Selasa, 25 Oktober 2011

usaplah airmatamu

Assalamualaikum!

Sesungguhnya, setiap dugaan yang menimpa kita merupakan sebuah anugerah yang terindah daripada Illahi. Dugaan itu bernilai ibadah andai kita menerimanya dengan redha dan berpaksikan keimanan.



Wahai sahabat-sahabatku, yang kini berada jauh dari suasana Islam, namun jiwanya terus istiqamah dengan quran dan sunnah…

Sesungguhnya, dirimu itu telah dipilih oleh Allah untuk melakar jalanmu di sana dengan menuntut ilmu fardhu kifayah. Ketika dirimu terpilih untuk berada di jalan yang sukar, batinmu menangis teresak-esak. Suaramu hanya kedengaran di pinggiran hati sahaja. Engkau ingin meminta bantuan daripada sahabatmu yang berada di jalan dakwah untuk membantumu. Namun, tiada siapapun yang mengendahkan dirimu.

Sahabatku,

Dulu, aku juga begitu. Berada di sebuah fakulti yang gah pada namanya. Namun, aktiviti-aktiviti yang dilaksanakan khusus untuk mereka yang belajar di sana sepertinya sudah mencampurkan pahala dan dosa. Kadang-kadang melebihi mudharat kepada kebaikan.

Setiap kali ada ‘announcement’ mengenai aktiviti-aktiviti yang mewajibkan kepada pelajar-pelajar di bawah persatuan fakultiku untuk ‘involve’, batinku tersiat-siat. Aku jadi dilemma samaada untuk mengikutinya ataupun tidak.


Justeru atas nama hamba kepada Allah, aku mengambil keputusan, andai aktiviti itu berbentuk ilmiah (ceramah/forum) aku akan mengikutinya. Namun, jika sebaliknya, aku akan tinggalkan terus.

Sahabatku,

Usaplah airmatamu dengan menadah doa kepada Rab. Dia mengetahui sedihmu. Dia yang menciptakan kesedihan agar engkau menjadikan Dia sebagai destinasi luahan rasamu. Berbicaralah padanya. Mengadulah padanya.


Sahabatku,


Teruskan untuk mencedok ilmu di sana. Walaupun yang engkau sedang pelajari bukanlah dengan membelek kitab-kitab muktabar atau mempelajari ilmu nahu dan sorof. Namun, jangan engkau salahkan pada ilmu yang engkau tuntut itu kerana setiap ilmu itu datangnya daripada Allah.

Dan aku mohon padamu atas nama sahabat pasakkan dalam hatimu bahawa kelak engkau akan menjadi seorang yang professional yang berjiwa islamik.


Aku mahu, jika kelak engkau menjadi seorang peguam, engkau akan menjadi seorang peguam yang mengimplementasikan undang-undang Islam.

Aku mahu, jika kelak engkau menjadi seorang akauntan, engkau akan menjadi seorang akauntan yang penuh amanah dan berintegriti.

Aku mahu jika kelak engkau akan menjadi seorang guru bahasa Inggeris, engkau akan menjadi guru yang mengajar anak-anak didik agar menjadi daie yang universal sehingga suaranya kedengaran hingga ke dunia eropah….


Sahabatku,

Untuk kali yang terakhir… berdoalah kepada Allah agar dirimu dan juga aku tetap tsabat dalam meneruskan kehidupan sebagai abduh yang diredhai Allah. Ingat, jalanmu yang sukar itu pasti bergelar ibadah andai engkau ikhlas melaluinya.

Ahad, 23 Oktober 2011

Jangan Tengok Wajah Saya

Assalamualaikum...

Alhamdulillah, kepada Allah, pencipta sekalian Alam...

Saya dengan rendah hatinya memohon maaf kepada pembaca sekalian kerana ada antara entri-entri saya sebelum ini, saya meletakkan foto saya(perseorangan)...dan mungkin sesiapa yang tidak berhak melihatnya menjadi tertengok...dan sesungguhnya , saya seakan pembawa dosa kepada yang tertengoknya. walaupun foto-foto tersebut menutup aurat, tetapi itu tidak boleh menjadi sandaran saya untuk meletak foto-foto diri saya( bukan foto beramai-ramai)

Semoga Allah mengampuni diri saya ...dan kalian memaafkan saya..

terima kasih adikku , Izzat..atas nasihat..

dan syukur pada Allah kerana menyedarkan diri saya..

*sedang mendelete gambar2 yang ada wajah saya(perseorangan)

Jumaat, 21 Oktober 2011

TIADA ISTILAH BERTEPUK SEBELAH TANGAN

ANDAI CINTA ITU UNTUK ALLAH; PASTI ALLAH AKAN MEMBALASNYA DENGAN CINTA.

BAHKAN MUNGKIN DENGAN SERIBU KALI CINTA LEBIH HEBAT DARIPADA CINTA ANTARA MAKHLUK.

ANDAI RINDU ITU DIHEMBUSKAN HANYA KEPADA ALLAH PASTI ALLAH JUA AKAN MERINDUI..

DAN AGUNGNYA CINTA ALLAH KERANA DALAM CINTA KEPADA ALLAH

TIADA ISTILAH BERTEPUK SEBELAH TANGAN..


sesungguhnya, aku mohon agar dapat mencintaiMu melebihi cintaku pada makhlukmu..ya RAHIM

ajari hambaMu tentang ikhlas

masih di sini
terlihat manis zahir
terpendam pahit batin

(tanya jiwa)
apakah aku hanya sekadar pembantu dalam perjuangan?
kalau diperlukan ajakan terus bermohon
kalau tidak
diketepikan terus

benarkah begitu
atau ini hanya sekadar bisikan syaitan?

kali ini aku rebah merintih
keliru antara keikhlasan dalam perjuangan
dan keikhlasan dalam ajakan

Tuhan ajari aku tentang ikhlas
kerna sudah acapkali
kukatakan pada diri
perjuangan itu harus ikhlas
dan bukan kerana sesiapa!
berterima kasih pada yang sudi pelawa
teruskan perjuangan bila ditinggalkan



(alhamdulillah...blog ini sudah pulih....;)

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari