Selasa, 22 November 2011

yang belum kita tahu

Assalamualaikum

Helaian maya ini sudah lama tidak dilakar tulisan. Puisi-puisi juga jarang –jarang menutur kata. Tanda pemilik helaian ini sibuk dengan aktiviti pengajian di kampus. Seperti biasa, kehidupan dilalui dengan mendatar dan kadang-kadang ada juga cabaran mengejutkan jiwa ini yang sedang ralit dengan kehidupan sendiri.


Hari ini saya sudah tidak tahu bagaimana untuk menulis lagi

Hari ini juga saya tidak tahu untuk berpuisi seperti hari-hari yang lalu

Hairan saya akan diri saya…

Apakah jiwa ini sudah berubah malah tidak lagi menjadi diri yang lalu?

Saya juga tidak tahu.

Saya juga hairan dengan diri saya..

Entah…

Mungkin dalam proses menjadi seorang yang dewasa

Meneliti harapan lalu dalam hidup satu persatu

Jika tak lama dulu saya ingin berumur 21 tahun

Dan sekarang saya sudah pun berumur 21 tahun

Jika tak lama dulu saya ingin menyambung pengajian dalam bidang syariah

Dan sekarang Allah telah memakbulkannya

Namun,

Impian saya dalam bercita-cita sedikit berubah

Jika tak lama dulu peguam syariah atau pensyarah itu sebagai cita-cita

Dan sekarang saya sedang jatuh cinta dengan institusi perbankan islam

Antara cabang syariah

bila fikir-fikir pula

ketepikan soal cita-cita untuk sementara

teruskan pengajian setinggi yang boleh

baru fikir apa yang patut

tapi tak terkilan

kalau tak berprofesion untuk masa mendatang

moga dapat bergelar ibu yang berintelektual


hidup seharusnya berimpian

tetapi impian seharus ada impian A dan impian B

jika tak menjadi impian A

impian B masih berguna

back up itu harus ada

untuk setiap impian

moga tidak terkilan

jika impian tidak termakbul

mungkin punya hikmah

yang belum kita tahu






Jumaat, 11 November 2011

terima kasih barisan kepimpinan PMKI! syukran!

Assalamualaikum


Peristiwa itu telah berlalu hampir tiga minggu yang sudah. Memorinya pasti terpatri dalam sebuah ingatan yang takkan luput dek usia.

Pada hari tersebut, kami, sebagai warga junior PMKI(Persatuan Mahasiswa Kontemporari Islam) telah diwajibkan hadir dalam sesi taklimat penting bersama wakil barisan PMK di dewan kuliah utama(dku). saya dan rakan-rakan fikir ini hanyalah satu taklimat mengenai sebuah program secara besaran yang akan diadakan tak lama lagi. Namun, rupanya itu andaian semata.

Sesungguhnya, taklimat pada hari tersebut adalah taklimat mengenai aurat, sikap yang sewajarnya harus ada pada muslim dan muslimah. Alhamdulillah! Inilah yang saya mahukan taklama dulu lagi. Hati saya berbisik senyum ketika Mr YDP mengukir kata mengenai aurat dan batas pergaulan antara lelaki dan perempuan serta sikap yang harus ada pada muslim dan muslimah lebih-lebih lagi sebagai mahasiswa/I FKI.
Syukran…Mr YDP! Dan syukran juga pada barisan PMKI kerana sudi menjaga kami dan menasihati kami. Kami sangat menghargainya.


Ya, masih segar di ingatan saya ketika belum lagi mendapat gelaran sebagai pelajar fakulti Islam. Terasa diri ini tidak siapa yang peduli. Siapapun tidak kisah sama ada untuk menutup aurat atau menjaga batas pergaulan ketika dalam kampus. Semuanya atas individu kerana kata MEREKA ini hak kebebasan masing-masing! Cuma, bagi yang cukup menjaga, Allah telah berikan kekuatan kepadanya untuk terus tsabat dengan syariat. Namun, bagi mereka yang tidak kuat dek arus yang membawa terlalu kuat berbanding iman senipis kulit bawang pastinya juga hanyut ke muara.(terima kasih ibu dan abah serta adik coz banyak support ketika kakak berada dalam episod itu)


Cukuplah peristiwa demi peristiwa berada di jalan yang sukar menjadikan saya dan juga kawan-kawan yang lain terus cekal dan tabah mengharungi episod duka. Dan ini mungkin disebabkan ramai yang berada bukan dalam pengajian Islam tidak memahami konsep pergaulan dan lain-lain. Dan yang ‘sakitnya’ adalah yang memegang barisan kepimpinannya juga bukan dalam kalangan mereka yang tegas dalam urusan agama. jadi, anak-anak buah pun terus terbuai.


Entahla, mengapa pada hari tersebut saya terasa touching sangat dan sempat memegang mikrofon untuk memberikan penghargaan kepada barisan kepimpinan PMKI dan sedikit perkongsian peribadi ketika saya bergelar mahasiswi undang-undang! Yang pastinya, suara sebak ketika memberikan perkongsian ketika itu bukan dibuat-buat. Namun, pengalaman yang saya lalui pada masa lalu membuatkan saya sebak di dewan tersebut. Kalau diibaratkan perasaan saya ketika itu seperti seorang non muslim baru memeluk Islam. Begitulh perasaannya. Tidak dapat saya gambarkan.


Dan saya tahu ramai lagi kawan-kawan saya ada pengalaman tersendiri yang cukup derita. Cuma kami hanya tahu meminta bantuan Allah agar kuatkan hati kami kerana jalan ini jalan sukar. Dan kami bersyukur ketika kami dijalan sukar ketika itu, Allah menguatkan hati kami agar kami tidak terlalai.


Dan pesan saya, kita sebagai muslim dan muslimah khususnya mahasiswa/I fki , seharusnya bersyukur dianugerahkan sebuah anugerah yang tidak ternilai iaitu belajar agama dengan lebih mendalam. Jangan biarkan ilmu itu bagaikan mencurah air ke daun keladi. Jaga adab, batas pergaulan dan aurat. Itu yang utama! Syukuri nikmat.





Tiba-tiba teringat pulak pesanan Dr kepada kami ketika di tahun akhir diploma undang-undang agar kami belajar syariah dahulu sebelum belajar civil law… Dr, inshaAllah…saya akan tunaikan nasihat Dr. doakan saya.. saya ingin jadi seperti Dr. yang ada semangat untuk mendidik anak bangsa bukan sahaja dalam civil law tetapi Islamic law itu sendiri. Kalau saya tak jadi lawyer atau lecturer sekalipun, saya harap saya dapat menuntut ilmu sampai bila-bila. Dr , saya masih ingat lagi doa Dr untuk kami ketika kelas terakhir Law of Evidence… dan ketika ini saya masih aminkan doa Dr. harap Dr dan keluarga diberkati Allah di Brunei. Semangat Dr untuk berdakwah melalui perundangan tetap membara di batang tubuh saya…


* saya bersyukur kerana Allah memilih saya untuk merasai pengalaman berada di dua situasi yang berbeza walaupun matlamat untuk menimba ilmu itu sama...ketika itu, baru tahu sekuat manakah iman yang ada...

*foto tersebut adalah foto ramai-ramai bukan perseorangan.

Ahad, 6 November 2011

anda memohon pinjaman PTPTN?

Assalamualaikum!

Sudah lama saya ingin berbicara; menulis mengenai ‘perbelanjaan dalam kalangan pelajar Universiti’ lebih-lebih lagi bagi mereka yang memperolehi pinjaman atau zakat.

Secara realitinya, saya melihat kebanyakan mahasiswa pada hari ini tidak segan-segan berbelanja wang tersebut secara berlebihan mahupun membuat bajet terlebih dahulu sebelum menggunakannya. Sedangakan wang tersebut diberikan khusus untuk pelajaran. Bukannya untuk bermewah-mewah; menukar handphone setiap kali semester baharu atau membeli pakaian yang mahal-mahal.

Cerita saya:

Sahabat saya : akak makan berapa ringgit sehari?
Saya : below rm 4.00..kalau biasanya rm 3.00..
Sahabat saya : ya Allah, sikitnya..family akakkan boleh tahan jugak …
lagipun akak pun tak buat sebarang pinjaman.

Saya : Alhamdulillah, semuanya rezeki dari Allah. Akak bersyukur
sangat. Abah ngan ibu akak pun suh makan banyak
banyak..jangan berlapar sangat.Tapi..akak ada reason
tersendiri kenapa akak tak guna duit tu untuk berbelanja
lebih…dah awak belanja berapa?
Sahabat saya : lebih kurang rm 8.00 tapi belom rm 10.00…tu pun hanya untuk
makan je.


REASONS saya :

1) Hati saya akan menjadi tidak enak jika saya berbelanja lebih daripada ‘skala bajet’ saya kerana saya akan berasa bersalah jika saya terlalu berbelanja sedangkan matlamat saya ke sana(unisza) adalah untuk mencari ilmu. Jika pada hari tersebut saya tidak fokus untuk belajar, biasanya saya akan kurangkan lagi untuk aktiviti ‘makan’…bak kata orang, itu sebagai denda!


2) Walaupun Allah telah memberikan saya keluarga yang sederhana…tidaklah terlalu kaya dan tidaklah terlalu miskin, namun…bagi saya itu bukanlah satu reason untuk membenarkan saya menggunakan wang perbelanjaan yang diberi oleh ibu dan abah saya secara berlebihan.berintegeritilah dalam berbelanja! itu prinsip saya;)

3) Selain itu, inshaAllah, wang yang terkumpul bolehlah untuk belanja sahabat-sahabat yang kurang makannya atau yang memerlukan bantuan. (MEMBERI KEPADA MEREKA YANG MEMERLUKAN AKAN MENJADIKAN SESEORANG ITU DIJAUHKAN SIFAT KEDEKUT)


KAWAN-KAWAN!

Kawan-kawan, kalian gunalah wang yang diberi ibu ayah / PTPTN/ ZAKAT dengan cermatnya. Namun, ini bukanlah kalian harus berlapar sehinggakan menimbulkan ‘gastrik’ atau penyakit-penyakit lain.Cuma, kalian harus ingat, bahawa wang tersebut bukan hanya untuk makan yang enak-enak atau membeli telefon bimbit baru atau pakaian yang mahal-mahal khusus untuk ke ‘annual dinner’. Namun ianya untuk pelajaran anda. Berintegritilah dalam berbelanja!


Pesan saya, sebelum berbelanja, tulislah dahulu bajet untuk perbelanjaan bagi setiap bulan. Dan lebihan tersebut, bersedakahlah kepada sahabat-sahabat yang memerlukan. Mana tahu, ketika kalian sedang kenyang, roommate kalian sedang berlapar! Justeru, belanja dia dengan sebungkus nasi…;)

Ok…;)

Naungan Kasih...





Di Naungan Kasih ini,
semua itu bermula,
bermulanya kenangan terindah,
bersama belaian kasih ibu dan abah ,
bersama adik-adikku putera dan puteri,
semoga kenangan itu tiada akhir,
sehingga dibawa mati,
semoga kita bertemu di sana
berkumpul setia
beramah mesra
di syurga sana
amin

JOM BACA BUKU!

Buku pertama

‘The Ideal Muslimah’ karya Dr Muhammad Ali al- Hashimi (pemberian buah tangan daripada adik saya setelah beliau pulang dari Jordan) telah berada di tangan saya. Sebenarnya buku ini ditulis dalam bahasa Arab. Namun, buku ini telah diterjemah dalam bahasa inggeris. Judul sebenar buku ini dalam bahasa arab adalah ‘Syakhsiah al-mar-ah al muslimah’.


Walaupun buku ini kelihatan saperti sebuah buku yang menceritakan perihal wanita dan adab-adab seorang wanita. Namun, bagi saya buku ini sangat menarik dan agak kontemporari. Contohnya bab-bab yang dikemukakan adalah:


The Muslim woman and her Lord
The Muslim woman and her own self
The Muslim woman and her parents
The Muslim woman and her husband
The Muslim woman and her children
The Muslim woman and her sons and daughter in law
The Muslim woman and her relatives
The Muslim woman and her neighbors
The Muslim woman and her friends and sisters in Islam
The Muslim woman and her community or society

Bab-bab yang diutarakan oleh penulis merangkumi setiap aspek kehidupan seorang wanita muslimah.
Contohnya, apabila bab yang melibatkan the Muslim woman and her own self, penulis memberi penekanan bukan sahaja kepada aspek menjaga kecantikan dalaman tetapi kecantikan luaran seperti mengawal pemakanan, bersenam dan banyak lagi. Selain itu,dalam bab yang sama juga wanita muslimah dituntut agar menuntut ilmu.

Dan mungkin saya akan mencedok ilmu yang berada dalam buku ini dan nukilkannya dalam laman bloog ini andai ada waktu yang tersadai.


Buku kedua:

Murtad Jangan Pandang Sebelah Mata tulisan Ann Wan Seng sangat menarik perhatian saya. Buku ini mengulas panjang tentang murtad daripada sudut pandangan Islam dan juga daripada perspektif perundangan . Selain itu, kes-kes murtad yang telah berlaku kepada muslim melayu yang telah heboh suatu masa dahulu diceritakan kembali oleh penulis.


Hanya itu sahaja perkongsian dua buah buku daripada saya. Semoga kalian juga membacanya dan mengambil manfaat daripadanya.

nasihat tanda sayang!

Nasihatilah saya
Tak kan dimarah
Kerana hati saya terarah
Untuk ditoreh
Hemat biar solehah
Bertahkta natijah

Nasihatilah
Tegurilah
Sesungguhnya
Hati ini terbuka
Luas persis langit terbuka
Untuk manusia

Tegurilah
Nasihatilah
Bercakaplah benar walaupun pahit itu terasa
Lebih daripada manisnya

Cukuplah untuk mengatakan
Saya merindui pesanan
Nasihat dan teguran
Daripada Kalian
Saudara dan saudari seislam saya!


Nasihatilah saya:

Acapkali, saya meminta sahabat menasihati saya. Atau berikan sedikit pesanan agar hari-hari kelak akan saya langkahi dengan hemat dan cermat. Jiwa yang kontang harus disuburi dengan nur. Dan nur itu kadang-kadang datang dalam bentuk ketukan nasihat.

Walhasilnya:
Ada yang tak tahu nak bagi nasihat
Ada yang bagi nasihat

Saya dapat rasakan ada antara sahabat yang bimbang akan menyebabkan hati saya terasa. Ya, biarlah hati saya ada sedikit ‘terasa’ apabila dinasihati. Kerana apabila ada ‘terasa’ ia kan mudah untuk berubah. Sememangnya harus diakui hati yang mudah ‘terasa’ kerana egois itu ada. Biarkan ia! Saya mahu menyelamatkan iman saya. Dan saya tidak mahu egois itu menyebabkan hati saya terus menolak iman ke tepi. Lalu egois bermaharaja lela dalam sanubari.



Untuk sahabat –sahabat:


Andai kalian pernah ditegur, dinasihati untuk hal-hal yang baik, nah! Jangan terus masam mencuka wajahnya.jangan terus memuncungkan bibir. Lalu, mengumpat yang tak benar tentang orang yang menasihati itu. Memang, yang menasihati itu kadang-kadang kasar sedikit ( bagi orang yang dinasihati). Walhal itu bukan masalah besar. Kasar atau lemah lembut itu bukan perkara pokok. Yang menjadi perkara pokok adalah pesanannya atau tegurannya. Jangan lihat pada siapakah yang bagi nasihat itu.

Justeru itu, berterima kasihlah kepada mereka yang pernah mensihati kalian secara kasar atau lemah lembut. Ingat perbuatan dosa yang kalian lakukan itu kalau tak ditegur, kalian pasti akan terus melakukannya. Dan Allah telah memberikan cinta-Nya kepada kalian dengan memberi teguran melalui manusia. Dan oleh itu juga ucapkanlah Alhamdulillah setelah ditegur. Ok?



khusus untuk wanita:


Nndai ada seseorang (muslim) yang menegur kalian, berlapang dadalah, jangan diprovok pula dengan persoalan yang lain.

Pernah saya melihat situasi apabila ikhwan menegur akhawat dalam FB persatuan mengenai penutupan aurat khusus buat muslimat. Lantas, salah seorang akhawat ini bertanyakan kembali adakah hanya akhawat sahaja yang perlu menutup aurat.

Ya, memang dua gender ini wajib menutup aurat, namun apakah salah seorang muslim menegur atau memberi nasihat kepada muslimah? yup, khusus buat muslimah!

Bagi saya, situasi 'suka memprovok' kembali apabila dinasihati kerana tidak baik. menjadikan amalan menasihati ini semakin kendur sedangkan :

الدين النصيحة




Sesungguhnya,saya yang menulis ini lebih banyak kejahilan dan dosa daripada kalian yang membacanya. Semoga Allah mengampuni saya dan kalian.

Ana alfaqirah ilaLlah

* saya suka bila sering dinasihati oleh adik saya.lebih lebih lagi dalam soal agama. kan nasihat itu tanda sayang? ...yes,beliau sangat sayang akan kakaknya!
ok, selamat hari raya eidul adha ye abe...duk molek2 kat mu'tah tu...

nota-nota hayah

Misterinya sebuah kehidupan
Ia datang dengan jutaan pertanyaan
Bagaimanakah?
Kenapakah?
Apakah?
Adakah?

Ah, pertanyaan ini
Andai tidak berjawab
Pasti akal ligat
Mencari jawaban

Biarkan persoalan itu terus membungkam
aku tinggalkan tanda Tanya
untuk masa memberitahu
segala jawaban yang sudah tertulis
kerana aku yakin
esok atau lusa
permaidani misteri pasti menghampar
aksara-aksara jawaban



“rabbi yassir wala tu’assir yaa kaariim”

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari