Rabu, 29 September 2010

Hanya Dua Cerita

Assalamualaikum!


Sudah lama masalah ini berlaku. Cuma akhir-akhir ini sahaja berita itu digembar gemburkan oleh pihak media. Masalah ini bukan masalah baharu . Masalah ini dahulunya pernah terjadi dalam jumlah sedikit tetapi kini ia sudah berlaku di mana-mana. Masalah yang kini sudah berlarutan dan semakin menjadi-jadi.
Masalah ini ada kaitannya dengan masalah remaja. Masalah ini ada kaitannya dengan keturunan manusia. Masalah ini juga ada kaitan dengan nyawa manusia. Bila teruna dan dara bersatu di luar nikah maka berlakunya persenyawaan benih. Dan kemudiannya lahirlah seorang bayi yang comel lalu dibuang merata-rata tanpa belas kasihan.

………………………………………………………………………………………………………………………………

Mahasiswa IPTA buang bayi di belakang dapur


KUBANG PASU 19 Sept. – Seorang bayi perempuan yang masih bertali pusat menerima nasib malang apabila dibuang ibunya sendiri di belakang pintu dapur sebuah rumah di Taman Rasa Sayang di sini, semalam.

Tidak cukup dengan itu, seorang gadis dipercayai ibu bayi berkenaan telah berpura-pura kononnya ‘menemui’ seorang bayi di belakang rumah tersebut kira-kira pukul 8 malam semalam.

Difahamkan, bayi tersebut dibuang ibunya sendiri yang merupakan seorang penuntut di salah sebuah institut pengajian tinggi awam (IPTA) di daerah ini.
Gadis tersebut yang berusia 20 tahun, dikatakan melahirkan bayi tersebut di rumahnya namun bertindak membuang bayinya di belakang rumah itu bagi mengelakkan perkara tersebut diketahui ramai.

Timbalan Ketua Polis daerah, Deputi Supritendan Ibrahim Mohd. Yusoff memberitahu, bayi itu kemudiannya dibawa ke Hospital Jitra untuk mendapatkan rawatan.
Menurutnya, hasil siasatan, polis kemudian menahan seorang penuntut IPTA berusia 20 tahun pada pukul 9 malam bagi membantu siasatan.

“Pelajar terbabit ditahan di kawasan berhampiran dan dia ketika ini menerima rawatan di hospital sama,” katanya.

Ibrahim berkata, kes itu disiasat di bawah Seksyen 317 Kanun Keseksaan.
Bayi lelaki ditinggalkan di bawah jambatan



15/09/2010 9:12pm
Oleh KHAIRUL ABIDIN NUAR


IPOH 15 Sept. – Seorang bayi lelaki yang baru dilahirkan ditemui ditinggalkan di atas beberapa batang paip di bawah sebuah jambatan di Kampung Cegar, Bidor di sini petang ini.

Bayi malang itu ditinggalkan kira-kira 1.5 kilometer dari Taman Rekreasi Air Panas Sungai Kelah dan ditemui seorang wanita pada pukul 5.30 petang.
Timbalan Ketua Polis Daerah Tapah, Deputi Supritendan Abdullah Arshad berkata, bayi yang masih bertali pusat itu dalam keadaan sihat dan dibawa ke Klinik Kesihatan Sungkai untuk pemeriksaan lanjut. – Utusan

Menyambut 10 Malam Terakhir Ramadan..
.....................................................................................

Aduh! Ini baru dua cerita. Hati saya sudah mula menjerit. Apakah manusia (yang buang anak) kini sudah mula tandus nilai sayang dalam diri mereka. Sudahlah menjadi pendosa besar malah semakin galak menambah dosa membunuh pula. Astaghfirullah! Nauzubillah!

Tidak sanggup hati saya meletakkan gambar-gambar bayi yang dibuang di dalam laman blog ini. naluri keibuan mula merintih. Saya tidak tegar memperlakukan perbuatan itu kepada mana-mana bayi sekalipun walaupun ia bukan darah daging saya. Dan apatah lagi jika bayi tersebut adalah anak saya.

Ayuhlah! Kita hentikan segala macam masalah ini dengan mengikut apa yang digariskan oleh Allah di dalam kitab suci Al-Quran dan as-Sunnah.

Usahlah mencari penyelesaian yang lain tanpa kita ambil solusi itu dalam kitab al-Quran. Allah itu Maha Mengetahui akan segala hal tentang makhluknya.
.....................................................................................

Semalam,naluri keibuan saya mula menguntum mekar apabila melihat rakan sekuliah saya membawa anak kecilnya ke kelas. Subhanallah! Anaknya begitu comel sekali. Melihat dia tersenyum, saya mula turut tersenyum. Senyuman seorang bayi kecil bisa merobek kesedihan hati.


Hati terasa ingin punya anak sendiri pula.

Isnin, 27 September 2010

CEBISAN NOTA HARAPAN UNTUK PARA DAIE

Assalamualaikum!
Dengan Nama Allah saya memulakan pengarangan ini.

Sebenarnya dan sesungguhnya, sebelum ini,saya sengaja menceritakan sedikit sebanyak tentang kehidupan seorang siswa/siswi yang beraliran bukan pengajian Islam tetapi masih inginkan biah Islam mewarnai biah di kampus tempat saya belajar. Kenapa?

Kerana semoga sedikit pengalaman saya dan sahabat saya( yang datang bukan daripada fakulti pengajian Islam) telah dan akan saya cuba tulis di sini dapat menguatkan dan menghemburkan semangat dalam diri para daie sekalian khusus di bumi kampus saya yang tercinta.

Peristiwa satu:

Pada malam itu, saya dan sahabat saya (berlainan kursus tetapi tetap bukan pengajian Islam) berbincang tentang permasalahan kami. Kami saling mencurah rasa. Kami tidak mempersalahkan fakulti pengajian kami kerana di situ terletaknya ilmu. Cuma segelintir penuntutnya sahaja yang belum dapat menghayati Islam.
Sahabat saya memulakan ceritanya tentang pemakaian baju kosnya. Ya Allah! Sampai begitu sekali diwajibkan memakai pakaian yang kurang sopan. Masakan sahabat saya ingin memakai baju tersebut semata-mata kerana wajibnya peraturan tersebut. Air matanya gugur tanda dia seorang wanita yang ada prinsip beragama.


Peristiwa dua:

Ketika itu pergaduhan kecil berlaku. Perbalahan atas dasar agama. Apakah dibolehkan membuat persembahan nasyid ala-ala boria; bercampur lalaki dan perempuan. Astaghfirullah! Sebenarnya ingin mengadakan boria tetapi, kerana inginkan ada nama islam atau tampak sopan jadikan ia nasyid yang ala-ala boria.



Peristiwa ketiga:

Pernah seorang kawan saya menceritakan bahawa persatuan fakultinya mengadakan aktiviti-aktiviti yang melibatkan percampuran antara lelaki dan perempuan yang agak tidak dibatasi.




Peristiwa keempat:

Sahabat saya yang lain pula menceritakan kepada saya bahawa dia berasa serik dan kecewa untuk ke Annual Dinner persatuan mereka. Di sana, pelbagai macam fesyen yang digayakan boleh dilihat, pelbagai bentuk alatan muzik boleh dimainkan. Apatah lagi kalau soal tentang malunya wanita dan tunduknya pandangan lelaki.



Peristiwa kelima:
Sebenarnya saya juga ada cerita. Tetapi saya tidak mahu cerita. Cerita saya InsyaAllah akan disimpan dihati. Soal di hentam dikhalayak, soal diherdik oleh kawan, soal diboikot sudah dirasai. Cuma mungkin pengalaman saya sebelum ini tidak sebesar mana mungkin ianya kecil seperti i zarah –zarah atom berbanding sahabat-sahabat yang lain.



BANTULAH KAMI



Sejujurnya, kami insan yang lemah perlukan daie untuk kami melawan arus yang menjerat. Kami takut, kami akan terlalai, kami khuatir kami akan mengikuti arus membinasakan. Kami juga bimbang kami tidak tahan untuk itu. Sampai bila kami harus sedih dan bercelaru rasa untuk ke program program (berbentuk hiburan , sukan yang bercampur jantina) yang dijalankan oleh persatuan kami.



Bantulah kami…
Bantulah kami…
Semoga Allah memperlipatkan ganjaran kepada mereka yang sanggup membantu kami.




Kasihanilah mereka yang ingin tahu agama tetapi tidak diberi peluang
Usahlah berliqa’ hanya untuk mereka yang bertudung labuh atau berkopiah sahaja
Usahlah ada sir haaza dalam kalangan yang tahu agama
Andai itulah yang terjadi
Maka yang baik menjadi semakin baik, dan yang jahat menjadi semakin jahat



Bersangkalah baik kepada mereka yang kurang tahu agama kerana mungkin persekitaran hidupnya sebegitu. Maka, ajaklah mereka kepada kebaikan.




Pesanan: andai ada sesiapa yang ingin berbicara atau berdiskusi dengan saya tentang ini , saya mengalu-alukan. Boleh email saya: wnurizzati@yahoo.com



Dan


Saya juga mengucapkan syukran jazilan kepada para daie di sini kerana telah banyak memberikan ilmu kepada saya. Terima kasih kerana menjadi tulang belakang menyebarkan ilmu agama dan sanggup mengambil risiko untuk dibenci oleh mereka yang tidak inginkan Islam. Usah gentar wahai para daie! Allah ada bersama kalian. Saya menyokong apa yang kalian lakukan selagi di atas landasan Islam.




Andai ada yang membenci kalian, saya tetap menyokong kalian. Andai kalian bersedih hati kerana cacian atau hinaan , ingatlah tangisan kalian adalah derita bagi saya. Derita bagi saya kerana saya tidak bersama kalian dalam menerima tohmahan atau cacian tersebut. Semoga kalian tetap sabar dan sabbit dan menyebarkan dakwah.


Wallahua’lam.

Ana alfaqirah ilallah

DALAM SUKMAMU ADA TANGIS

Assalamualaikum!






saat hiba datang lagi memagari bahagia
pintu-pintu tawa sudah mula tertutup rapat
seakan-akan debu-debu kelam sahaja bertebaran di muka bumi



bila menyaksikan bintang di malam hari
seakan-akan tiada sinaran bintang di dada langit
bila menyaksikan bulan penuh di malam pekat
seakan-akan bulan tidak pernah menyapa di situ
ketika merenung awan bergerak perlahan
seakan-akan awan tidak pernah berlalu pergi
ketika merenung mega merah di kaki bukit
seolah-olah hari esok adalah hari mati
ketika melihat burung-burung melayang tinggi
seakan-akan ada sangkar fatamorgana memenjara



istigfarlah!
Beristighfarlah!
Sebutlah ia dengan astaghfirullah!





Dan kini
Dengarlah pula pula untuk aku berbicara
Pejamkan matamu rapat-rapat
dan perhalusilah bicaraku
Bicara dari hati ke hati
Betapa Allah kini sedang bertutur kepadamu
Berbicara tentang ikhlas,sabar dan redha
Pada nada yang berbeza
Bukan pada rentak yang sama
Apakah engkau belum mengerti?




Dan sekarang aku titipkan bicara tuhan kepadamu
Juga untuk manusia sekalian
”Allah tidak membebani seseorang itu melainkan kesanggupannya” (al-Baqarah:286)
“Janganlah kamubersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman”(al-Imran 139)





Perhatikanlah
Kalam Tuhan dengan lembut dan sabar
Nescaya akan engkau perolehi
Satu jawaban pada takdirmu




Maka
selamat tersenyum wahai sukma yang dirundung hiba
selamat disapa sabar wahai jiwa yang dilitupi awan mendung




tara tiana a.k.a izzati anas
senyum itu penawar bagi kesengsaraan
namun susah untuk tersenyum bila sengsara




Ahad, 26 September 2010

Dirimu Ada dalam Doanya

Tulisan ini kutujukan pada
Jiwa –jiwa yang dilanda duka
Insan yang sendirian
Tiada kekuatan untuk digali
Tiada kuasa untuk melawan kuasa
Tiada teman menyokong semangat juang
Tiada sahabat berfikrah sama
Melawan biah hancur

Sarananku,
Ayuh carilah sahabat sefikrah
Bukan tiada
Tetapi ada



Kadang-kadang
Pada pandanganmu
Dia tidak punya apa-apa
Ilmunya tidak tinggi
Dan ada sifatnya yang engkau tidak sukai
Lalu engkau katakan bahawa dia bukan sahabat yang punya satu fikrah
Dengan dirimu



Ketahuilah
Kadang-kadang dirimu belum cuba untuk mengenalinya
Kerana sangkamu
Dia seorang yang lemah
Dan tidak pernah berada di sampingmu
Ketika susah secara fizik



Sesungguhnya
Dalam banyak manusia
Akan ada terselit satu atau dua manusia
Yang mengambil berat tentang dirimu
Yang pingin membantu dirimu dalam perjuangan
Dan
Dia itu mungkin yang dirimu sedang cari



Masih ingatkah dirimu?
Ketika dahulu
Dia sudah pernah menghulurkan warkah berbau nasihat
Dia sudah pernah menghulurkan lembaran kata semangat
Tetapi dirimu tidak pernah ambil pusing tentang itu
Tidak pernah ada kata terima kasih untuknya
Sehinggakan dia berasa segala buat untukmu
Telah disalah ertikan
Dan sekarang dia telah menyepikan diri daripadamu





Lalu adilkah untukmu mengatakan bahawa
Dirimu tidak punya sahabat sefikrah dalam perjuangan?
Sedangkan
Dirimu pernah abaikan dia kerana bagi kita dia adalah watak sampingan…
dan dirimu pernah abaikan dia kerana ada sangka buruk dalam hatimu

SATUKAN HATI KITA DIBAWAH LANGIT YANG SAMA

Di sini saya hanya ada satu persoalan
Persoalan tentang perkaitan hakikat dan keberanian
Hakikat adalah kebenaran
Dan keberanian perlu ada untuk kebenaran



Ironinya sekarang
Keberanian tidak mengiringi kebenaran
Kebenaran sudah ditutupi oleh rasa gentar



Kata si penakut: kita adalah suatu kaum minoriti, andai kita bangkit melawan pasti kita dihukum
Kata si pengecut: melawan arus itu kerja gila! apa yang penting, kita baiki diri sendiri dahulu.

Kata saya : memang bilangan kita adalah minoriti tetapi kekuatan dan keberanian tidak pernah melihat bilangan manusia. Cuma kita hanya perlu bersatu padu. Apabila kita bersatu hati pasti ketakutan itu hilang dan keberanian terbina.



Wahai para daie, lupakah kalian tentang peristiwa peperangan Badar? Lupakah kalian bilangan muslimin ketika itu? Lupakah kalian bahawa pada ketika itu Allah menurunkan bantuan kepada muslimin untuk mencapai kemenangan? Jangan pernah kalian engkar akan hakikat itu?



Sesungguhnya,
Hanya satu simpulan perlu disimpulkan
Untuk mengurangkan kekusutan
Demi mencari solusi sejahtera
Dan itu adalah
Satukan hati-hati mereka yang cintakan kebenaran
Kumpulkan mereka di satu daerah
Lalu ukirkan peta yang penuh berstrategi
Untuk mencapai kata sepakat
Demi memakna arca kebenaran



‘tidak pernah ada istilah sirr haaza dalam diari juangku’
Izzati anas
UniSZA

Selasa, 14 September 2010

dulu kita punya waktu


Dulu kita punya waktu
Bersenda bersama
Membicarakan cerita hidup
Sehari-hari

Dulu aku cerita selalu kisahku
Dulu engkau dekat padaku
Sekarang aku selalu menutup kisahku dalam hati
Biarkan ia sepi tanpa disapa

Kini ,
Saban waktu
Bicara kita hanya tertentu
Senyum kita hanya sekelumit
Tiada lagi cerita kita
Hapus sudah atur hidup
Itu

Aku tahu sebabnya!
Aku tahu puncanya!

Sedetik lalu
Engkau tidak sibuk untuk duniawi
engkau tidak kejar raih permata
dan sekarang ?
jawaban itu ada padamu

andai kerana aku
engkau begitu
tinggalkanlah permata duniawi
biarkan kita hidup
seperti dulu
asalkan bahagia
membayangi kita

Sabtu, 4 September 2010

Cerpen : Hanya pada-Mu aku berbisik ( episod 1- Dia Aisya Zahra)

“Wahai anak muda, berkahwinlah. Sesiapa yang mampu, berkahwinlah kerana ia lebih memelihara mata dan menjaga faraj. Sesiapa yang tidak mampu untuk berkahwin hendaklah dia berpuasa kerana puasa adalah penahan (daripada gelojak nafsu)” (Hadith Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari).

“Dan kahwinkanlah orang yang sendirian antara kamu dan orang yang layak (berkahwin) daripada hamba sahayamu yang lelaki dan hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui.” (Surah an-Nur, ayat 32).

******* ***** ****** ****** ********





Dia sedang berteleku di atas sejadah sambil mengangkat tangan berdoa. Lama dia berdoa. Sesekali air mata beriringan setiap butir-butir bisikannya terlafaz. Melalui doa, dia meletakkan segala pengarapan kepada Tuhan yang maha Pengatur. Malam itu gelap pekat tanpa cahaya rembulan menerangi , dia mencurahkan segala isi hatinya kepada Tuhan yang maha Tahu. Dia seperti tidak dapat menahan gelora di hati lagi. ketika tiada siapa yang bangkit dari tidur kerana lena diulit dingin malam, dia masih di situ berdoa. Dalam doanya dia mengadu:


Ya Rabb Tuhanku yang maha mendengar lagi maha Melihat. Tuhan yang tahu akan segala dalam batinku. Tuhan, kini jiwaku hiba sekali memikirkan akan hal ini. Mungkin,padaMu waktu ini tidak sesuai untukku berfikir tentang ini. Tetapi, suara hatiku mula berkata-kata dan akal ligat untuk memahaminya.




Jodoh! Adalah suatu yang telah ditetapkan olehMu. Itu aku tahu. Tetapi, hatiku sudah mula bertanya akan diriku. Aku bila lagi? sedangkan ada teman-temanku mula mendirikan rumahtangga. Apatah lagi, ada diantara mereka sudah memiliki buah hati masing-masing. Ya Allah, bahagianya kulihat mereka. Mereka memperoleh pahala yang berlipat kali ganda untuk sesuatu ibadah sedangkan orang yang sendirian sepertiku hanyalah mendapat pahala asalnya sahaja. Malah mereka juga dapat menundukkan pandangan mata dan nafsu daripada terjerumus ke lembah yang hina. Aku sungguh cemburu dengan mereka.


“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangan mereka...”(Surah an-Nur, ayat 31).

Ya Allah, ampunkanlah dosaku andai cemburuku itu adalah satu kekhilafan.



Ya Allah, apakah aku masih ada peluang untuk menjadi suri dalam hati seorang lelaki yang bernama suami? Sedangkan aku ini tidak punya hal-hal istimewa pun berkenaan diriku. Malah aku seorang yang banyak kekurangan fizikal walaupun aku bukan termasuk dalam kalangan orang kurang upaya. Ya Allah, bukan aku tidak bersyukur akan semua nikmat yang Engkau berikan padaku. Alhamdulillah akan segalanya. Tetapi, perasaan ini timbul kerana padaku seseorang pasti mahukan seorang yang indah di matanya. Dan aku bukanlah daripada mereka yang sedap mata memandang.




Itulah antara bisikan sedih yang diadu olehnya kepada Illahi. Dia yang bernama Aisya Zahra masih menangis teresak-esak di atas sejadah itu tanpa disedari oleh ahli rumahnya. Hatinya sedang merintih. Dan dia sudah merintih pada Tuhan. Dan sememangnya dia tahu Allah lah tempat yang tepat untuk meluahkan sesuatu kegusaran dan apa sahaja kerana Dialah Tuhan yang maha Mengetahui.
Setelah itu, dia bangkit untuk bersahur. Dalam hatinya, dia berbisik yakin bahawa Allah mendengar doanya yang tulus itu. Dan dia yakin, bahawa dengan barakahnya Ramadan , InsyaAllah Allah pasti akan membalas jawaban pada doanya sebentar tadi.



“ Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir”






Bersambung…

Jumaat, 3 September 2010

SOAL HATI:BEBASKAH KITA?

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum!

Merdeka!merdeka! merdeka!
Selamat menyambut ulang tahun kemerdekaan Negara yang ke-53.

Alhamdulillah, atas segala nikmat yang Allah kurniakan kemerdekaan selama 53 tahun. Merdeka daripada penjajahan demi penjajahan ke atas Negara kita Malaysia.

Namun, sebahagian daripada rakyat Malaysia, seakan-akan lupa akan nikmat kebebasan daripada cengkaman penjajah dengan masih ketiduran di tilam yang empuk dibuai mimpi-mimpi indah. Dan sekarang, tanda-tanda kejatuhan Negara mula tampak. Ya, pada dasarnya merdeka itu adalah merdeka daripada sudut penjajahan. Tetapi , erti merdeka yang luas sudah disempitkan oleh golongan-golongan tertentu. Dan ada juga golongan yang berfikir bahawa: Negara sudah bebas dari cengkaman penjajah, jadi kita boleh buat apa sahaja yang kita mahu; bebas melakukan kerosakan di tanah air sendiri.

Soal hati, apakah erti kemerdekaan sebenarnya. Apakah merdeka itu hanya sekadar fizik sahaja iaitu merdekanya sebuah Negara daripada penjajahan? Apakah sekadar itu sahaja? Bagaimana pula dengan pemikiran-pemikiran sebahagian daripada mereka yang beraliran barat( tidak Islam)? Dan Apakah dengan menularnya gejala sosial yang tidak baik dalam kalangan muda mudi sekarang dikatakan bahawa kita sudah merdeka?
Soal hati dan suara hati akan menjawab dengan saksama.

Di bawah ini saya selitkan foto-foto sambutan kemerdekaan yang diadakan oleh Kerajaan Negeri Kelantaan pada 31 Ogos baru-baru ini. Inilah antara wasilah atau cara yang tepat untuk kita mensyukuri nikmat kemerdekaan bukannya dengan menyembutnya dengan nyayian atau sebagainya.





helaian yang dilihat

jalan-jalan dari