Isnin, 29 November 2010

An Nur Bicara Kasih Tuhan

An-nur bicara Tuhan
Terselit seribu bicara pesan
Dari Tuhan untuk hamba-Nya

Bicara dalam An-nur penuh berisi cinta Illahi
Mengajar abduh dalam melayari sebuah bahtera hidup

Manusia!
Dalamilah setiap patah harf bicara An-Nur
Nescaya akan tersingkaplah cahaya
Menampakkan segala susur sejahtera bagi
Setiap langkahan menuju Illahi




An-Nur adalah satu surah yang berisi segala nasihat Allah kepada abduh.
Saya suka sekali mendengar dan menghayati surah ini.

Khamis, 11 November 2010

Kasih seorang adik kepada Kekandanya kerana Illahi

Assalamualaikum!








“ kak, tahu tak aurat antara ahli keluarga camna…?”, Tanya adik saya tatkala umurnya 13 tahun manakala saya 14 tahun.

“kak, nipis tu kain tudung kakak..”, tegurnya tatkala warna tudung yang saya pakai pada hari tersebut agak lembut.

“kak, menulislah…kalau abang ada ilmu tentang undang-undang abang akan tulis, kalau x,nanti kalau kita mati kita tak de sumbangan kat masyarakat. Kalau menulis, sumbangan itu akan ada dan takkan hilang”, pesannya ketika saya berada di tahun 1 pengajian undang-undang.

“kak, tv tu merosakkan. Kalau nak tengok boleh tapi upin dan ipin ker spongebob ker?”, begitulah kata-katanya kepada saya.


“kak, ulanglah hafazan kakak tu walaupun 4 juzu’”, pesannya


Itulah antara pesanan dan teguran adik saya yang masih saya ingat sampai saat ini walau banyak lagi pesanannya yang masih segar dalam ingatan. Sememangnya segala teguran dan pesanan itu adalah untuk kebaikan diri saya.

Bagi saya itulah KASIHNYA SEORANG ADIK KEPADA KEKANDANYA. Kasih kami terpatri untuk sama-sama mengejar redha Illahi.

Saya menulis ini bukan ingin memuji adik saya. Tidak sesekali! Tetapi hanya ingin memberikan contoh terdekat kepada sahabat-sahabat sekalian tentang kasih antara adik beradik. Saya pasti ramai yang akan mengungkapkan betapa mereka cintakan adik, abang dan kakak mereka. Tetapi, berapa ramaikah yang mengimplementasikan cinta kepada saudara kandungnya melalui perbuatan ( kea rah mencapai mardhatillah)? Apakah kata sayang itu hanyalah sekadar mainan di bibir sahaja tanpa ada usaha untuk bersama-sama menuju cinta Illahi?

Bukankah LOVE IS A VERB?


p/s-
tulisan ini sekadar memberikan persoalan kepada pembaca sekalian, apakah kita telah menunaikan hak kita kepada adik beradik kita?

Syukran jiddan adikku(http://alkutawisyah.blogspot.com) atas segala nasihat kepada kakak. insyaAllah, kakak akan turuti segala nasihat abe. Doakan kakak yer.

Rabu, 10 November 2010

marilah bermuhasabah walau sejenak

Assalamualaikum

Bismillahirrahmanirrahim

Pada saat saya menulis entri ini, hati saya berdebar-debar… resah bagaikan tidak akan pernah menemui titik noktah. Saya bermuhasabah pada diri saya sendiri, menekuni kisah-kisah yang telah dilalui oleh saya apakah saya telah berbuat sesuatu yang Allah tidak redhai? Apakah saya telah berbuat kejahatan kepada manusia atau makhluk Khaliq yang lain? Apakah juga saya telah menzalimi diri saya sendiri dengan dosa ?



Sejenak saya berfikir dan inilah jawaban:



Sememangnya, saya seorang manusia yang pelupa tentang dosa dan leka dengan keindahan fatamorgana. Ya, semalam ada dosa, sebelum terampunnya dosa itu , pada hari ini saya telah membuat dosa baru. Astagfirullah!


Hati tidak tenang kerana mungkin saya telah meletakkan sesuatu pada bukan tempatnya. Iman yang ada dalam hujung hati saya bagaikan ingin menangis. Sambil ia bertanya pada hati:

Engkau buat dosa lagi??? pintalah keampunan dari Allah sebelum Allah tidak redha denganmu.


Ya Allah, saya terlupa dengan perkataan redha Allah! redha Illahi itulah yang saya kejar. Andai saya dimasukkan ke dalam neraka kerana Allah redha akan itu , maka saya akan masukinya.Saya hanya pinta agar Allah meredhai diri saya sebagai hambaNya.



Ya Allah,

Aku tidak memandangnya kerana

Aku inginkan redhaMu

Aku tidak mahu ke sana kerana

Aku inginkan redhamu

Andai redhamu beredar dariku

Maka hinalah diriku, terumbang ambinglah diriku

Gentarlah seluruh badanku ketakutan,

Bagaikan sang Kekasih bersedih duka ditinggalkan

Kekasih yang dicintainya



Illahi,

Ampunkan aku

Astaghfirullah

Astaghfirullah



Sahabat yang saya cintai sekalian,



Marilah kita sama-sama mengejar redha Illahi. Ya, ganjarannya pasti syurga! Tetapi niatkan kerana inginkan redha Illahi, itu yang prioritinya ini kerana seseorang dimasukkan syurga bukan semata-mata kerana amal seseorang tetapi rahmat Illahi.

Di sini juga, saya mohon kalian memaafkan saya atas segala silap dan salah saya. Saya memohon maaf bukan kerana peperiksaan akan menjelma tak lama lagi. bukan! Tetapi, saya mohon maaf ini adalah salah satu cara untuk saya menuju redha Illahi. Hati tidakkan pernah tenang sehingga mati andai salah dan silap saya tidak dimaafkan oleh manusia-manusia walau seorang Cuma.

Akhirnya, saya pohon kepada sahabat sekalian mendoakan saya agar saya dipermudahkan untuk menjadi seorang abduh yang senantiasa merindui khaliq…


p/s- hati ini juga berasa bergetar, nafas turun dan naik apabila terbaca:

kata-kata Imam Al-Ghazali.

“Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan, maka dia adalah pembohong. Barangsiapa yang mengaku takut pada neraka tetapi tidak meninggalkan maksiat, maka dia adalah pembohong.”


ana alfaqirah Ilallah

ya Allah, jadikan hatiku ini lembut, mudah dilekuk dengan iman...siramilah hatiku dengan ikhlas jauhi aku dengan ria dan ujub. Aku takut Engkau tidak menerimaku kerana adanya sifat-sifat ini dalam diriku...amin

Ahad, 7 November 2010

Monolog Cinta Tentang Cinta pada yang Maha Cinta



Di sana dia berdiri lagi
Seperti malam-malam yang lain
Sambil matanya menyoroti selimut langit
Mencari-cari kelip-kelip sinar kejora
Untuk menemaninya bermonolog

Tiada! Dengus hati kecilnya
Bulan juga tiada!
Apakah malam pekat ini akan dilalui tanpa teman alamnya?

Hatinya bermonolog senyap
Bagai menagih simpati semesta
Lewat kata-katanya yang terbuku dalam tusuk batinya
Kedengaran seperti dia ingin meluahkan segalanya
Hanya pada Illahi tempat dia mengadu

(dalam hatinya dia berkata):
Wahai Tuhanku pemelihat abduhnya, lihatlah diriku sekarang sedang menatap langit sendirian. Tiada lagi teman alamku menemaniku untuk kali ini. Betapa sepinya hidup tanpa berteman walau hanya dengan alam.


Tuhan, aku tahu Engkau tidak akan pernah meninggalkan aku walau aku jauh terusir ke penjuru dunia atau seluruh isi dunia menghambatku pergi ke planet lain. Aku tahu Engkau dekat denganku dan Engkau tidak akan pernah beredar daripadaku kerana Engkau adalah Tuhanku yang Maha Penyayang.



Ya Rahim, izinkan aku bermonolog denganMu bukan seperti hari-hari yang lepas. Sungguh tidak tertanggung rasanya untuk menyimpan semua pedih dalam kantung hati. Walau aku tahu Engkau Maha Tahu akan semua perkara tentangku. Tetapi, aku hanya ingin pada malam ini bermonolog padamu tentang resah ini.



Monolog cinta
ini hanya kuungkapkan padaMu agar segala laraku pergi menghilang. Illahi, untuk beberapa kalinya, Alhamdulillah…Aku bersyukur kerana cintaMu padaku telah engkau manifestasikan melalui taburan hidayah dalam nuansa spritualku sebelum tanganku sempat menyentuh bayu angin cinta duniawi.

Ya Illahi
Kerana Engkau yang kupuja,
Aku menjauhi dia
di saat hatiku ingin berada bersama bayangannya

kerana Engkau pemilikku
aku berdagang merantau pergi
ketika hatiku berlabuh padanya

kerana Engkau Pemilik Cintaku
Aku menjauh bersembunyi dalam hutan belantara
pada waktu hatiku mendesak untuk melihatnya

kerana Engkau,Illahi
kurobek semua cinta duniawi daripada berdenyut seiring hembusan nafasku

Dalam monolog itu juga dia mengharap:




Illahi, aku tahu dia sebelum ini adalah fatamorgana untukku. Bukan halal untukku. Maka pintaku, engkau utuskanlah ‘dia’ yang halal untukku. Agar cintaku padaMu bertambah memuncak tinggi ketika aku dan ‘dia’ bersama-sama menjadi teman beribadah; teman menasihati . Sesungguhnya, aku tidak mahu memilih ‘dia’ atau mengenalinya kecuali Engkau memilihnya dan memperkenalkannya padaku.




Monolog cinta ini kuimplementasikan
Dalam sebuah pengharapan


Untuk beberapa detik, dia menuntun kakinya sambil bibirnya bergetar menyebut,
Allah pasti akan mengabulkan doaku
Amin




p/s- aminkan permintaanya

Khamis, 4 November 2010

LABUHILAH TABIRMU

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh
Bismillahirrahmanirrahim





Kugubah huruf-huruf Roman menjadi satu ayat bahkan sudah mula menjadi satu karangan

panjang . Tujuanku hanyalah satu apabila aku memintal huruf –huruf itu menyatu

yang kini menjadi tatapanmu adalah kerana aku mencintaimu, saudariku. Aku seorang

wanita dan aku mencintaimu saudariku. Cinta berukhuwwah kerana Illahi.


Sebelum itu, seharusnya aku memperkenalkan diriku padamu. Bak kata pepatah tak kenal

maka tak cinta. Aku seorang wanita biasa yang tidak terlalu istimewa berbanding

wanita lain. Sedikit kelemahan ada pada fizikku. Tiada rupa . namun, syukur

kupanjatkan kepada Illahi kerana bagi Dia, rupa itu tidak penting tetapi amalan dan

keihlasan itu penting bagi-Nya. Dan,sekarang aku cuba mentarbiahkan diriku agar

menjadi seorang wanita solehah walau susah dan payah untuk mamakai mahkota sebagai

wanita solehah.


Saudariku, engkau saudara seislamku,



Aku rungsng melihat muslimah-muslimah yang lain.Aku juga khuatir akan diriku dan

dirimu kerana siapa tahu hati dan prinsip yang selama ini dipegang roboh dek

persekitaran.


Saudariku, Kebanyakan daripada mereka sudah tidak segan silu mengenakan pakaian yang

mencolok mata yang sememangnya diharamkan Islam. Mereka juga mengagungkan cinta

seolah-olah cinta sebelum nikah itu bermaruah.

Sering akalku bertanya: apakah cinta , fesyen dan hiburan sahaja yang difikirkan

oleh sebilangan wanita Islam untuk ketika ini? Di manakah akal mereka yang cerdik

itu ? kenapa tidak digunakan untuk Islam dan bangsa?


Saudariku temanku,



Inti penting yang hanya ingin aku luahkan di sini hanyalah tentang maruah seorang

wanita. Jagalah maruahmu. Usah menjatuhkan maruahmu kerana nafsu. Itu bukanlah

imbalan yang layak untuknya. Maruah tidak boleh dijual beli. Malah tidak boleh

ditugar ganti seperti sistem barter dahulukala.


Cuba engkau bertanya pada dirimu, apakah engkau menginginkan sesuatu barangan yang

sudah digunakan oleh orang lain? Mahukah engkau dikategorikan sebagai barangan murah

yang sudah dipegang dan digunakan orang? Atau mahukah engkau menjadi barangan murah

seperti di pasar-pasar tani? Cuba engkau fikir, kenapa barangan itu murah bukan

mahal? Walhal barangan yang dijual di sana ada dijual di pasaraya atau hypermarket

dengan harga yang mahal.

Apakah engkau rungsing andai dirimu dibaluti maruah pasti engkau akan tidak laku?

Apakah itu soalan yang timbul dibenakmu wahai saudariku?


Saudariku, jodoh itu ditangan Tuhan. Dan apapun semuanya dalam genggaman Tuhan.

Jangan kerana nafsu, Islam engkau ketepikan. Ketahuilah, apabila dirimu mengikuti

lunas-lunas Islam tentang apapun, pasti Allah memberikan satu anugerah yang tidak

ternilai kepadamu.

Aku pasti, walau bagaimanapun wajahmu dan rupamu andai disulami agama dalam diri,

engkau adalah bidadari di bumi ini. Akan ada mereka yang ingin menyuntingmu. Jangan

kerana wajahmu biasa-biasa sahaja kalau dipandang usahlah menurunkan harga diri

kerana takut tidak laku. Berdoalah kepada Allah, pasti Allah akan mengabulkan. Cepat

atau lambat itu urusanNya. Kalau doamu itu tidak dimakbulkan pasti ada hikmah

disebalik itu. Sebagai seorang hamba, berdoa itu adalah kewajipan.


Cukuplah sekadar itu sahaja tulisanku. Berdoalah kepada Allah agar dirimu dan diriku

dilimpahi hidayah untuk segenap waktu. Ayuhlah, memilih jalan yang sudah tersedia

untuk mendapat mardhatillah.



Ikhlas daripadaku,
Aku hanya wanita biasa
Ana alfaqirah ilallah

Rabu, 3 November 2010

Tersingkap Labuhan Tabir

Betapa Engkau sudah aturkan

Jalan hidupku dan juga hidup mereka

Mengikut putaran tahuMu

Aku hanya bertatih merangkak menyelusuri alur denai takdirmu


Bila takdir mengangkat tabir labuhannya

Maka tersingkaplah cahaya memutih

berderai jatuh setiap butir mutiara hikmah

Yang selama ini dada selalu berkebun resah menjadi kian meluas

Yang selama ini wajah murung kelam kian mencerah sinar

Sama-sama melafazkan kata puji

Alhamdulillah,inilah hikmahnya


Baru kusedar bahawa

Takdir ini kalau penghadangnya ditolak tepi

Pasti ia ingin memberitahu

Cukuplah pengharapan itu kepada Illahi dan

Menyambut jawaban dengan luas hati

Baru aku tahu

Pengharapan, penyerahan itu selalu seiring

Tidak boleh ditinggal satu dipegang satu

Tidak boleh!


CARILAH KEDAMAIAN DALAM TAKDIRMU KERANA DI SANA ADA JAWAPANNYA

Selasa, 2 November 2010

MONOLOG WAKTU SENJA

Assalamualaikum!

Alhamdulillah , Alhamdulillah!

Saya kibarkan panji hamdalah di sini tanda mensyukuri setiap nikmat Illahi. Nikmat Iman dan nikmat Islam itu merupakan nikmat terbesar yang saya perolehi. Alhamdulillah!

Pada kebiasaanya, pada waktu petang saya akan berjalan bersendirian melewati jalan-jalan biasa yang hampir setiap hari saya akan melaluinya. bagi saya itulah salah satu cara untuk saya merehatkan minda setelah hampir seharian berada di dalam bilik kuliah.

Pada petang itu, kaki saya menuntuni seperti biasa,melewati jalan biasa ke destinasi yang sama sesekali pandangan meliar melihat pemandangan langit yang begitu memberikan rasa ta’jub saya kepada Illahi. Sungguh luas langit ciptaan Illahi dan sudah pasti rahmat Illahi sangat luas daripada itu. Subhanallah!

Sedang saya menekuni ciptaan Illahi, mata saya tertumpu pula kearah sekumpulan wanita. Mungkin umur kami hampir sebaya. Ada diantara mereka berjubah labuh dan ada juga yang mengenakan niqab. Mereka berjalan beriringan antara satu sama lain. Mata saya mula tunduk malu. Betapa kecilnya saya di hadapan mereka. Hati saya mula berbisik, inilah ciri-ciri wanita solehah dari aspek berpakaian . Dan sudah semestinya mereka juga adalah wanita solehah.

Tiba-tiba hati saya menangis kecil. Mengenangkan diri saya yang serba jahil dan kadang-kadang leka dengan kemanisan fatomargana dunia menyebabkan saya hilang fokus pengabdian diri kepada Illahi. Astaghfirullah!

Berbalik kepada sekumpulan wanita yang saya ceritakan tadi, saya berasa pasti dan yakin bahawa ukhuwwah antara mereka itu saling utuh kerana melihat kondisi mereka yang semuanya persis durrah sofiah. Pasti mereka saling memberi nasihat antara satu sama lain untuk kebaikan bersama. Alangkah indahnya juga, andai mereka yang berada di samping saya atau mereka yang mengenali saya secara jauh selalu memberikan teguran dan nasihat kepada saya untuk saya melangkah menjalani sebagai seorang wanita Islam;muslimah.

Sesungguhnya, saya akan menghargai mereka yang selalu memberi nasihat kepada saya. Itu tandanya mereka cakna tentang agama saya. Mereka tidak mahu saya jatuh tersungkur tanpa saya bangun semula. Satu perkataan yang hanya boleh saya sampaikan dari dalam sanubari saya kepada mereka hanyalah ucapan syukran. Dan selebihnya saya mohon kepada Illahi agar memberkati mereka dalam segenap waktu.

Pada waktu petang itu, seperti biasa saya akan melalui jalan yang sama untuk kembali ke kolej kediaman saya. Pada pada petang itu juga, seperti biasa pasti saya akan bermonolog sendiri mengimbas catatan hidup yang lalu untuk menegur diri sendiri.

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari