Selasa, 29 Mac 2011

Selamat Jalan Dr. !

Assalamualaikum.

Nasihat oleh Dr Sullaiman sebelum menghabiskan kelas evidence membuatkan hati saya tersentuh. Sesekali mata memandang ke bawah dek tidak dapat menahan sebak. Sungguh, sebak itu hadir dalam keadaan yang tidak memaksa. Mata berair diseka oleh jari jemari agar air mata yang hampir menitis tidak disedari oleh teman yang berada di sebelah.

Dr. Sulaiman merupakan seorang pensyarah yang saya kagumi. Jihadnya dalam menyebar dakwah Islam mengalir dalam tubuhnya. Jihadnya bukan dengan menggunakan senjata pedang tetapi menggunakan kepakaran dalam bidang undang-undang.

Katanya kepada saya dan rakan sekelas:

Sebenarnya, saya rasa tidak puas mengajar awak semua kerana saya mengajar sesuatu yang bertentangan dengan Islam. Contohnya, dalam sivil cara memperoleh ‘evidence’ tidak dipedulikan asalkan ‘evidence’ itu relevan. Manakala, dalam Islam cara memperoleh ‘evidence’ itu sangant penting kerana jika evidence itu diperoleh secara salah jadi evidence itu tidak akan diterima secara total.
Dan, sepatutnya, awak semua belajar dulu syariah baru ambil undang-undang sivil. Biar tahu yang Islam dulu baru belajar sivil dan mengetahui kesilapan undang-undang sivil.

Katanya lagi…

Saya akan ke brunei dan menjadi pensyarah di university Islam di sana. Sebelum ini, saya menjadi pensyarah di university Thailand, namun kerana ada halangan untuk menyebar dakwah di sana,jadi saya datang ke sini. Dan kerana saya diminta untuk mengajar di Brunei, jadi saya kena pergi ke sana. Ini tanggungjawab sayakerana kerajaan Brunei inginkan system Islam. Dan halangan untuk berpindah dari satu tempat ke satu tempat itu adalah kecil berbandinna ingin ganjaran menyebar dakwah Islam. Selagi ada yang inginkan kepakaran saya, saya akan pergi even ke timur tengah sekalipun.

Dan ingat …awak belajar undang-undang sivil ini untuk mengenal barat itu sendiri. Bukan kerana ingin mengikuti undang-undang itu sendiri.


Dan banyak lagi kata-kata beliau yang masih tersimpan rapi dalam ingatan saya.
Semangat Dr sememangnya kental untuk memberi input kepada para pelajarnya tentang undang-undang Islam. Beliau sentiasa membandingkan undang-undang sivil dengan syariah. Di dadanya penuh dengan ayat-ayat Quran untuk dijadikan dalil jika pembelajaran evidence of law itu menyalahi undang-undang Islam. Bahasa inggeris dan bahasa arabnya sangat fasih. Begitu juga bahasa asalnya Thailand. Saya cukup kagum dengan beliau.

Dan sekarang beliau akan meninggalkan Unisza dan juga saya. Saya berasa sungguh kehilangan kerana beliau adalah seorang pensyarah yang amat saya sanjungi. Kata-katanya tentang syariah membuatkan saya ingin dekat dengan syariah. Ingin mengikuti langkahnya untuk menyebar dakwah menerusi bidang-undang –undang.


Dan hari ini (Rabu; 30 Mac), merupakan kelas terakhir Dr. sebelum kelas berkhir untuk selama-lamanya,beliau banyak memberikan kata-kata nasihat sebagai pesanan terakhirnya sebagai pensyarah dan juga sebagai seorang Murrabbi. Pada waktu Dr membacakan doa penutup dan juga makna doa tersebut, tangisan saya menjadi-jadi. Saya berasa sungguh kehilangan. Pensyarah kesayanan saya sudah pergi meninggalkan saya. Namun, yang pasti semangatnya membara dalam tubuh saya.


Semoga pemergian Dr. diiringi dengan kebarakahan dan segala pengorbanannya untuk Islam diberi ganjaran Jannah kelak.

Mulai hari ini, saya sudah pasakkan cita-cita saya. Saya akan tebang ke bidang syariah(InsyaAllah). Kemudian saya akan mengambil Master dalam jurusan perbandingan undang-undang sivil dan syariah. Kemudian, barulah saya mengambil kata putus sama ada ingin membantu menyebar / menegakkan Islam melalui kapasiti sebagai peguam syariah atau ahli akademik. Tetapi, jalan itu masih jauh. Saya perlukan mujahadah yang tinggi. Saya perlukan sokongan terus menerus agar tidak kecundang sebelum matlamat tercapai.



Doakan saya agar konsisten dengan cita-cita saya! Amin...
hanya pada Allah,saya mengharapkan impian saya terlaksana.

Khamis, 24 Mac 2011

Saya Anti Meniru

Assalamualaikum…

Dulu-dulu, masa saya masih di alam persekolahan menengah, saya paling tidak suka perbuatan meniru dalam peperiksaan atau ujian bulanan. Alhamdulillah, ketidaksukaan ini masih berlanjutan sehingga sekarang.


Masih ingat lagi, saya pernah dikatakan sebagai seorang yang ‘kedekut ilmu’ ketika di dewan peperiksaan sangat saya hargai . Hehe. Almaklumlah, kalau ada sahabat yang bertanya jawapan, terus saya menggeleng kepala. Sebenarnya, bukan nak kedekut ilmu, tetapi sifat amanah kepada Allah,guru dan diri sendiri itu lebih utama.


Peristiwa yang tak dapat saya lupakan, ketika saya dan beberapa sahabat satu pengawas disuruh oleh seorang cikgu untuk menggantikannya mengawas peperiksaan untuk pelajar tingkatan satu. Terkantoi, sahabat saya bersubahat dengan seorang pelajar membenarkannya untuk meniri. Apa lagi, saya ambil buku tu dan saya terus member warning kepada pelajar-pelajar lain.

Hal-hal meniru ini ingatkan hanya terjadi di alam persekolahan, namun di alam university pun ada (tak kira pelajar agama atau tak). Ada yang bertanya kawan dan ada juga melihat nota-nota kecil untuk memperkemaskan jawapan yang agak-agak ‘keliru jawapannya’.

Saya melihat situasi ini sangat kritikal. Kerana dengan menirulah seseorang tu dapat dikenalpasti sebagai seorang yang amanah atau sebaliknya.

Kenapa saya membenci sikap meniru?


1) Sebab tak amanah dengan guru yang memberi ilmu. Kalau dengan guru pelajar tidak amanah, apatah lagi dengan sahabat-sahabatnya
2) Keberkatan guru tiada…keberkatan sangat diperlukan untuk kehidupan sehari-hari.
3) Kalau kelak ‘peniru’ itu Berjaya dalam pekerjaan kerana sikap menirunya tadi, apakah sumber pendapatannya itu tiada syubhah?
4) Zalim..kerana kalau pelajar yang meniru itu sepatutnya dapat nombor kedua tetapi kerana meniru dia dapat nombor satu..dia telah meletakkan dirinya di tempat yang salah..
Dan banyak lagi…


( ini adalah antara yang saya ucapkan ketika tobor pagi di sekolah menengah dulu untuk peringatan diri sendiri dan pelajar-pelajar lain)

Sahabat sekalian!


Jujurnya,
Saya seorang yang sederhana dalam pelajaran. Kekadang, apa yang dihafal terupa ketika di dewan peperiksaan. Tetapi, saya tidak mengambil jalan mudah dengan meniru atau bertanya sahabat-sahabat yang lain…
Tips tak nak meniru dari saya…


Kalau saya..studi tak last minute(walaupun kekadang last jugak) ..


Saya Anti Meniru dalam peperiksaan/ujian/kuiz dan seangkatannya

RELEVANCY IN LAW OF EVIDENCE

BASIC RULE


Relevancy is a concept which runs through the Evidence Act. In fact, the major parts of the Act deal with the relevancy. According to section 5 of the Act, it provides:
Evidence may be given in any suit or proceeding of the existence or non- existence of every fact in issue and of such other facts as are hereinafter declared to be relevant and no others.

This section laid down the principle that the evidence may be given only of facts in issue and other facts declared by this Act to be relevant and of no others. And the facts declared to be relevant by this Act are contained in section 6 until 55 of the Act. This section must be read with section 136(1) of the Act. But, there are certain matters that do not require to be proved by evidence. It is based on the case of
Pembangunan Maha Murni Sdn Bhd v Jururus Ladang Sdn Bhd [1986] 2 MLJ 30, 31(SC):

Now the general rule is that all the facts in issue and relevant facts must be proved by evidence. But, there are two classes of facts which need not be proved, viz. a) facts judicially notice and (b) fact admitted. The exceptions are dealt with by sections 56,57and 58 of the Evidence Act 1950 under the title ‘facts which need not be proved’.


The general rule is all the relevant evidence is prima facie admissible. However there are exceptions to this rule. In R v Turner [1975] 1 ALL ER 70, 74 (CA):

“Relevancy however does not result in evidence being admissible: it is a condition precedent to admissibility. Our law excludes evidence of many matters which in life outsides the courts sensible people take into consideration when making decisions. Two broad heads of exclusion are hearsay and opinion”.

Meanwhile, according to Lord Simon of Glaisdale in R v Kilbourne [1973] AC 729,757) HL):


“Not all admissible evidence is universally relevant. Admissible evidence may be relevant to one count of an indictment and not to another. It may be admissible to rebut a defenses but inadmissible to reinforce the case for the prosecution”.


In order to admit any fact as evidence it must be receivable under this Act or by virtue of a specific provision in any other Act. According to Lord Atkin in Sris Chandra Nadra v Rakhalananda AIR 1941 PC 16, 20 (PC):

“What matters should be given in evidence as essential for the ascertainment of truth it is the purpose of the law of evidence whether at common law or by statute to define. Once a statute is passed which purports to contain the whole law it is imperative. It is not open to any judge to exercise a dispensing power, and admit evidence no admissible by the statute because to him it appears that the irregular evidence would throw light upon the issue. The rules of evidence whether contained in a statute or not are the result of long experience choosing no doubt to confine evidence to particular forms and therefore eliminating others which it is conceivable might assist in arriving at truth.”






ILLEGALITY IN OBTAINING AN EVIDENCE

As general, the court is not concerned with how the evidence was obtained. Even if the evidence was illegally obtained it is admissible provided that it is relevant. According to the case of PP v Gan Ah Bee [1975] 2 MLJ 106, 108 (HC):


“It has long been held as a matter that the evidence obtained as result of an illegal or unlawful search does not affect its admissibility provided that the evidence so obtained is otherwise relevant to the case that is being heard. This proposition applies in general both civil and criminal cases.


Besides that, according to the case of Saminthan v PP [1973] MLJ 39, held, the legality or illegality of a person’s arrest does not concern the court which is trying him and in respect of certain documents that were seized by the police during the illegal search of the appellant’s room, that the court was only concerned with the relevance of the document seized and not with the manner in which the police obtained possession of them.


In addition, the court is also not concerned with when such evidence was obtained. In the case of Ng Yin Kwok v PP [1989] 3 MLJ provided that the court should only be concerned with evidence to see if they are admissible, not when or how such evidence was obtained.

AN ADDITIONAL INFORMATION: in Islam ITS totally prohibited when the evidence obtained illegally...

Jumaat, 11 Mac 2011

LEPASKAN CINTA; TAUTKAN CINTA ILLAHI




Insyirah termangu bersendirian di birai katil. Khabar yang baru diterimanya melalui pesanan ringkas itu begitu membuatkan hatinya terusik .Khabar yang tidak disangka-sangka akhirnya singgah jua. Matanya sekali lagi terarah pada skrin telefon bimbitnya. Dan sekali lagi dia membaca SMS yang disampaikan oleh sahabat baiknya, Huda.



“ Ah, akhirnya, misteri hidup sudah tersingkap. Tiada lagi pengharapan setelah 8 tahun berharap tanpa henti. Menunggu jawapan yang pasti. Merindui dalam diam tanpa mmengungkapkan kata rindu. Ah, inilah takdirku!”. Bisik insyirah sendirian. Hanya bejana hatinya sahaja berbicara tanpa sekelumit suara berkumandang.


Hatinya mendengus resah. Kisah 8 tahun dahulu yang masih tersisa diingatannya menerjah kembali ingatannya. susuk tubuh seseorang yang bernama Adam kembali bermain di layar matanya. Bayangan Adam ketika memberi ‘hint’ bahawa Adam menyukainya tidak dipandang walaupun sebelah mata walau hakikatnya dia juga begitu menyukai Adam. Bagaikan tampak ego di luar fiziknya sedangkan hatinya tiada siapa yang tahu ketika hatinya mula menguntum bunga-bunga ceria 8 tahun yang lalu.



“ Adam, Insyirah suka Adam… namun bukan ‘hint’ yang Insyirah mahukan…tetapi kepastian dari kata-kata Adam lagipun pada waktu itu kita masih bersekolah”. Monolog demi monolog menerja h ruang angkasa hatinya.


Dia masih ingat sekeping kad yang telah diberikan oleh Adam kepadanya melalui perantara seorang cikgu dikoyaknya setelah kad tersebut di simpannya selama beberapa hari. Ketika itu hatinya bagaikan mempunyai dua suara. Satu suara mendesak agar membalas kad tersebut. Manakala satu suara lagi mendesak untuk sebaliknya. Lalu dia ambil keputusan untuk membuang kad tersebut.



“ Adam… maaf kerana Insyirah tidak membalas kad yang Adam bagi kerana prinsip Insyirah, Insyirah tidak mahu ada ‘rekod’ yang Insyirah pernah membalas surat atau kad kepada sesiapapun yang bernama lelaki yang bukan mahram.”


Tangan mulus Insyirah masih lagi memegang telefon bimbit kesayangannya. Matanya seakan sudah mula berair. Dia sudah kalah dengan prinsip hidupnya, bahawa dia tidak akan menangis kerana seorang lelaki. Tidak akan!. Namun, pada ketika itu, khabar itu telah mengalahkan prinsipnya. Khabar itu membuatkan semangatnya kian hilang.


Bunyi kilat dari luar jendela biliknya menyapa lagi, mata beningnya menyoroti kea rah luar tingkap. Kelihatan hujan yang tadi renyai-renyai mula menjadi ribut. Seperti hatinya yang sedang ribut dengan kenangan lalu.
Keluhan hatinya terus bermonolog hampa


“ Adam…Adamlah antara yang menjadi inspirasi Insyirah dalam menuntut ilmu. Ingatkah, masa sekolah dulu, Adam selalu mendapat nombor satu dalam kelas. Insyirah tak pernah dapat kalahkan Adam.Lalu, Insyirah jadikan Adam sebagai sumber inspirasi kerana Insyirah mahu menjadi seperti Adam. Sehinggalah sekarang..ya, sehinggalah Insyirah di alam universiti.”

Salam. Insyirah, Adam dah nak kahwin bulan 4. Eisya yang bagitahu.


Insyirah membaca lagi SMS yang dihantar oleh sahabat baiknya itu entah untuk beberapa kali.


SMS yang diterimanya itu selepas solat maghrib, menyebabkan Isyirah rebah di atas katil. Al-Quran yang dipegangnya dipeluk kuat-kuat. Lalu diletakkan di atas meja bacaan.


Kenangan-kenangan lalu masih bermain di ingatannya. Suatu hakikat yang tidak diketahui oleh sahabat-sahabatnya masih tersimpan rapi dalam diari hatinya. Hakikat bahawa selama ini dia sememangnya ada hati terhadap Adam tidak pernah diungkapkan kepada sesiapapun. Hatta sahabat baiknya, Huda sekalipun. Cuma, mereka semua menafsirkan bahawa Insyirah teramat benci akan Adam. Manakala Adam ada hati dengan Insyirah. Ini semua kerana Insyirah berlagak ego bahawa dia sememangnya tidak suka akan Adam dek Insyirah berprinsip bahawa sebelum ada kata muktamad dari Adam, sebaiknya dia tidak memulakan langkah untuk memulakan hubungan yang direstui oleh keluarga. Namun, prinsip itu juga telah membuatkan dia rebah ketika ini.


Cinta pertamanya yang tidak dapat dilupakan selama 8 tahun itu terpaksa dilupakan sampai nyawanya tersisa di halkum kerana kini Adam sudah ada pengganti dirinya. Adam sudah ada cinta baharu yang sudah berputik. Cinta yang bukan untuk dirinya. Tetapi cinta untuk seseorang yang lain.


Begitukah, Allah mengatur takdir untukku? Takdir yang menyingkap satu misteri hidupku yang selalu menjadi persoalan. Dan inilah jawabannya. Jawaban yang muktamad dari Tuhan. Dan aku harus bangkit! Bersyukurlah Insyirah…mungkin Adam bukan yang terbaik…”, Insyirah memujuk hatinya yang sedang lara.



Seperti ada satu kekuatan yang dicambah oleh Tuhan menusuk dalam jiwanya. Kekuatan itu seperti mengatakan kepadanya tentang syukur:

“ bersyukurlah kerana andai selama ini Insyirah menerima cinta Adam sedangkan jodoh Adam bukan Insyirah namun untuk seseorang yang lain. Bersyukurlah kepada Allah kerana Allah memberikan sejuta kekuatan untuk menolak cinta Adam ketika Adam memberi seribu pengharapan. Bersyukurlah…bersyukurlah”.


karya saja-saja oleh

NUR a.k.a Izzati


( cerita ini hanyalah rekaan semata-mata. Cerita ini juga dibuat khusus untuk remaja-remaja yang kecundang dalam percintaan. Ayuh, bangkitlah…cinta bukan untuk memiliki tetapi cinta mendoakan kebaikan orang yang dicintai)
• Kadang-kadang kita perlu menulis tentang cinta kerana cinta adalah bahagian dari hidup. Cinta untuk Allah itu yang paling hak!

'FRUST' DALAM BERCINTA

diambil dan disalin semula dari laman web http://genta-rasa.com ( ustaz Pahrol Juoi)


Siapa yang pernah merasakan tahulah betapa peritnya. Benarlah kata pujangga,“sakit yang paling dahsyat ialah mencintai seseorang, tetapi tidak berbalas.” Aneh sekali derita sakit putus cinta ini… benci, tapi rindu. Dendam tapi sayang. Dunia terasa sempit, dada terasa mencengkam.



Orang yang paling boleh menyakitkan hati kita ialah dia yang pernah paling kita cintai. Ramai orang yang hancur hidupnya kerana putus cinta. Terlupakah pesan bijak pandai:

“Cintailah sesuatu itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika, bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika.”



Sesetengahnya hilang kewarasan berfikir. Hilang semangat juang. Malah ada yang sanggup bunuh diri. Benarlah kata orang: “Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana kematian ibunya, tetapi tidak akan terkejut apabila pembunuhan diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya.” Justeru, yang minta mati, akibat frust cinta ramai sekali.

(Ingat senikata lagu: Oh, Tuhanku kau cabutlah nyawaku). Buruk sekali keadaan orang yang ‘frust’ dalam bercinta. Inilah salah satu akibat cinta nafsu. Jika kita berani ‘memperkosa’ kesucian cinta, awas ia akan menuntut balas dengan cara yang paling kejam.



Ketahuilah, seseorang pernah gagal dalam percintaan, kemungkinan dia akan terus melihat kebahagiaan itu laksana pelangi. Tidak pernah di kepalanya sendiri, selamanya di atas kepala orang lain. Pesimis. Prejudis. Bagaimana hendak dihadapi segalanya?



Putus cinta adalah bukti bahawa tidak ada cinta sejati kecuali cinta yang diasaskan oleh cinta Allah. Cubalah anda fikirkan, apakah punca pihak sana atau pihak sini memutuskan cintanya? Mungkin kerana hadirnya orang ketiga? Mungkin dihalang oleh orang tua? Mungkin kerana sudah jemu? Macam-macam alasan diberikan. Ketika itu lupa segala sumpah setia, akujanji, lafaz janji yang dimetrai sewaktu sedang ‘syok’ bercinta. Hingga dengan itu mereka yang dikecewakan seolah-olah tidak pernah mengenal orang yang dicintai itu. Dia benar-benar berbeza (seolah-olah dia tidak pernah kita kenali!).



Putus cinta bukanlah pengakhiran segalanya. Ia adalah satu permulaan yang baik jika ditangani dengan positif. Memanglah di awalnya kita rasa sukar menerima hakikat. Tetapi percayalah… kita tetap ada Allah. Semuanya dari Allah. Dan segala yang datang dari Allah ada baik belaka, walaupun belum terserlah kebaikannya pada pandangan kita. Namun yakinlah, pandangan kita terbatas, pandangan Allah Maha Luas. Sesuatu yang kita cintai, belum tentu membawa kebaikan kepada kita. Manakala sesuatu yang kita benci, belum tentu memudaratkan kita.



Sebagai hamba Allah, renungilah maksud firman Allah dalam surah Al Baqarah, ” Ada sesuatu perkara yang kamu cintai tetapi itu membawa keburukan kepada kamu. Ada pula sesuatu perkara yang kamu benci tetapi sebaliknya ia membawa kebaikan kepada kamu. Sedarlah kamu tidak mengetahui, Allah-lah yang lebih mengetahui.”

Kita inginkan orang yang kita cintai itu terus setia bersama kita. Biar sampai menempuh alam perkahwinan, beranak cucu hingga ke akhir hayat. Segala kata pengukuhan telah diberikan.



Kita rasa dialah terbaik untuk kita (you are the answer of my prayer). Tetapi entah macam mana, dia berpaling tadah. Waktu itu kita terhenyak lalu berkata, “mengapa aku terpaksa menanggung derita ini.”Kita frust kerana merasakan dialah yang terbaik, tercantik, ter… ter… segala-galanya. Sukar membayangkan ada orang lain seumpama dia. Cinta diberikan seluruhnya. Ketika si dia pergi tanpa berpaling, kita berkata, “ya Tuhan, kenapa aku yang terpaksa menerima nasib ini?”



Harga diri orang yang putus cinta selalu rendah. Penilaian diri terhadap dirinya sendiri menjunam ke paras terendah. Rasa hina (gagak di rimba) berbanding kekasihnya yang pergi (merak kayangan). Sedangkan jika masih ada iman bersemi di dada… kita masih boleh berfikir dan berhenti seketika, lalu berkata, “Tuhan ada!” Pujuklah hati dengan apa yang telah Allah tegaskan bahawa yang baik pada pandangan kita belum tentu baik dalam realitinya. Katakan, dia yang pergi itu bukan yang terbaik. Mungkin dia terbaik, tapi untuk orang lain. Dan yang terbaik untuk kita pasti datang sebagai gantinya!



Jangan katakan kenapa aku yang kena? Jangan labelkan aku yang malang. Tetapi katakan, aku yang terpilih. Terpilih untuk putus cinta dengan manusia supaya ‘terpaksa’ bercinta dengan Allah. Memang begitulah rahmat Tuhan, kekadang DIA memutuskan untuk menyambungkan. Putus cinta dengan manusia, tersambung cinta dengan Allah. Inilah hikmah di sebalik kesusahan, kemiskinan, kegagalan, dan termasuklah putus dalam bercinta. Dalam ujian kesusahan selalunya manusia lebih mudah ingatkan Allah.



Alangkah indahnya jika orang yang frust cinta itu kembali kepada Allah secara sihat – maksudnya, bukan sekadar merintih, mengadu, merayu atau minta mati segera. Tetapi tersentak oleh satu kesedaran bahawa cinta Allah itulah yang sejati.

Allah tidak pernah mengecewakan seperti kekasih mengecewakan. Seorang filosof Barat, Hendrick berkata, “mencintai seorang yang tidak mencintai kamu adalah sia-sia, menyia-nyiakan orang yang mencintai adalah berbahaya.” Cubalah fikirkan… siapa yang paling mencintai kita? Siapakah yang kita sia-siakan selama ini? Fikir…



Dan tersentak oleh hakikat itu, kita mula berfikir… barangkali putus cinta ini adalah rahmat yang tersirat, “Allah menjemput aku untuk mencintai-Nya!” Sedarlah, bahawa Allah adalah Tuhan yang sentiasa mengasihi kita. Tetapi DIAlah Tuhan yang sering kita sia-siakan. Frust cinta itu hakikatnya untuk menyambungkan cinta kepada-Nya. Ketika itulah orang yang frust cinta akan benar-benar terasa bahawa dia terpilih, bukan tersisih!



Saya punya banyak cerita betapa ramai pasangan suami-isteri yang bahagia bersama ‘orang’ yang mereka tidak sangka apalagi harapkan sebelumnya. “Rugi, buang masa mengenang kekasih dulu.” “Allah ganti yang lebih baik.” “Tak sangka, kami akan serasi begini.” Begitulah suara-suara ‘testimonial’ daripada orang yang frust bercinta tetapi akhirnya berjaya melalui kehidupan berumah-tangga dengan orang yang lebih baik (untuk mereka).



Ya, pada waktu ‘terkena’ dulu belum nampak lagi, sebab itu terasa marah, kecewa, dendam dan benci. Tetapi apabila masa berlalu, segalanya bertukar menjadi syukur, beruntung dan terselamat. Mujur putus dengan dia. Beruntung tidak jadi dengan dia!



Begitulah ilmu kita yang terbatas dibandingkan dengan ilmu Allah yang Maha Luas. Yang penting dalam apa jua keadaan sekalipun, iman mesti diperkukuhkan dalam dada. Ingat Tuhan. Cintailah DIA, pasti Allah akan mendorong orang yang dicintai-Nya untuk mencintai kita. Cinta itu bagai ‘mata rantai’ yang sambung menyambung sesama manusia yang akhirnya bersambung kepada cinta Allah.



Percayalah frust dalam bercinta itu satu ujian. Ujian dalam kehidupan. Ingatlah bahawa alam adalah sebuah ‘sekolah’ yang besar. Setiap manusia adalah para pelajarnya. Dan kita terpaksa belajar berterusan. Hidup adalah satu siri pelajaran yang tersusun rapi untuk difahami dan dihayati sepanjang hayat.



Frust dalam cinta jika ditakdirkan berlaku kepada anda, adalah satu pelajaran juga. Kita perlu faham ‘pelajaran’ yang dibawa bersamanya. Jika difahami, pelajaran-pelajaran ini akan memberi panduan dan suluhan untuk menjalani hidup dengan lebih tenang dan bahagia pada masa akan datang. Tetapi sekiranya pelajaran ini gagal difahami, maka hidup akan huru-hara dan kita akan selalu menghadapi keadaan yang tidak menentu. Kemungkinan besar kita akan ‘frust’ berkali-kali.



Semasa kita di peringkat remaja ada ‘pelajaran-pelajaran’ tertentu yang perlu difahami benar-benar sebelum menghadapi usia dewasa yang jauh lebih mencabar. Apakah ‘pelajaran-pelajaran’ itu dan apakah cara sebaik-baiknya mempelajarinya? Inilah salah satu persoalan penting yang mesti dijawab oleh setiap remaja. Jangan sampai pelajaran yang sepatutnya ‘selesai’ di alam remaja terpaksa dibawa ke peringkat tinggi. Kalau begitu rugilah, sama seperti siswa atau siswi yang terpaksa ‘refer’ atau ‘repeat’ akibat gagal dalam peperiksaan mereka.



Remaja adalah kelompok manusia yang sedang melalui satu proses transisi. Mereka telah meninggalkan alam kanak-kanak tetapi belum mencapai alam dewasa sepenuhnya. (I’m not a girl but not yet a women) Keadaan transisi ini tidak stabil. Umpama air yang hendak bertukar menjadi wap, maka molekul-molekulnya terlebih dahulu bergerak dengan cepat dan tidak menentu.



Samalah dengan remaja, jiwa, akal, nafsu, emosi dan lain-lain elemen-elemen mereka sedang bergolak. Takah usia ini paling tidak stabil – tercari-cari identiti diri, krisis pemikiran, perubahan biologi dan macam-macam lagi. Dan di tahap ini juga remaja akan menemui pelbagai situasi dan kondisi – suka dan duka, kejayaan dan kegagalan, permusuhan dan kasih-sayang, sempadan dan teladan. Muncul pelbagai individu dengan pelbagai kelakuan dan sikap. Terjadi bermacam-macam peristiwa dengan membawa pelbagai kesan. Salah satunya frust dalam bercinta.



Semua ini tidak berlaku sia-sia melainkan ada ‘pelajaran’ yang dibawanya untuk difahami dan dihayati. Remaja mesti dapat membaca ‘mesej’ yang dibawa oleh setiap peristiwa, individu dan keadaan yang berlaku ke atas mereka. Jika tidak, mereka terpaksa mengulangi pelajaran itu berkali-kali. Sebab itu kita pernah temui orang tertentu yang sentiasa berdepan dengan masalah yang sama berulang-ulangkali.



Jadi langkah pertama supaya remaja‘lulus’ dalam pelajaran mereka ialah mereka perlu akur bahawa setiap yang berlaku di alam remaja ada unsur pengajaran dan didikan buat mereka. Frust cinta hakikatnya adalah ‘guru’ yang mengajar kita. Setiap guru mengajar sesuatu yang baik, walaupun kadangkala pahit, pedih dan sakit kita menerimanya.



Untuk itu, apabila putus cinta, hendaklah ditanyakan pada diri, “apakah pelajaran yang disebalik semua itu.” Pandanglah semua yang berlaku ke atas kita ada tujuan yang tertentu, maka barulah hidup kita sentiasa bertujuan. Kata ahli-ahli sufi, setiap yang berlaku dalam hidup ialah ‘mehnah’ – maksudnya didikan terus dari Allah.



Mereka berpendapat bahawa apa sahaja yang berlaku dalam hidup adalah ujian dan ujian itu hakikatnya adalah didikan terus daripada Tuhan. Ahli sufi menambah lagi bahawa jika manusia tidak mampu dididik melalui didikan terus dari Allah (mehanah) maka manusia tersebut tidak akan dapat dididik lagi oleh sebarang manusia lain. Inilah yang ditegaskan oleh Ibnu Attoillah, seorang sufi yang terkenal dalam buku-buku karangannya.



Jika seorang datang membuat kita kecewa, maka dia adalah ‘guru’ yang hendak mengajar kita erti sabar. Jika kita rasa kita sedang dikecewakan, itu menunjukkan kita sedang belajar untuk membina sikap tidak terlalu mengharap. Begitulah seterusnya dalam apa jua situasi dan masa, kita hakikatnya sedang belajar dan dididik.



Memang pada lahirnya, manusia, peristiwa dan kejadian yang sedang bertindak ke atas kita tetapi sedarilah hakikatnya semua itu adalah datang dari Allah. Semuanya berlaku dengan izin Tuhan, yang dengan itu DIA hendak mendidik kita. Maka terimalah didikan itu dengan baik.



Apakah sebenarnya yang menjadi ‘tujuan’ di sebalik pelajaran-perlajaran yang datang dalam hidup kita? Tujuan utamanya ialah untuk mengubah kita. Perubahan tidak dapat dielakkan justeru hidup adalah satu proses perubahan yang berterusan. Yang tidak berubah dalam hidup adalah perubahan itu sendiri. Perubahan sentiasa berlaku dan ia diluar kawalan kita. Kita tidak dapat mengawal hati ‘kekasih hati’ agar dia sentiasa setia.



Apa yang boleh kita ubah ialah diri kita sendiri. Jadi, berubahlah mengikut haluan dan kawalan kita sendiri. Jangan izinkan orang lain hatta kekasih kita mengawal hidup kita. Sehubungan itu, bijak pandai pernah berkata, “we cannot direct the wind but we can adjust our sail.” Ertinya, walaupun kita tidak boleh menentukan takdir yang menimpa tetapi kita diberi kuasa oleh-Nya untuk mentadbir diri kita.



Malangnya, ramai manusia yang ingin memegang takdirnya sendiri. Dia seolah-olah ingin jadi ‘Tuhan”. Dia ingin semua keinginannya tercapai. Mustahil, manusia hakikatnya lemah. Dia tidak boleh mengawal hati kekasihnya. Dia tidak boleh memastikan kesetiaan kekasihnya. Ingat, mencintai seseorang bukanlah bererti mengatur segala langkah dan perbuatannya demi cinta. Kita tak akan mampu!



Ringkasnya, ujian hidup datang dengan pelajaran, dan pelajaran itu datang bersama tuntutan perubahan. Jika sudah berkali-kali pelajaran disampaikan, tetapi masih tidak ada perubahan, maka itu bermakna remaja gagal dalam ‘sekolah’ kehidupan mereka. Frust cinta, hakikatnya adalah ujian yang ingin merubah kita untuk mula mencintai Allah.



Ingat, setiap kali sesuatu menimpa anda, samada baik atau buruk. Itu adalah pelajaran yang menuntut perubahan. Maka ubahlah diri kita selalu, ke arah yang baik, lebih baik dan cemerlang. Setiap detik, setiap ketika, ada sahaja peristiwa yang akan anda hadapi… maka belajarlah secara berterusan, dan berubahlah secara berterusan… Nanti anda akan mencapai kebaikan secara berterusan pula. Jangan sekali-kali menangguhkan pelajaran, nanti anda akan menangguhkan perubahan dan akhirnya menangguhkan datangnya kebaikan.



Belajarlah dari sekolah kehidupan semasa remaja lagi, supaya anda tidak diburu penyesalan apabila mencapai usia tua. Kata pepatah, “belajar sewaktu muda bagai melukis di atas batu, belajar sewaktu tua bagai melukis di atas air.” Teringat kata Dale Carnargie dalam bukunya Stop Worrying and start living, “jangan gergaji abuk kayu!” Dan itulah nasib orang tua yang tidak belajar semasa mudanya!



Kita perlu sedar, hidup ini bagaikan satu siri gelombang yang datang secara bergilir-gilir. Ada ketikanya, gelombang kecil dan tenang dan ada ketikanya gelombang itu besar dan ganas. Pada ketika gelombang itu ganaslah, semuanya terasa serba tidak kena. Tuhan menetapkan bahawa setiap manusia itu tidak akan mendapat kesenangan sahaja atau kesusahan sahaja.



Masing-masing daripada kita akan mengalami pasang-surut dalam hidup – ada masa senang, ada masa susah. Justeru dalam kehidupan ini, kita tidak boleh terlalu gembira kerana selepas kegembiraan itu mungkin muncul kesusahan. Begitu juga kita tidak boleh terlalu sedih bila kesusahan kerana mungkin selepas itu Allah swt datangkan perkara-perkara yang menggembirakan.



Kesedaran tentang hukum Sunnahtullah ini akan memberi ketenangan dalam hidup. Apabila kita ditimpa kesusahan, rasakan dalam hati… ya, selepas ini akan datang kesenangan. Sabarlah sebentar. Dan apabila datang kesenangan, kita tetap tidak alpa… ya, selepas ini akan datang kesusahan. Bersiap-sedialah. Hakikatnya, tidak ada kesenangan dan kesusahan yang abadi di dunia ini. Kehidupan adalah satu pergiliran antara senang dan susah yang berterusan…



Cabaran kita bukan untuk mengawal perubahan ‘cuaca’ kehidupan itu tetapi mengubah diri bagi menyesuaikan diri dalam setiap keadaan yang berubah-ubah itu. Fahamilah hakikat ini. Apabila kita frust dalam bercinta terimalah bahawa itu adalah hakikat hidup. Hidup bukanlah yang serba kena, serba senang dan serba mudah. Hidup tidak selalu indah, kerana di situlah keindahan hidup!



Sematkan di hati kata pujangga ini:“Sesungguhnya orang yang berkali-kali gagal bercinta, pada suatu saat akan bertemu jua…cinta sejati yang ditunggunya!”

Jumaat, 4 Mac 2011

KUPUJUK HATIKU YANG RAJUK

Sudah puas kupujuk

Hatiku yang rajuk

Ke sini

Dan ke sana

Mencari petunjuk

Biar sendu dalam hati

Hilang tanpa peduli

Biar luka dalam jiwa

Ditenun kembali

Agar bisa kuungkapkan

Pada jiwa yang gersang

Usah khuatir

Yang sudah lepas

Usah kenang

Pada yang dikenang

Biarkan ia

Lepaskan ia

Semoga hati

Tenang dan sepi

Dalam mencari

Penawar abadi


catatan semula februari 2010 untuk 5 March 2011

Khamis, 3 Mac 2011

BIARKAN IA PERGI…patah satu tumbuh yang baharu

Waktu pergilah bersama awan berarak
Jangan pernah berhenti untuk berdetik
Menggantikan bulan dengan mentari
Menggantikan bintang dengan langit biru

Langit Tuhan begitu luas nun jauh dipandangan
Beribu jutaan makhluk di bawah bayangannya
Diiringi awan awan yang setia memayungi
lantai tanah dari terik mentari

Betapa hakikat ini tidakkan pernah terpadam
Bahawa Rahmat Tuhan melebihi sukatan lautan dunia
Mahupun rahmatNya melebar melebihi dataran langit
Itulah Tuhan yang Maha Pemberi

Wahai hati yang dirundung kecewa
Lepaskanlah
Buang ia jauh-jauh
Bina dinding baharu
Ukir kembali potret citra
Usah lemas dalam kekecewaan
Kelak jatuh tiada yang menghulur
Bantuan
Bangkitlah!
Bangkitlah!
Kesat linangan airmata dengan jiwa yang semangat
Patrikan dalam akal
Bahawa Allah itu ARRAHMAN
Maha Kuasa jua Maha Besar



tulisan ini khusus untuk penulis sendiri

Selasa, 1 Mac 2011

setelah lama berehat

Assalamualaikum

Sudah lama rasanya tidak menekan punat papan kekunci dek assignment yang bertimbun dan minggu ini telah memasuki frasa test week. Akibatnya rasa sedikit canggung untuk menulis. Sebenarnya, banyak perkara yang berlaku dalam beberapa minggu ini. Bermula daripada demam pilihan raya kampus UniSZA sehinggalah perkahwinan.


Pilihan raya kampus unisza sememangnya suram berbanding dengan university lain. Namun, ada beberapa insiden yang kadangkala mendebarkan dan membangkitkan semangat apabila HEP sudah mengeluarkan taringnya. Just nak bagitahu, HEP a.k.a HEPA tidak boleh sesuka hati menyenarai hitamkan nama pelajar yang mereka tidak suka. Ini sudah diberitahu oleh mereka yang merangka Auku ketika ceramah mengenai Auku berlangsung di DKU beberapa semester yang lalu.


Andai HEPA mahu juga mem’blacliskan’ nama pelajar yang mereka tidak suka , ingatlah bahawa di kampus ini mempuyai mereka yang belajar undang-undang a.k.a yang tahu undang-undang. Dan mereka tidak bodoh undang-undang!

Sememangnya, saya mahu ke rapat umum. Namun, tugas sebagai seorang pelajar harus saya pikul terlebih dahulu berbanding aktiviti lain. Banyak juga cerita-cerita yang ‘aneh-aneh’ yang saya dengar daripada kawan mengenai rapat umum.


Selesai sudah berbicara sepintas lalu mengenai piliharan raya kampus. Dan cerita kedua mengenai kahwin. Lagi-lagi kahwin. Maklumlah umur saya dan sahabat handai saya sudah meningkat. Jadi, berita mengenai perkahwinan akan sentiasa ada buat beberapa tahun ini.

Erm, secara realitinya, sudah ramai kawan saya yang mendirikan rumahtangga. Itupun, kawan –kawan daripada sekolah menengah. Dankhabar yang terbaru, kawan sekolah rendah saya a.k.a Adli Jihad akan mendirikan rumahtangganya pada Mac ini. Barakallahulakuma! Beliau sahabat yang pertama batch saya di sekolah rendah Islam Annur yang akan mendirikan rumahtangga. Terkejut juga mendengar berita ini namun saya tabik hormat kerana walaupun masih muda berani mengambil jalan untuk menghalalkan perhubungan dengan berkahwin.


Sedikit info tentang beliau: beliau berumur 21 tahun dan masih belajar di Mesir dalam jurusan kedoktoran.

Rasanya setakat ini sahaja coretan yang ala kadar ini. Dan insyaAllah, dalam entri yang akan datang saya akan memasukkan assignment yang saya dan kawan saya telah siapkan yang bertajuk Dilemma Syarie Counsel in Dealing with Conversion Cases’.


Sungguh menarik tajuknya. Dilemma peguam syrie untuk membela mereka yang mahu murtad. Dan pada masa kini, sudah ada peguam syarie yang sudah berani membela mereka yang mahu murtad seperti peguam kepada Fatimah Tan ( sekarang ini sudah disahkan murtad setelah memeluk Islam).

Ok…salam semangat

NO TITLE

Assalamualaikum

Kata-kata beliau selalu sahaja membuatkan saya berfikir. Walaupun kata-katanya sangat pedas namun sebolehnya saya anggap itu adalah cabaran daripadanya.

Sejujurnya , saya hamper ingin menangis di situ sahaja apabila beliau memerli orang-orang agama termasuk saya sendiri dihadapan orang lain! Namun, menangis dihadapannya akan membuatkan saya kalah dan beliau menang!

Setelah saya mengulang dengar kata-katanya yang sudah terpahat di minda saya, saya mengambil inisisatif untuk menulis sesuatu yang dapat saya ambil daripada katakata pedasnya.

Dan hakikat pada hari ini adalah pelajar yang mengambil jurusan agama diperlekehkan buat masa sekarang! Mereka diperlekehkan kerana itu bukan bidang professional tetapi bidang kea rah menjadi seorang ustaz dan ustazah.

Mereka juga diperlekehkan kerana lepasan agamawan (pelajar agama) lebih suka bercakap tentang agama daripada memasuki bidang professional seperti perbankan atau undang –undang atau sebagainya.

Dan mereka diperlekehkan kerana mereka tidak dapat mengubah keadaan pada hari ini dan mereka hanya tahu berteori tetapi praktikalnya tiada.

Pedas bukan kenyataan diatas?
Ya, sememangnya sangat pedas dan ia lebih pedas daripada sambal belacan. Darah juga akan meningkat naik.

Bagi saya, individu-individu agamawan tidak boleh lagi berada dalam landasan static seperti selepas tamat ijazah sarjana muda pengajian Islam terus menjadi seorang ustaz atau ustzah. Dan bagi saya, ada baiknya mereka menyambung pengajian yang lebih tinggi dan kuasai juga ilmu duniawi. Seperti mengambil Phd dalam bidang duniawi walhal ketika ‘degree’ dahulu mengambil jurusan yang Islamic. Itu tidak mengapa kerana mereka akan menjadi rujukan kepada ahli perniagaan lain mengenai halal haram dalam perniagaan . itu merupakan satu wadah yang cukup praktikal dan sangat berkesan untuk menyampaikan dakwah Islam.

Selain itu, kuasai ilmu-ilmu hadis dan hafal ayat-ayat quran. Fahami sejarah yang tepat kerana ada sebahagian sejarah Islam yang ditulis tidak benar. Yang baik dikata jahat dan sebaliknya!

Mungkin ada yang cakap, entri ini menyakitkan hati. Ya, memang ia mengguris perasaan lebih-lebih lagi kepada mereka yang berpengajian Islam di Univeristi-universiti. Saya pun tidak tahu untuk menulis ayat –ayat lembut agar saya tidak menyakitkan hati pembaca. Namun, ini sahaja yang dapat saya bawakan kepada kalian semua.

Satu lagi situasi sebenar untuk saya gambarkan keadaan pada hari ini, undang-undang syariah yang terpakai di Malaysia tidak mempraktikan syariah secara hakikinya.dan kebanyakan undang-undang syariah di Malaysia mempraktikkan hukuman takzir sahaja. walau bagaimanapun, ramai ahli agamawan mahukan undang-undang Malaysia bertukar kepada undang-undang Islam. Cuma bagamanakah caranya?
Secara amnya,undang-undang bukan senang untuk diaktakan kerana ia dirangka atau dibentangkan dalam parlimen oleh meeka yang bergelar Yang Brhormat. Dan jika majority tidak menyokong usul, jadi usul itu ditolak.
Dan saya menyeru agar ahli agamawan ramai-ramai jadi Yang Berhormat untuk tegakkan Islam di Malaysia. Selain itu, ayuh asah diri agar jadi pempipin Negara kelak insyaAllah, bila jadi pemimpin Negara, kelak boleh tukarkan undang-undang sekarang kepada undang-undang Islam

Dan tuntasnya, saya memohon maaf jika saya terkasar bahasa dalam penulisan ini. Saya tidak mahu dikatakan seorang yang liberal kerana saya bukan liberal! Saya hanya member I pendapat dek acapkali saya diperli dan saya tidak mahu orang-orang agamawan juga diperli kerana dikatakan sempit skopnya. Nah, ayuh kita perluskan skop untuk menyampaikan mesej dakwah kepada mereka yang punya intelek tinggi selain meraka yang berada di luar Bandar.

• Di sini saya tegaskan bahawa, bukan semua pelajar pengajian Islam yang kurang cemerlang. Adik saya mendapat 7A1 dalam SPM manakala PMR beliau mendapat 9A dan ada antara sahabat saya yang mendapat 12A dalam SPM mengambil jurusan Islam. Bukan ingin mendabik dada dengan kecemerlangan dunia tetapi, ingin membalas cemuhan mereka yang anti’pelajar pengajian Islam’ dan membetulkan persepsi rendah mereka terhadap golongan yang berpengajian Islam.

Saya budak law mahukan Islam…

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari