalah sesuatu yang belum pasti kebenaran, kadang-kadang dengan perlakuan memberitahu kebenaran sesuatu. bak kata pepatah 'love is verb'

Ahad, 13 Jun 2010

BUKAN SETINGGI AWAN

Assalamualaikum!

Sejak kebelakangan ini, akal saya selalu menerawang berfikir tentang masa hadapan. Masa hadapan yang belum pasti apakah saya akan melaluinya. Akal selalu bertanya kepada hati mengenai cita-cita atau impian saya untuk hari mendatang. Sebelum ini, saya telah ditanya oleh seorang pensyarah selaku mantan mentor saya mengenai cita-cita saya. tetapi, saya tidak dapat menjawab dengan baik persoalan itu. Aneh bukan? Memang bagi orang lain, soalan itu cukup mudah untuk dijawab kerana sejak dari sekolah rendah lagi kita dilatih untuk menjawab persoalan mengenai cita-cita. Namun, soalan itu begitu sukar untuk saya jawab.

“ kata hukama’ : letakkan cita-citamu setinggi langit;
Kata orang : pasakkan cita-citamu dalam hati; sorokkan cita –cita dalam kalbu
jangan disampaikan kepada orang lain nanti tak menjadi.
Kata saya : jika cita-cita diletakkan setinggi awan, pasti tangan tidak dapat menjangkauinya,Jika cita-cita hanya dibisikkan dalam hati, pasti akan mudah luntur semangat untuk bercita-cita

Justeru,dalam ruangan ini, saya kongsikan cita-cita saya dari aspek akademik. Impian saya terhadap diri saya sendiri.

insyaAllah :



Diploma Undang-Undang
Universiti Sultan Zainal Abidin / lebih dikenali UDM
Tamat Jun 2011
-
Sarjana Muda syariah dan undang-undang ( InsyaAllah)
Menyambung pengajian di peringkat sarjana muda d
Di Universiti?
Tamat 2015

Bekerja sebagai peguam syarie

atau

Menyambung pengajian ke peringkat Sarjana
Dalam jurusan perbandingan undang-undang syariah dan sivil
Tahun:?

Bekerja sebagai Pensyarah di sebuah universiti tempatan
Tahun?

INSYAALLAH WA AMIN


Itulah sedikit sebanyak perkongsian saya dari aspek akademik. Sebenarnya banyak lagi cita-cita atau impian saya yang belum saya nukilkan di sini. Semoga apa yang saya catit di sini menjadi pemangkin untuk saya memenuhi cita-cita.

Jumaat, 11 Jun 2010

Kesahtarafan Anak Menurut Persepektif Islam






PENGENALAN

Kesahtarafan anak adalah berkait rapat dengan perkahwinan yang sah serta tempohnya untuk melahirkan seseorang anak. Dalam konteks ini seseorang anak yang dilahirkan perlu dinilai samada ianya Anak Sah Taraf atau Anak Tak Sah Taraf. Ini adalah kerana ia mempunyai kesan berbeza dari sudut keturunan, pergaulan dan hak serta kepentingannya.

PENGERTIAN MENURUT SYARAK

Anak Tak Sah Taraf ialah anak yang dilahirkan dari perhubungan yang tidak sah di sisi Hukum Syarak (Luar Nikah) samada akibat daripada zina atau rogol dan anak tersebut lahir kurang dari enam bulan Hijrah dari tarikh perkahwinan atau seseorang anak yang dilahirkan selepas empat tahun pembubaran perkahwinan disebabkan kematian suami atau perceraian dan ianya tidak berkahwin semula.

Manakala Anak Sah Taraf adalah anak yang lahir melalui perkahwinan yang sah dan kelahirannya setelah enam bulan hijrah atau lebih dari tarikh pernikahan atau dilahirkan dalam tempoh empat tahun selepas perceraian dan ianya tidak berkahwin semula.

IMPLIKASI DARI SUDUT NASAB DAN PENAMAAN

Jika seseorang anak lahir dan ianya tidak sah taraf maka anak tersebut tidak boleh dibinkan kepada bapa zina sebaliknya hendaklah dibinkan atau dibintikan Abdullah atau lain-lain nama “Asma ul-Husna” berpangkalkan Abdul. Seseorang anak tak sah taraf juga tidak boleh dibinkan kepada ibunya kerana bleh menimbulkan kesan psikologi kepada anak tersebut.

IMPLIKASI DARI SUDUT PERGAULAN DAN HUBUNGAN

Dari segi perspektif Islam anak tak sah taraf bebas menjalin apa-apa hubungan atau aktiviti seperti apa yang dilakukan oleh kanak-kanak Islam yang sah tarafnya.

Pergaulan anak tak sah taraf dengan lelaki yang melakukan persetubuhan dengan ibunya hukumnya adalah sama dengan lelaki asing yang tiada kaitan dengannya kecuali jika lelaki tersebut menjadi suami ibunya maka hubungannya adalah seperti ayah tiri.

Perhubungan antara anak tak sah taraf dengan ibunya adalah sama dengan anak sah taraf yang lain. Begitu juga hubungan dengan anak-anak sebelah ibunya yang sah taraf, sama seperti hubungan kekeluargaan yang lain tetapi perhubungan ini tidak boleh diperluaskan kepada keluarga sebelah bapa yang tidak sah kerana keluarga bapa bukan termasuk ahli keluarganya.

IMPLIKASI DARI SUDUT NAFKAH

Nafkah atau saraan hidup anak tak sah taraf adalah menjadi tanggungjawab ibunya bukan bapa yang tak sah. Ini adalah kerana anak tak sah taraf hanya dinisbahkan kepada ibunya serta keluarganya bukan kepada lelaki yang menyetubuhi ibunya. (Lihat Seksyen 68 Enakmen Keluarga Islam Kedah 1979)

IMPLIKASI DARI SUDUT PENJAGAAN

Penjagaan anak tak sah taraf adalah sama seperti tanggungjawab didalam memberi nafkah iaitu semata-mata kepada ibu dan saudara mara sebelah ibu.

Bapa yang tak sah langsung tiada hak ke atas anak tersebut melainkan melalui perintah undang-undang. (Lihat Seksyen 73 Enakmen Keluarga Islam Kedah 1979)

IMPLIKASI DARI SUDUT HARTA PESAKA

Anak tak sah taraf tidak terputus hubungan kekeluargaan ibunya. Begitu juga ibu tiadk terputus hubungan kekeluargaan dengan anak tersebut. Oleh yang demikian kedua-duanya saling boleh mewarisi pesaka antara satu sama lain.

Sebaliknya seseorang anak tak sah taraf tidak boleh mempesakai harta bapanya yang tak sah. Begitu juga bapa tidak boleh mewarisi harta anak tersebut kerana kedua-duanya telah terputus hubungan kekeluargaan.

IMPLIKASI DARI SUDUT PERKAHWINAN DAN PERWALIAN

Seseorang anak tak sah taraf perempuan boleh berkahwin dengan seseorang lelaki dengan sah tetapi perwalian dipegang oleh wali hakim. Lelaki yang menyetubuhi ibunya tanpa akad nikah yang sah samada dia berkahwin atau tidak dengan ibunya selepas itu tidak sah menjadi walinya.

IMPLIKASI DARI SUDUT KEMATIAN

Jika anak tak sah taraf tersebut meninggal dunia sebelum baligh maka agamanya berpandukan kepada agama ibunya. Jika ibunya Islam maka ianya hendaklah diuruskan secara Islam. Jika ibunya bukan beragama Islam maka anak tak sah taraf tersebut dihukum sebagai bukan Islam sekalipun yang menyetubuhi ibunya adalah seorang Islam.

IMPLIKASI DARI SUDUT AMAL KEBAJIKAN

Amal kebajikan anak tak sah taraf samada untuk diri sendiri atau untuk masyarakat (fardhu ain atau fardhu kifayah) adalah sama kaedahnya dengan anak-anak sah taraf yang lain. Seseorang anak tak sah taraf sebenarnya seorang yang suci dan bersih dari sebarang dosa ibu bapanya.

Firman Allah yang bermaksud: ... Dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja yang menanggung dosanya;...” (Al-An’am: 164)

Firman Allah yang bermaksud: (Oleh itu) katakanlah (wahai Muhammad): "Kamu tidak akan bertanggungjawab tentang kesalahan yang kami lakukan, dan kami pula tidak akan bertanggungjawab tentang apa yang kamu kerjakan". (Saba’: 25)

Amal kebajikan anak tak sah taraf samada untuk diri sendiri atau untuk masyarakat (fardhu ain atau fardhu kifayah) tetap akan mendapat ganjaran disisi Allah sama seperti amal kebajikan orang Islam yang lain. Firman Allah bermaksud: Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (Al-Zalzalah: 7 & 8)


dipetik dari : http://www.kedah.gov.my/infojabatan/jksnk/sahtaraf.html

WAHABI

Ditulis oleh Hafiz Firdaus Abdullah
Dipetik daripada laman web : hafizfirdaus.com




Bulan November 2008 ini genaplah dua tahun laporan muka utama sebuah akhbar perdana tempatan yang berjudul “Fahaman Wahabi Menular”. Kebanyakan kenyataan dalam laporan tersebut adalah tidak tepat sebagaimana yang telah dijelaskan oleh sahabat saya, Mohd. Yaakub bin Mohd. Yunus dalam bukunyaFahaman Wahabi Menular: Satu Analisis Terhadap Dakwaan Yang Ditimbulkan Oleh Akhbar Utusan Malaysia terbitan Jahabersa, Johor Bahru, 2006. Namun ada dua kenyataan yang boleh dikatakan tepat:



• Pertama: Laporan tersebut menyatakan bahawa fahaman Wahabi sedang menular. Ini tepat, bahkan yang lebih jitu adalah fahaman Wahabi memang sungguh-sungguh sedang menular. Ia seumpama arus tsunami yang menenggelamkan pelbagai fahaman, pengaruh, jamaah dan aliran lain yang ada di Malaysia.



• Kedua: Laporan tersebut menyatakan bahawa fahaman Wahabi mendapat tempat di kalangan cerdik pandai umat Islam. Ini tepat, tetapi realiti masa kini membuktikan bahawa fahaman Wahabi juga sudah mendapat tempat di kalangan mereka yang berada dalam pelbagai lapisan dan latarbelakang.



Apa Dan Kenapa Wahabi?


Saya biasa ditanya, apakah fahaman Wahabi? Jawapan saya mudah sahaja: “Ia adalah pemikiran dan amalan Islam berdasarkan dalil dan hujah yang berbeza dengan kebiasaan masyarakat”. Soalan seterusnya, kenapa fahaman Wahabi mendapat tempat secara meluas di kalangan umat Islam? Terdapat beberapa jawapan bagi persoalan ini:



Pertama: Fahaman ini memandang Islam sebagai suatu agama yang berdasarkan ilmu. Oleh itu ia tidak membicarakan Islam melainkan dengan metodologi ilmiah yang tinggi lagi berdisiplin. Fahaman ini menolak bicara Islam yang berdasarkan mitos, khayalan, cerita-cerita dongeng dan apa-apa yang seumpama. Dalam suasana umat Islam yang semakin meningkat taraf keilmuannya, mereka mula beralih kepada Islam yang berdasarkan ilmu, yakni dalil dan hujah.



Kedua: Fahaman ini meningkatkan lagi penghayatan umat Islam terhadap agama Islam. Jika sebelum ini umat hanya mengenal Islam berdasarkan hafalan “fardhu ain”, kini umat mula mengenal Islam berdasarkan dalil dan hujah. Umat Islam mula mengenal kenapa mereka beribadah dengan tatacara sekian-sekian, hikmah di sebalik sesuatu ibadah, tujuan di sebalik sesuatu hukum dan objektif yang ingin dicapai oleh syari’at kepada manusia.



Ketiga: Fahaman ini memberi penekanan kepada usaha tajdid, iaitu usaha membersihkan agama Islam dari pelbagai pencemaran sehingga ia kembali tulen. Ketulenan ini adalah sesuatu yang benar-benar asing kepada masyarakat sehingga mereka menganggap ia adalah sesuatu yang baru, sekali pun ia sebenarnya sudah wujud sejak lebih 1400 tahun yang lalu. Usaha tajdid memberi nafas baru kepada umat Islam. Mereka mula melihat keindahan, kemudahan dan kesyumulan Islam sebagaimana yang dilihat oleh generasi pertama yang menerimanya secara tulen daripada Rasulullah s.a.w..



Keempat: Fahaman ini menyentuh isu-isu terkini lagi relevan dengan suasana umat Islam. Sebagai contoh, apabila fahaman yang lain masih memberi perhatian kepada hukum berwudhu’ dengan air perigi, fahaman ini memberi perhatian kepada hukum berwudhu’ dalam kapalterbang. Apabila fahaman lain memberi perhatian kepada cara berzikir di atas pokok, fahaman ini memberi perhatian kepada cara beribadah di atas kenderaan moden seperti LRT, Monorail, Komuter dan sebagainya. Oleh itu tidak asing juga apabila didapati antara yang kehadapan dalam menangani isu-isu liberalisme, pluralisme, feminisme dan athiesisme adalah tokoh-tokoh yang disandarkan kepada fahaman ini.



Kelima: Fahaman ini tidak membataskan ahli-ahlinya kepada jamaah tertentu. Tidak ada sistem mendaftar keahlian, berbai’ah kepada amir, perlantikan ahli jawatan kuasa tahunan dan lain-lain yang biasa ditemui dalam jamaah-jamaah Islam. Seseorang itu boleh sahaja mengikuti fahaman ini dan pada waktu yang sama terus bergiat aktif dengan jamaah yang dianggotainya. Hanya saja fahaman ini mengingatkan umat Islam agar membetulkan tujuan mereka bergiat aktif di dalam sesuatu jamaah. Hendaklah tujuan tersebut demi kebaikan Islam dan umatnya, bukan demi memelihara maruah jamaah dan menjaga kedudukannya sebagai yang terbaik berbanding jamaah-jamaah yang lain.



Di Mana Salahnya Fahaman Wahabi?



Secara umum, tidak ada yang salah dengan fahaman Wahabi kecuali namanya. Memang, ada segelintir orang yang mengikuti fahaman ini dengan semangat yang mendahului ilmu dan kematangan sehingga mereka berlebih-lebihan dalam mengkritik dan mencela. Namun tindakan segelintir tidak boleh dijadikan hujah untuk menghitamkan keseluruhan fahaman ini dan majoriti yang mengikutinya berdasarkan ilmu dan kematangan.
Fahaman Wahabi bukanlah sesuatu yang asing dalam Islam atau terkeluar dari Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah. Malah ia lebih mendekati Islam yang sebenar dan Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah yang tulen. Terkecuali adalah nama “Wahabi” yang disandarkan kepada fahaman ini, ia adalah nama yang sengaja digunakan oleh sebahagian agamawan sebagai senjata untuk menakutkan orang ramai dan menjauhkan mereka daripada fahaman yang murni ini. Kenapakah perlu ditakut dan dijauhkan orang ramai daripada fahaman ini? Paling kurang ada dua sebab utama:



Sebab Pertama: Apabila fahaman ini membicarakan Islam berdasarkan metodologi ilmiah, akan terbongkar kesilapan, kedongengan dan kepalsuan apa yang selama ini disampaikan oleh para agamawan tersebut. Dalam menghadapi suasana ini, para agamawan terbahagi kepada dua kategori:


• Pertama adalah mereka yang bekerjaya dalam jurusan agama berdasarkan sikap jujur lagi amanah. Mereka membetulkan apa yang pernah disampaikan sebelum ini seandainya ia sememangnya tidak tepat.


• Kedua adalah mereka yang bekerjaya dalam jurusan agama kerana maruah dan status. Mereka sukar untuk mengakui bahawa apa yang mereka sampaikan sebelum ini adalah tidak tepat. Maka mereka mencari helah untuk menakutkan orang ramai dan menjauhkan mereka dari kebenaran tersebut. Helah tersebut adalah: “Berhati-hatilah dengan fahaman Wahabi kerana ia terkeluar dari Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah……”


Sebab Kedua: Fahaman ini benar-benar mendapat sambutan daripada umat Islam sehingga kuliah-kuliah pimpinan tokohnya dibanjiri oleh hadirin dari pelbagai latarbelakang. Suasana ini bertolak belakang dengan kuliah-kuliah lain yang semakin lengang sehingga akhirnya dibatalkan oleh pihak penganjur. Dalam menghadapi suasana ini, sekali lagi para agamawan terbahagi kepada dua kategori:


• Pertama adalah mereka yang memiliki sikap yang positif dimana dengan sikap tersebut mereka berusaha untuk mempertingkatkan mutu kuliah yang disampaikan, selari dengan kehendak para hadirin.


• Kedua adalah mereka yang memiliki sikap yang negatif dimana mereka enggan mempertingkatkan mutu kuliah yang disampaikan. Pada waktu yang sama mereka tidak boleh berdiam diri kerana semua ini melibatkan sumber pendapatan mereka. Dengan berkurangnya jemputan, berkuranglah juga pendapatan. Maka mereka perlu mencari helah untuk menjanakan kembali sumber pendapatan dengan berkata: “Berhati-hatilah dengan kuliah orang-orang Wahabi, mereka itu ditaja oleh pihak Barat……”


Siapa Yang Sebenarnya Salah?



Diharapkan melalui penjelasan yang ringkas di atas, para pembaca sekalian dapat mengetahui kisah sebenar di sebalik gelaran atau tuduhan “Wahabi”. Tidak percaya? Cubalah mengkaji salah satu dari kitab Mazhab asy-Syafi’e yang muktabar dan pilih satu hukum atau amalan yang berbeza dari kebiasaan masyarakat. Nescaya anda akan dituduh “Wahabi” sekalipun rujukan anda ialah kitab muktabar Mazhab asy-Syafi’e.
Di sini ingin saya tambah, bahawa yang tidak benar bukan sekadar tuduhan “Wahabi”, tetapi sikap orang yang menuduh itu sendiri adalah tidak benar. Ini kerana Islam melarang umatnya daripada tuduh-menuduh, cemoh-mencemuh dan memanggil antara satu sama lain dengan gelaran yang tidak baik. Allah s.w.t. berfirman, maksudnya:

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu kumpulan (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan kumpulan lelaki yang lain, (kerana) boleh jadi kumpulan yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu kumpulan dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan kumpulan perempuan yang lain, (kerana) boleh jadi kumpulan yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka;
Dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.” [al-Hujurat 49:11]



Akhir kata, apabila anda mendengar seseorang berkata: “Si fulan Wahabi”, “Kumpulan itu Wahabi”, “Ini majalah Wahabi” atau apa-apa tuduhan seumpama, maka ketahuilah bahawa kesalahan tidak terletak pada yang dituduh tetapi pada yang menuduh.

Khamis, 10 Jun 2010

BERKISAR WARNA TERLUKIS DALAM KANVAS

Alhamdulillah, pada hari ini saya sudah tamat latihan industri atau disebut sebagai praktikal (attachment) di Mahkamah Kota Bharu. Ini bermakna saya sudah tidak perlu berpakaian berwarna ‘black and white’ beserta ‘blazer’ pada setiap hari yang mendatang.



Banyak pengalaman yang dapat saya kutip sepanjang tempoh praktikal berlangsung. Bermula daripada pengalaman mendengar perbicaraan dalam mahkamah sehinggalah mendengar keputusan perbicaraan. Selain itu, saya juga memperoleh banyak hal yang dapat saya jadikan ajaran dan sempadan dalam hidup saya contohnya dalam aspek persahabatan dan hubungan sesama pekerja lain.


Sebenarnya, saya ada satu perkongsian yang ingin saya kongsikan bersama pembaca . Perkongsian yang mendukacitakan hati saya dan mungkin juga mendukacitakan hati para pembaca. Di sini, saya hanya ingin memberikan persoalan sahaja dan bukan ingin mengulang cerita kembali tersebut dan biarlah saya rahsiakan cerita itu.


Saya terkejut apabila gejala sosial yang berhubung dengan perhubungan antara lelaki dan perempuan semakin meningkat dan runcing. Ini bukan sahaja timbul dalam kalangan muda mudi yang berpeleseran atau yang kurang bijak pandai. Tetapi, kebanyakan muda mudi yang berada di universiti-universiti tempatan;yang dikenali sebagai mereka yang bijak pandai juga memberikan sumbangan ‘hebat’ dalam peningkatan kebejatan gejala sosial. Seperti tidak mengapa seorang perempuan balik ke kampung dengan bertemankan lelaki ajnabi (kawan). Seperti sudah dibiasakan apabila teman lelaki membelikan tiket kapal terbang untuk berjumpa dengan buah hatinya. Apakah mereka tidak pernah untuk berfikir impak atau implikasi daripada pergaulan antara lelaki dan perempuan yang tidak berlandaskan syara’? sudah pasti, apabila berlakunya sesuatu yang berlandaskan syahwat, akan lahir bayi-bayi yang tidak diingini lahir ke dunia lalu berlakulah pembunuhan bayi-bayi yang tidak berdosa. Inilah yang telah berlaku di mata kita sehari-hari. Masih adakah yang membutakan dan memekakkan telinga untuk mendengar kebenaran dek kerana ingin memenuhi tuntutan nafsu?.


Inilah apa yang berlaku dalam masyarakat kita pada hari ini. Mungkin, ini hanyalah
picisan bagi kebejatan gejala sosial yang melanda di Malaysia. Mungkin banyak lagi masalah kebejatan gejala soaial yang belum dirungkai satu persatu.


Justeru, para mahasiswa dan mahasiswilah yang perlu bangkit menentang kebejatan gejala sosial kerana kebanyakan masalah yang timbul datangnya daripada kalangan mereka yang cerdik pandai.


* doakan adik saya izzat dapat mengerjakan umrah dengan selamatnya.

Selasa, 8 Jun 2010

BIARKAN JEJARIKU MENULIS UNTUKMU DAN DIRINYA bahagian 2(terakhir)

dibawah ini saya gantikan engkau= saudara, aku = saya
_______________________________________________________



Saudara yang aku sanjungi,

Saudara merupakan seorang yang cukup saya sanjungi walau belum pernah saya bersua wajah dengan saudara. Saya menyanjungi dek kerana ilmu yang ada pada dirimu mengalahkan seseorang yang sudah tamat pengajiannya dari negara panas.
Apakah saudara tahu bagaimanakah saya mengenali saudara dengan lebih dekat walau saya belum pernah menghampiri saudara? Bagaimanakah saya dapat mengetahui apakah saudara sakit atau ada masalah? Tentu saudara pingin tahu bukan?


Saudara percayalah bahawa saya tidak pernah mencari atau menyelidiki hal ehwal saudara termasuklah tarikh lahir saudara sehinggalah keluarga saudara. Saya hanya dapat tahu semuanya kerana kebetulan.
Ya, kebetulan!

Saya masih ingat pada suatu petang saya berteleku di atas bangku. Dan di sebelah bangku saya itu ada satu lagi bangku. Di bangku tersebut ada seorang siswi yang saya kira seorang senior. Pada waktu itu saya sedang membaca buku lalu terdengar suara persis suara saudara. Saya begitu mengenali suara itu. Dan saya pasti itu adalah saudara. Saya ingin mendongak kepala. Tetapi, hati berbisik, usah didongak kepala hanya untuk melihat dirinya. Itu adalah panahan syaitan!


Saya tahu saudara berbual dengan ‘akak’ disebelah bangku itu sambil memberitahunya bahawa hari tersebut adalah hari lahir saudara. 30 Julai ! saya masih ingat pada waktu tersebut saudara membahasakan dirinya sebagai ‘akak’. Mungkin untuk mengelakkan fitnah.

Selang beberapa waktu, saya bertemu dengan saudara. Mata saya terarah kepada batang tubuh saudara. Saya fikir saudara adalah salah seorang pensyarah di bumi UDM namun sangkaan saya disangkal oleh sahabat saya sambil mengatakan itulah Adam Daniel!


Saudara, bukan itu sahaja tetapi banyak sekali kebetulan yang terjadi. Sesungguhnya saya bersyukur kerana dapat mengenali saudara dengan kebetulan.

Saudara,



Maaf kerana saya katakan bahawa saya tidak sedar bahawa ada ketika detik dalam hati saya ditumbuhi kuntuman-kuntuman cinta. Sedangkan saya merupakan anti-cinta kepada lelaki ajnabi. Baru saya sedar bahawa rasa cinta adalah anugerah Illahi, tiada salah tiada keji. Yang salah dan yang keji adalah konsep menterjemahkan cinta pada jalan yang salah pada lorong yang bengkok.


Lalu, hari-hari yang berlalu saya habiskan dengan bersimpuh di atas sejadah. Meminta apa yang terbaik bagi saya dan diri saudara. Saya serahkan segalanya kepada Allah kerana saya tahu saya tidak setanding dengan saudara.


“saya tahu saudara seorang yang alim agama dan saya Cuma siswi bukan aliran agama.
Saya tahu saudara sentiasa tertunduk tawadhu’ dan saya Cuma tertuduk malu
Saya tahu saudara tidak mahu pada jalan yang salah dan saya juga mahu saudara tahu bahawa saya tidak mahu menjadi fitnah bagi saudara
Lalu saya putuskan untuk berdoa menaruh harapan pada Allah.

Saudara yang saya kasihi,

Mungkin saya bukanlah seorang yang baik untuk saudara.
Saya seorang yang jelek dan tiada celik pada ilmu agama. Tidak layak menjadi peneman hidup bagi seorang pejuang agama. Dan dek kerana saya telah menjumpai si Bidadari untuk saudara jadi saya menulis tinta-tinta ini untuk saudara. Saya membiarkan jejari saya menulis bagi pihaknya.

Saudara,


Dia seorang yang cantik dan celik agama. Bagaikan bidadari dari bumi. Membawa satu pakej yang mahal. Itulah dia sahabat saya a.k.a kakak angkat saya dan juga sahabat saudara (satu kuliah dengan saudara), Nur Anna Salsabila dan saya memanggilnya sebagai kak Anna.





Mungkin saudara tidak tahu bagaimana sahabat sekelas saudara ini menjadi sahabat saya. manakan tidak , dia seorang senior dan saya seorang junior. Namun, Allah menetukan segala-galanya. Dia memilih Surau Habibah sebagai penghubung ukhuwwah antara hambaNya.


Pada waktu asar, saya termenung sendirian dalam Surau Habibah. Termenung sambil mata menatap alam ciptaan Tuhan di cermin tingkap. Saya tidak sedar akan kehadirannya. Dia menegur saya dan kami saling berkenal-kenalan. Indahnya ukhuwwah yang terpatri kerana Allah. Dan pada waktu itu, melalui cermin tingkap kami melihatmu berjalan kearah surau untuk bersama-sama solat asar. Lalu kami cepat-cepat tutup tingkap tersebut takut-takut saudara melihat kami.


Dan di saat itulah, kami berdua menjadi rapat. Segala cerita dan kisah saudara dapat saya ketahui daripada Kak Anna. Namun, aku berasa sedikit gundah dan sedih apabila saya tahu Kak Anna punya hati pada saudara. Namun, segala kegundahan dan kesedihanku itu tidak berlabuh lama dan angin masa telah membiarkan ia berlalu pergi. Saudara, akal saya telah membenarkan bisikan hati saya bahawa Kak Anna adalah seorang yang sangat sesuai denganmu. Kak Anna merupakan seorang mahasiswi yang hebat daripada aspek pelajarannya apabila kerap mendapat anugerah dekan setiap semester; aktif berpersatuan dan debat bahasa Arab dan banyak lagi keistimewaanya yang belum dapat dirungkai.

“ Ya Allah, kumohon dengan sangat, jalinlah benang-benang cinta dalam hati mereka. Kaitlah cinta itu bersandarkan cinta mereka kepadaMu. Ya Allah, aku mohon, biarlah mereka bersatu di bawah bait muslim. Semoga Kak Anna mendapat jodoh yang diingininya dan inilah yang terbaik untuknya.”


Saudara,

Saya tidak tahu sama ada saudara punya benih-benih cinta kepada Kak Anna. Namun, melalui mata Kak Anna, saya tahu dia sangat mencintai saudara. Saya ingin saudara tahu bahawa Kak Anna pernah menangis kerana saudara ; gembira kerana kejayaan saudara ; berdoa untuk saudara . Dan saya yakin jika saudara mengetahui mengenai hal ini, pasti mengalirlah air mata saudara.


Justeru, saya mohon jangan saudara sempitkan mata saudara untuk melihat yang lain, suntinglah Kak Anna sebagai permaisuri di dunia ini agar dunia saudara menjadi indah di bawah naungan kasihNya.

Saudara,


Saya ada satu rahsia untuk saudara. Sayalah merupakan insan yang selalu menitipkan surat kepada saudara melalui Kak Anna. Mengapa ? kerana saya yakin saudara memerlukan kata-kata yang boleh memulihkan semangat saudara apabila saudara lemas dihanyut permasalah diri dan persatuan. Saudara, berterima kasihlah kepada Kak Anna kerana dia ,saya dapat memberikan buah tangan kepada saudara. Saya dapat membantu saudara walaupun kita saling tidak mengenali antara satu sama lain.

Saudara ,


Kini saudara sudah tamat menuntut ilmu di sini. Tiada lagi suara saudara yang akan mengumandangkan azan, ; tiada lagi bait-bait tazkirah saudara yang dapat saya dengar, tiada lagi ‘tok guru’ untuk mengajar kitab ‘Ayyuhal Walad’ di surau. Dan kini tiada lagi kisah saudara untuk saya karang panjang-panjang. Kisah kita sudah bersimpang dua.


Saudara, ingin saya lafazkan bicara buat kali terakhir supaya jelas inti bicara bahawa saya biarkan jejari saya menulis untuk saudara dan dirinya. Semoga saya diberikan ganjaran pahala dalam menjadi penghubung kepada si Bidadari dari bumi; Nur Anna Salsabila meluahkan isi hatinya kepada saudara.




Yang pernah memberi cinta tanpa memiliki cinta,
Nur Aisya Kisra

Sabtu, 5 Jun 2010

Anugerahkan aku Hidayah

Assalamualaikum



Ya Allah, hamba bersyukur kepada Mu kerana hamba masih diberi teguran. Terima kasih sahabatku Rabiatul Adawiah Bahrunnizam kerana setelah berdiskusi denganmu sebentar tadi memberi penawar kepada hatiku yang lalai dan alpa.



Sebentar tadi baru saya terasa membuka mata dalam hati kelam . melihat dengan mata hati. Apakah kehidupan saya ini yang hampir 20 tahun ini harus berlalu begitu sahaja. Tanpa perlu membaiki yang mana ada robek atau cacat celanya. Atau masihkah saya ingin menjadikan kehidupan saya menjadi statik tanpa pembaharuan atau tranformasi kearah kebaikan. Atau apakah saya masih merindui kehidupan saya yang penuh kelam tiada cahaya.


Ramai manusia sudah menganjak paradigma masing-masing berkenaan kehidupan. Masing-masing punya cita-cita yang harus digali atau dibeli dengan usaha. Apakah yang saya mahu di dunia ini? Apakah saya mahu mati dalam husnul khatimah atau sebaliknya. Nauzubillah. Inilah yang harus saya bertanyakan dalam diri saya; dalam roh saya.
Kadang-kadang hati saya terasa terasing di dunia ini. Seperti ada sesuatu yang membuatkan saya terfikir apakah saya sudah jauh daripada landasan sebenar sebagai seorang muslimah? Bagaimanakah saya ingin bermula menjadi seorang muslimah dan kekalkannya sehingga akhir hayat saya. Bagaimanakah saya ingin berpegang teguh pada syariat sedangkan persekitaran di luar sana memaksa diri saya menjadi ‘orang lain’.
Boleh saya katakan saya terlalu dahagakan hidayah, dahagakan semangat kental. Seharusnya saya baca buku mengenai semangat para isteri Rasulullah lalu saya kutip semangat mereka dan letakkan dalam diri saya.
Cukuplah sekadar ini sahaja tulisan saya.





Cukup aku katakan
Pada mereka
Aku bukan sesiapa
Aku bukan si cantik
Aku bukan si baik
Aku bukan si solehah
Aku bukan si lembut lemah

Aku insan bernama wanita
Yang hanya di kenali sebagai
Si faqir dalam agama
Si cacat fizikalnya
Si keras jalannya

Aku hamba Allah
Dan aku ingin menjadi
Hambanya yang solehah
Walau segala kecacatan
Terang atau sembunyi
Ada pada diriku
Aku ingin mandikan
Rohku dengan mandian kehambaan.

BIARKAN JEJARIKU MENULIS UNTUKMU DAN DIRINYA


“Kata orang, tak kenal maka tak cinta
Kataku, cinta hadirnya seperti angin yang menyentuh, tidak semestinya harus kenal baru cinta”



Assalamualaikum dan salam ukuwwah fillah

Bismillahirrahmanirrahim. Dengan namaMu Tuhan yang Pemurah lagi Maha Pengasih


Izinkan diriku berbicara sepi tanpa suara, berilah kesempatan kepada waktumu untuk membaca warkah ini.





Kini musim bunga telah pergi menjauh

Bergantilah musim luruh di bumi Mediterranian

Musim luruh adalah musim penterjemah
Segala emosi dalam hati
Lalu aku luruhkan rasa hatiku
Dalam helaian warkah


Di dalam helaian ini ingin aku berterus terang denganmu. Bukan meminta cinta, tetapi melepaskan cinta yang ada. Biarlah aku menjadi seperti seorang wanita yang tidak berani mengungkapkan rasa cintanya terhadap Ibnu Hazm. Dan setelah beberapa lama ketikanya, dia baru berani untuk mengungkapnnya. Lalu Ibnu Hazm menyambut perbicaraan wanita tersebut dengan rangkap syair yang memilukan:

Kau berpaling muka kala bisa katakan cinta.
Kala kesempatan tiada, baru kau ungkapkan rasa.
Kau katakan kala ku tak lagi memerlukan.
Kenapa tak sedari dulu, saat masih terbuka kesempatan.



Saudara,

Biarkan jejariku memanifestasikan segala rasa warna di hatiku.

Di sana merupakan suatu tempat yang permaidani dibentang luas bagi mereka yang memerhati. Di sana, dahi-dahi para hamba sentiasa sujud dan kepala-kepala para faqir ruku’ bersama. Bersimpuh berselawat kepada rasulullah. Menadah tangan berdoa; sunnah alam bagi setiap hamba. Di sanalah Surau Habibah. Di sanalah, pertama kali ku dengar suaramu tanpa melihatmu. Di sanalah kumengambil segala butir bicaramu menjadi pengajaran di hari-hari hidupku di sini;dataran ilmu.



Aku masih ingat, di saat pertama kali dirimu menjadi pentazkirah disana, engkau memperkenalkan dirimu kepada para jemaah surau.

“ .... saya Adam Daniel. Mungkin pelajar baharu di sini tidak berapa mengenali saya. Di UDM ini saya memegang jawatan sebagai EXCO Persatuan Mahasiswa Kontemporari Islam......”


Lalu dirimu memberi santapan rohani berbaur jenaka kepada hadirin jemaah. Sungguh, dirimu telah diberikan bakat oleh Allah dalam menyampaikan tazkirah atau ceramah. Tiada cacat cela di waktu engkau memberikan tazkirah.


Sebelum berakhir, dirimu mengalu-alukan segala komentar atau cadangan kepadamu berkenaan dakwah di UDM. Lalu engkau mengeja nombor telefon bimbitmu kepada para jemaah.Ketika itu, aku tidak menyalin nombot terlefonmu.


Selang beberapa hari, aku berasa aku harus menghubungimu. Tetapi bukan kerana perasaan atau sesuatu yang sama dengannya. Ya, aku harus menghubungimu kerana aku lihat di bumi pengajian ini telah diselaputi noda-noda hitam; tidak kira daripada aspek pergaulan antara perempuan dan lelaki ajnabi sehinggalah pemakaian mereka. Engkau sebagai seseorang yang memiliki jawatan di sini seharusnya punya kuasa untuk mencegahnya.


Namun, nombormu tidak aku salin. Hendak bertanya kepada muslimat lain aku malu. Nanti dikatakan hal-hal yang tidak diingini. Dengan izin Allah, aku terlihat nombor telefonmu lalu kusimpan dalam telefon bimbitku. Dan kutekan punat telefon dengan lafaz basmalah

“ salam. Maaf menganggu. Saya Aisya Kisra pelajar tahun 1. Di sini saya hanya ingin memberi cadangan kepada saudara agar mengadakan ceramah mengenai ‘couple’ yang agak berleluasa di sini. Salam.”

Lalu kutekan punat hantar kepada nombormu.


Selang beberapa jam, engkau membalasnya dengan balasan ‘sms’ yang cukup ringkas.
Pada malam harinya, engkau memberi tazkirah di Surah Habibah mengenai ‘couple’. Sebelum engaku meneruskan tazkirah, engkau memberitahu para jemaah bahawa ada seseorang yang menghubungimu agar diadakan ceramah mengenai ‘couple’.
Dalam hatiku, suatu suara berkata-kata dan akal mengia-iyakan:

“ inilah daie’ yang dinanti-nantikan. Setiap apa yang dibicarakan lalu ditunaikan tanggungjawabnya”.



bersambung...InsyaAllah

Jumaat, 4 Jun 2010

Cinta di Mata Seorang Ulama'





Akan menghinalah mereka yang tak mengenal cinta
Sungguh cintamu padanya wajar adanya
Mereka kata, cinta buat kau gila
Padahal kau orang paling faham agama


Ku katakan pada mereka
Mengapa kalian iri padanya?
Jawabnya
Kerana ia mencinta dan dicintai pujaan jiwa


Bila masanya Muhammad mengharamkan cinta
Dan apakah ia menghina umatnya yang jatuh cinta
Janganlah kau berlagak mulia
Dengan menyebut cinta sebagai dosa


Janganlah kau pedulikan apa kata orang tentang cinta
Entah yang berkata keras atau halus biasa
Bukankah manusia harus menetapi pilihannya
Bukankah kata tersembunyi tak bererti diam seribu bahasa


DIPETIK DARIPADA KITAB TAUQUL HAMAMAH
KARYA IBNU HAZM al-ANDALUSI

Khamis, 3 Jun 2010

DOA KUDUSKU

Semakin hari , semakin umur meningkat. Begitulah detik yang akan dilalui oleh manusia sehingga nyawa dicabut. Rasa baru semalam berpakaian uniform sekolah, tiba-tiba hari ini aku dapat melihat suasana universiti. Setiap helaan nafas pasti beriringan detik waktu. Tidak pernah berhenti;tidak pernah ternoktah.

Sesungguhnya, sudah banyak waktu yang dibuang tanpa memiliki pahala sedikitpun. Melakukan dosa di siang hari atau di malam hari tanpa melakukan taubat nasuha.

Hari ini
Kubersimpuh di atas sejadah
Menadah tangan tanda berdoa
Aku hamba yang salah
Aku hamba yang dusta
Kini
Datang kepada Tuhan
Bukan meminta yang lain
tetapi mengharap
Ehsan daripadaMu rabb
Titisan ampun daripadaMu

Hujanilah aku keampunan
Titislah penawar cinta
Di dalam qalb
Sehingga aku tidak akan pernah
Berpaling
Dari-Mu

(Semoga detik ini dan seluruh alam menjadi saksi bahawa diri ini ingin menjadi ‘orang baru’ di dunia ini.)
S

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari