Selasa, 31 Januari 2012

Thanks Allah! Alhamdulillah!



Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah
Sesungguhnya Engkaulah Tuhan yang Maha Penyayang;Allah


Syukur, kepada Dia, penciptaku atas segala nikmatnya yang diberikan kepadaku. Moga-moga aku menjadi hamba-Nya yang bersyukur. Bersyukur bukan hanya sekadar menyebut hamdalah semata-mata. Namun, haruslah diimplentasikan rasa syukur itu dengan gerak langkah.

Alhamdulillah, result peperiksaan lalu sudah keluar. Alhamdulillah, segalanya telah ditetapkan oleh-Nya. Syukur, walaupun aku hanyalah seorang hamba yang selalu berbuat dosa namun, Dia tetap memberikanku nikmat untuk kusyukuri. Bukan untukku egois. Ya Allah, jadikanlah nikmat ini adalah laluan untukku dekat dengan-Mu. Bukannya untuk kumenjauh daripada-Mu.

Untuk ini,
Syukur kepada Allah atas nikmat kurniaan ini. Alhamdulillah, Alhamdulillah,Alhamdulillah!


Terima kasih kepada agamaku Islam kerana salah satu matlamatku untuk belajar bersungguh-sungguh adalah untuknya.(inshaAllah)

Terima kasih kepada ibu kerana selalu berdoa untukku. Setiap kali ada test, pembentangan,kuiz exam akan kubagitahu ibuku untuk ibu berdoa kepada Allah agar dipermudahkan urusanku. Sungguh, doa ibu itu mustajab!

Terima kasih kepada abah kerana selalu berdoa untukku dan memberi kata-kata perangsang. Setiap kali sebelum final exam, abah mest tanya tentang carry mark untuk subjek yang susah bagi semester itu.

Terima kasih kepada lecturers. Jasamu dikenang selalu. Terima kasih atas segala ilmu yang dicurahkan dan bersabar melayan kerenahku.

Terima kasih kepada teman-teman sekelas juga teman rapat kerana selalu memberi
kata-kata semangat

Terima kasih kepada sumber inspirasiku kerana menjadikanku lebih bersemangat.



Ya Allah, sesungguhnya, segala nikmat dan dugaanmu itu adalah satu ujian. Nikmat itu menjadi ujian andai nikmat yang diberikan itu tidak disyukuri apatah lagi diri menjadi egois.

Kegagalan itu merupakan satu ujian andai kegagalan menjadikan diri pesimis terhadap ketentuan Illahi.

Semoga diriku termasuk dalam kalangan hamba Illahi yang bersyukur.


Syukur,Alhamdulillah

(bertawakal+ berdoa+ berusaha)

Dalam berusaha, elaklah daripada:
1) Meniru dalam final exam, test,kuiz
2) Mengumpat lecturers
3) Beraqidah bahawa usaha itu segala-galanya untuk berjaya(it’s definitely wrong)
4) Bertangguh dalam menyiapkan assignment
5) Layan Ibu Bapa secara tidak molek

Dalam berusaha PERLU:

1) Perlu berdoa kepada Allah
2) Berbuat baik kepada Ibu Bapa
3) Solat berjemaah di surau sambil dengar tazkirah
4) Beramanah dengan lecturers
5) Bersedekah(cthnya, belanja rakan makan)
6) Percaya bahawa bukan kerana usaha semata-mata , kejayaan itu akan diperolehi
7) Bersangka baik terhadap Allah




Thanks Allah!
Alhamdulillah!
Aku seorang hamba yang hina… semoga Allah mengampuniku.

note: inshaAllah, nak beli satu bendera Palestin yang kecil untuk dilekatkan di atas menja bacaan di bilik apartment kolej kediaman. Semoga bersemangat lebih untuk belajar.

Isnin, 30 Januari 2012

Indah Pada Tuturnya



Hijrah mencari mardhatillah
Indah pada tuturnya
Singgah pada sangkar nafsu
Rebah tidak terbangun

Hijrah.. untungnya si awan
selalu berhijrah berarak
dari ufuk timur ke ufuk barat
dari cerah ke merah saga
tidak pernah berhenti
walau satu detik


Hijrah
sudah acapkali aku
berjanji pada diri
akan kuhijrah diri ini
dari lembah puaka
ke lembah akhirat
dan
sudah acapkali juga
taburan janji itu
bertaburan jatuh
entah ke mana
tidak terkutip lagi


Hijrah...untungnya si burung itu
berkelana mencari tempat berteduh
dari sini ke sana
berbatu-batu bersayap di atas udara
tidak pernah berpaling ke sini lagi
sungguh, optimis!
benar, tiada pesimis!


Sesak nafas ini
gelisah sanubari ini
begitu payah untuk menghiasi
segala tutur dan langkah
seiring kalimah tauhid
LailahaillaLlah


Awan! berdoalah untukku kepada Tuhan kita
agar aku( seorang insan yang
menumpang kasih
berteduh dibawah jasadmu)
tidak lagi berbuat dosa
tidak lagi menjadi jiwa gersang pada Tuhannya.




Hamba yang berdosa

jom baca buku !

Assalamualaikum!


Just, nak cadangkan kepada sahabat agar membaca buku-buku ini:













Dan, alhamdulillah, sahabat saya a.k.a sahabat adik saya a.k.a anak angkat ibu saya; Muhammad Zulfadhli (mahasiswa Universiti al-Azhar (Tanta) Mesir) telah menyiapkan sebuah buku yang saya rasa ia harus dibaca oleh setiap daripada kita. Bukunya:


Ahad, 29 Januari 2012

Tidak sempurna

Tiada kata-kata yang bisa untuk kuterjemah
Bahasa yang halus dari kamus hati
Mencari-cari aksara yang tulus
Untuk menyempurnakan maknawi lahiriyah


Tuhan,
Aku tidak sempurna dalam mencintai-Mu
Cintaku tidak sesempurna cinta-Mu padaku
Aku malu pada-Mu ya Rabb bila
Cinta-Mu padaku
melebihi cintaku pada-Mu


Ya Illahi
Berhari-hari hatiku gelisah
Iman dalam hati resah
Jiwa bergelora mendamba
Hidayah-Mu

Ya Rabb
Kurniakan hatiku sekudus hidayah
Untukku merentasi sempadan dunia
Dalam menuju titian mardhatillah
Kerna Ku tidak punya apa-apa
Tanpa cinta-Mu
Tanpa redha-Mu

Ya Rahman ya Rahim
Untuk sekian kalinya
Aku berjanji pada diriku
Untuk mencari erti cinta
Seorang hamba untuk sembahannya
Untuk mencari erti kasih
Seorang hamba untuk Tuhannya


Tuhan,
Engkau berikanku cinta untukku
mencintai-Mu
kerana aku tahu hanya cintalah
yang harus ada untuk kumencintai-Mu
Untukku balas semua cinta-Mu


Isnin, 23 Januari 2012

permudahkan urusan kahwin anak-anak!






Minggu hadapan sepupu saya yang terdekat akan berkahwin. Terdekat, kerana rumah emak saudara saya;bondanya hanya beberapa meter sahaja dari rumah saya. Sepupu saya itu seorang pemuda. Belum habis belajar lagi dan merupakan pelajar tahun akhir di peringkat ijazah sarjana muda di UITM Shah Alam. Dan apabila semester baharu dibuka, beliau akan berpraktikal.



Teringat pula, di saat saya turut ke majlis merisik bagi pihaknya bersama beberapa sanak saudara. Di sana ada perbincangan. Walhasilnya, majlis tersebut, boleh dikatakan majlis dua dalam satu iaitu merisik dan pertunangan. Simplekan?


Yup, memang simple tapi tetap mengikut proses adat (even adat tu tempatnya no 2). Abah saya jadi pembuka bicara dalam majlis tersebut. Hehe. Saya tertawa dalam hati kerana abah nampaknya seperti sudah berpengalaman. Walaupun anak-anaknya belum lagi menghadapi proses seperti itu. dalam majlis itu, sempat abah berjenaka agar dipercepatkan perkahwinan sepupu saya itu. wajah sepupu saya itu jadi tersenyum memanjang. Sportingkan abah saya?



Bagi abah dan ibu, perkahwinan anak-anak itu satu keperluan bagi anak-anak. Jadi, mereka tidak menghalang bagi anak-anak mereka walaupun berusia muda untuk mengambil jalan untuk menikah. Duit itu tidak menjadi masalah. Katanya, majlis perkahwinan tidak perlulah ‘grand’. Buat sesimple mungkin kerana majlis perkahwinan yang simple dan mudah itu memberi barakah. Tidak perlu berhabis wang untuk mendapatkan pujian orang ramai. Wang hantaran pula, ibu dan abah sememangnya tidak meletakkan harga. Murah itu kan tanda barakah! Sportingkan ibu dan abah saya?



Mengapa saya menceritakan ini semua? Ini disebabkan saya agak terkilan apabila mendengar ada ibu dan ayah sahabat yang tidak membenarkan berkahwin muda / awal. Sedangkan si anak itu sememangnya mahu bernikah. Lainlah kalau si anak itu masih mahu meneruskan pengajiannya dan tidak mahu punya komitmen lagi untuk berkeluarga.



Ada yang merintih:
Nak kahwin, ibu bapa tak bagi…
Tapi bila tak nak kahwin, ibu bapa suruh kahwin..
Inilah ujian atau lumrah kehidupan :)



Penyelesaiannya?


Bawalah berbincang dengan ibu bapa. Mungkin mereka tidak membenarkan untuk berkahwin awal itu ada sebabnya. Jadi sebab-sebab itu harus diatasi oleh pasangan yang mahu berkahwin. contohnya, duit tidak cukup. Jadi, mulai hari ini, pasangan tersebut harus menabung. Tunjukkan komitmen! Jangan marahkan mereka pula!




Ps: apabila anda menjadi ibu bapa di kemudian hari, permudahkanlah urusan nikah anak-anak kalian. Jangan kerana bantahan anda yang membuta tuli, mereka berbuat dosa.


Ada juga ibu bapa yang membantah kerana tahu anak mereka tidak layak lagi berkahwin dari aspek agama (pelajaran agama masih tidak mencukupi, mahu berkahwin dengan orang jahat) itu tidak mengapa.




Semoga Majlis nanti baik-baik sahaja...

Izzati Anas a.k.a Tara Tiana
Naungan Kasih
23 Jan 12

Jumaat, 20 Januari 2012

Holiday

Assalamualaikum!

Sudah dua minggu bercuti. Lagi 4 minggu semester baharu akan dibuka. Tidak sabar rasanya untuk pulang ke kampus bagi meneruskan pembelajaran di sana. Ketika ini; cuti ini, saya tidak ‘bekerja’ di company abah dan juga di mana-mana. Saya menjadi ‘suri rumah’ sepenuh masa di Naungan Kasih tempat saya berteduh. Ramai sahabat yang mengagak saya akan bekerja di company abah namun itu salah kerana saya kurang ada minat dengan selok belok perniagaan.(mungkin kerana saya tak gemar subjek math ketika zaman sekolah dulu)

Menjadi ‘suri rumah’ sepenuh masa tersangat best.hehe. tugasnya adalah kemas rumah, jemur kain, masak dan apa-apa yang berkaitan dengan hal ehwal rumah. Alhamdulillah, dengan melakukan tugas ini dapatlah saya meringankan tugas ibu saya. Almaklumlah ibu saya guru dan pada petangnya ibu saya akan membantu abah dalam urusan company. Jadi, jika sebelum ini semua kerja-kerja rumah dilakukan oleh ibu sendirian (ketika saya berada di unisza), jadi, apabila saya pulang dari kampus, dengan cara inilah saya ringankan beban ibu.

Tinggalkan bab itu… dalam tempoh percutian ini juga, jadual sudah dirangka buku apa yang harus dibaca kerana banyak buku yang ditinggalkan oleh adik saya; izzat di bilik bacaan untuk bacaan adik beradik yang lain.Berapa juzu’ hafazan kena diulang semula walaupun hanya sempat menghafal beberapa juzu’ sahaja ketika berada di KOSTAQ dan juga menganalisis strategi dakwah untuk diri sendiri dan sahabat di unisza. Semoga apa yang saya ingin lakukan dalam percutian ini bukanlah hangat-hangat tahi ayam sahaja.

Semoga hati-hati kita dilindungi dari perasaan ria’, suuzzon, dan dendam.

Semoga para lecturer yang mengajar saya dipermudahkan urusan ‘tanda’ paper…lebih-lebih lagi kalau paper itu saya punya  . semoga Allah memberikan ganjaran pahala kepada mereka kerana bersusah payah memberikan ilmu kepada saya dan para pelajar lain.


rindu meja bacaan di room saya di kolej kediamaan unisza


* erm..selalu je ym saya available...tapi itu bukan beerti saya selalu ada kat depan laptop :)

Ahad, 15 Januari 2012

Adam Adli dalam Pidato Siswa di Kelantan Trade Centre 19 Jan ini!




Program Pidato Mahasiswa, Sempena Kelantan Islamic Creative Exhibition KITE)

19 Januari 2012 (Khamis)
8.30-11.30pm
Kelantan Trade Centre, Kota Bharu

Moderator:
Ahmad Syazwan (Mantan Presiden GAMIS)

Speakers:
Adam Adli
Akram Ikrami Taib Azamudden (Presiden GAMIS)
Rohayu Rusly (Ketua SIGMA GAMIS)
Farhan (Presiden PKPIM)
Mohammad Iqbal (Presiden SRC UIAM)

Semua mahasiswa dijemput hadir. Sebarkan info ini kepada kawan-kawan sekampus anda.

Adindaku Izzah!

Assalamualaikum

(entri ini dipostkan awal 4 hari yang sepatutnya)



Tanggal 19 Januari membawa bahagia. Seorang puteri kecil telah dilahirkan kira-kira 5 tahun yang lalu. Izzah! Itu nama pendeknya. Nama penuhnya seperti nama kakanda sulong cuma nama hujungnya itu lain sedikit namun makna nama hampir sama itulah Wan Nur Izzah! Bukannya Wan Nur Izzati. Hanya si sulong dan si bongsu sahaja puteri dalam kalangan adik beradik. Lima lagi adalah hero-hero semuanya.



Jika dahulu kakanda sulong menjadi puteri sulong dan tiada lagi puteri selepas itu selama 17 tahun. Dan selepas 17 tahun, barulah dikurniakan adinda bongsu yang perempuan. Alhamdulillah. Si sulong sudah boleh bermain dengan adinda puteri. Jika tidak, si sulong itu hanyalah tahu bermain dengan adinda putera-putera sahaja. Kadang-kadang suaranya jadi kuat kerana putera-putera susah untuk menurut kata. Kadang-kadang keayuannya tidak terserlah kerana asyik berada dalam kelompok putera-putera sahaja yang cukup nakal lagi bergeliga akal.





Dan sekarang adinda puteri, izzah sudah pun berumur 5 tahun. Sudah dewasa sedikit sebelum tahun-tahun yang sudah. Iyalah, takkan semakin muda pula kan? Em…adinda puteri izzah sudah pandai bercakap seperti orang dahulu kala. Kadang-kadang kakanda sulong memangginya ‘Mak Cik’ kerana irama kata-katanya seperti orang tua-tua. Kakanda sulong pun tidak bercakap seumpama itu.



Kerenahnya banyak. Tetapi kerenahnya itu membuat orang tersenyum memanjang. Kadang-kadang adinda puteri izzah suka bertanya yang kadang-kadang kakanda sulong tersenyum tak tahu untuk menjawabnya. Kadang-kadang dia juga bertanya tentang Allah, syurga dan neraka. Pernah satu kali apabila kakanda sulongnya menjawab pertanyaannya. Dia membalasnya:



Izzah, tak nak besar…nak kecil sokmo. Kalau besar nanti masuk neraka.



Oh, adinda puteri Izzah mudah memahami betapa apabila sudah dewasa dosa pahala akan tertuju kepada diri sendiri. Tersentuh hati si sulong apabila mendengar pengakuannya itu.



'yang kecil itu adinda puteri izzah"


Adinda puteri izzah juga sudah pandai solat. Kalau nak menghantar kakanda sulongnya ke Unisza, pasti dia akan membawa beg kecil yang diisi kain solat. Katanya untuk dia solat. Alhamdulillah! Namun satu hal yang melucukan, dia suka meniru gaya fesyen ibundanya atau kakanda sulongnya. Dia juga suka akan cantik-cantikkan diri. Oh, adinda puteri izzah sememangnya sudah dewasa sedikit berbanding umurnya!


Itulah ceritanya…


Sekarang kakanda sulong ingin ‘wish’ birthday untuknya…biarpun awal beberapa hari.

kakak harap Izzah jadi anak yang solehah , adik yang baik…jangan wat alas an tak nak pergi Pasti yer.”




(sememangnya menjaga adik perempuan itu agak sukar…kena awasinya sentiasa.lebih-lebih lagi perilakunya dan aurat)

Kakanda sulong yang akan jadi sulong sentiasa,
Izzati Anas

Sabtu, 14 Januari 2012

Saya Berdoa untuk Pemuda Itu

Assalamualaikum

Waktu itu, saya sedang bersendirian dan sedang menghitamkan jawaban yang saya rasa tepat di atas kertas OMR. Ya, hanya saya seorang sahaja yang berada di sebuah bilik kecil itu. Bukan untuk apa-apa kecuali untuk menjawab soalan final exam bagi subjek Ilmu Wahyu dan Kemasyarakatan. Ya, saya sedang dikuarantinkan kerana pada hari tersebut 2 paper exam saya clash waktu. Dua-dua jam 8.30 pagi. Jadi, untuk jam 8.30 pagi, saya sudah menjawab paper bagi subjek Sistem Kewangan Islam.



45 minit sudah berlalu. Tiba-tiba, ada seorang pemuda India masuk diiringi oleh pegawai Jabatan Akademik. Oh, dia juga dikuarantin sama seperti saya. Saya mendengar butir-butir perbualan antara pemuda India dan juga pegawai tersebut. Nampaknya, pemuda India itu sakit. Jadi, dia mahu menduduki exam terlebih dahulu berbanding pelajar lain. Namun, pegawai itu seperti marah pula setelah pemuda tersebut menjelaskan bahawa dia dikehendaki oleh pihak klinik untuk treatment selepas exam tersebut. Namun. Nampak gayanya, pegawai itu tak percaya yang pemuda itu sakit.


Saya jadi sakit hati melihat layanan seorang pegawai Melayu kepada pemuda India itu. Dahla sakit, layanan terhadapnya pula jelik.



Kemudian, selepas berlalunya pegawai tersebut. Datang pula pegawai Melayu yang bergender perempuan. Yang tadi, pegawai yang bergender Lelaki. Si Pemuda itu menjelaskan lagi perkara yang sama bahawa dia ada treatment selepas exam. Jawab pegawai tersebut:

Bos saya cakap, awak kena keluar dari sini selepas pukul 2.00 petang sebab pelajar-pelajar lain tak ambil lagi exam ni.




Pemuda itu merayu lagi. waktu itu, saya jadi tidak fokus untuk menjawab soalan yang ada dihadapan saya. Saya jadi ingin bersuara.

Apakah tidak boleh ada pegawai Akademik mengiringi si sakit itu pergi ke klinik untuk make sure bahawa pemuda India itu tidak akan membocorkan soalan.



Tapi, suara saya hanya bersuara dalam hati. Saya tidak punya keberanian.



Pegawai tersebut keluar dari bilik. Bilik jadi sunyi. Saya menoleh sekilas kea rah pemuda itu kerana saya tahu ada ayat Allah yang menyuruh muslim dan muslimah menundukkan pandangan. Bukan apa hanya untuk pastikan dia tidak pengsan atau apa-apa. Lalu saya teruskan menjawab soalan yang masih tersisa untuk dijawab.


Dalam hati, ada satu suara yang berkata-kata:


Andai, dia itu Islam dan dia sabar akan kesakitannya. Pasti dia akan mendapat pahala sabar dan redha. Namun, waktu ini dia hanya mendapat kesakitan yang tiada ganjaran baik di sisinya. Ya Allah, engkau campakkanlah hidayah kepadanya dan Engkau kekalkanlah hidayah yang Engkau beri padaku ini sehingga nyawa terakhirku.



Selepas itu, sepertinya air mata saya sudah jatuh berderai. Dia umpama saudara saya. Saya tidak ada kuasa untuk memberikannya Islam kerana hidayah itu hanya milik Allah sahaja. Perlahan-lahan saya mengusap air mata yang berlinangan takut-takut pemuda itu nampak dan juga takut-takut air mata itu jatuh di atas kertas OMR.


Selepas itu, sesudah saya siap menjawab semua soalan. Saya minta untuk keluar terlebih dahulu dari pegawai Akademik. Oh, pemuda itu juga sudah siap menjawab soalan examnya juga. Cepat juga dia menjawab walaupun keadaannya sedang sakit.



Sebelum pulang saya sempat bertanyakan akan pemuda itu tentang kesihatannya. Dia memberi respon bahawa dia ada muntah-muntah. Sebenarnya saya segan untuk menyapanya. segan teramat. Cuma, saya ingin menyampaikan mesej kepadanya, bahawa setiap muslim itu mengambil berat akan setiap manusia yang lain termasuk mereka yang bukannya beragama Islam. Islam teaches muslims to care about others including for non Muslims. Untuk terakhirnya, saya berpesan padanya. Sabar..semoga cepat sembuh! Dan dia mengangguk sambil tersenyum.


Semoga dia sembuh, semoga Allah berikannya hidayah, semoga pegawai yang birokrasi tak lagi bersikap demikian!



Saya seorang muslimah! Alhamdulillah!Terima kasih Allah!
Izzati Anas

Rabu, 11 Januari 2012

HARUS BUAT PROPOSAL KAHWIN!

Assalamualaikum


Musim cuti semester sudah pun bermula. Sudah pasti waktu yang terluang seharusnya diisi dengan aktiviti-aktiviti yang berfaedah dan berilmiah. Juga sudah pasti detik ini akan dihabiskan dengan keluarga tercinta. Ada juga sahabat yang mengambil peluang untuk mendirikan rumah tangga. Barakallahulakuma, saya ucapkan!


Sudah beberapa kali saya telah disoal mengenai Kahwin Awal a.k.a Kahwin semasa belajar (tidak termasuk pelajar sekolah menengah) oleh rakan-rakan mahupun adik-adik junior. Intipati pertanyaan mereka adalah kebaikan dan keburukan mengambil keputusan di alam studi. Secara jujurnya, saya tidak pernah mengalaminya. Jadi pandangan saya mungkin terbatas mengenai ini. Namun, saya punya pengalaman sahabat dan ibu saya juga berkahwin di waktu studi ketika menjadi siswi USM tak lama dulu. Malahan saya juga pernah mempunyai roommate yang sudah berkahwin ketika di tahun satu pengajian diploma dulu.Jadi, untuk meleraikan pertanyaan mereka mengenai kahwin di waktu studi, saya satukan pemerhatian-pemerhatian yang saya dapat daripada pengalaman ‘orang-orang yang berkahwin awal’ yang berada di sekeliling saya.

يا معشر الشباب من استطاع منكم البأءة فليتزوج فاءنه أغض للبصر و أحصن للفرج و من لم يستطع فعليه بااصوم فاءنه له وجاء

Maksudnya: “Wahai pemuda(belia) sesiapa yang mampu dikalangan kamu maka berkahwinlah, Sesunguhnya ia menundukkan pandangan kamu, memelihara kemaluan mu(kehormatan) dan bagi sesiapa dikalangan kamu yang tidak mampu dengannya adalah dengan berpuasa. Sesungguhnya ia adalah pencegahnya”.


Sebenarnya, saya tidak mahu mengulas panjang bab ini. Cuma,ingin saya tegaskan bahawa berkahwin awal atau lambat sekalipun tiada salahnya. Bukan kerana berkahwin awal, maka pengakhirannya adalah perceraian. Bukan kerana berkahwin awal, maka proses pembelajaran di university terbengkalai. Bukan kerana berkahwin awal, maka langkahan seharusnya tiada salah dan harus matang. Kerana apa jua perkara, akan terselit kelemahan lebih-lebih lagi jika perkara tersebut adalah perkara yang pertama kali berlaku dalam hidup. It’s nature.



Maaf untuk saya katakan. Ketika saya berpraktikal di Jabatan Bantuan Guaman tak lama dulu, pakcik Makcik pun ada yang bercerai. Matang atau tidak itu bukan jadi satu masalah besar. Cuma, matlamat perkahwinan itu harus ada seiring visi dan misi perkahwinan.Dan, insyaAllah…Allah akan bantu perjalanan bahtera perkahwinan! Kalau boleh sebelum mahu mengambil keputusan untuk berkahwin, buat proposal perkahwinan yang terkandung objektif, perjalanan perkahwinan yang bakal dilalui. Memeang kita hanya merancang namun Allah yang menentukan. Tapi, tak salah jika kita merancang untuk kearah keharminian rumahtangga yang bakal dilalui kelak.


Ahad, 8 Januari 2012

Terimalah Tuhan!






Ya Allah berikan aku nikmatMu

untuk ku sebut Alhamdulillah

ya Allah berikan kurniaan

untukku kusujud syukur

ya Allah terimalah doaku

untukku menangis haru

ya Allah kabulkan pintaku

untukku tahu Engkau sedang berbicara padaku

ya Allah hamparkan doaku menjadi realiti

untukku tak berputus asa dari rahmat-Mu


terimalah doaku...
berikan aku sedikit ketabahan dalam sabar..

Sabtu, 7 Januari 2012

Review : 2011

Assalamulaikum.






Waktu berlalu bagaikan angin lalu....
Menyapa tanpa disentuh…
Pergi tanpa sebarang goresan…

Alhamdulillah. Selaut syukur dipanjatkan kepada Tuhan Pemilik Nyawaku. Bersyukur atas segala-Nya. Syukur; Alhamdulillah!

Satu semester sudah pun berlabuh. Tahun pun sudah pun berganti. Sekarang berada di awal tahun 2012. New beginning! Kadang-kadang timbul di benak fikir, ya Allah begitu cepatnya masa berlalu. Apakah mungkin esok hari adalah hari matiku?


Tahun yang berlalu sudah pasti banyak menitipkan titipan demi titipan pesan. Sudah pasti juga, cerita yang baru sahaja berlalu menjadi pengalaman hidup. Mungkin juga menjadi iktibar dan sempadan diri. Ketika sedang bermuhasabah diri, pasti ada yang memegang pena menulis dan melistkan azam tahun baharu atapun impian untuk dicapai pada tahun 2012m / 1433h.

JOM, SAYA BERCERITA!

Pada semester ini, sudah banyak perkara atau pengalaman yang telah saya lalui. kadang-kadang manis. Kadang-kadang pahit. Kadang-kadang tanpa rasa!

1) Handle program

Untuk semester ini, saya ditaklifkan untuk menghandle satu program di bawah sebuah persatuan universiti. Terdengar sahaja pertanyaan oleh YDP persatuan ketika itu . Hampir luruh jantung. Masakan tidak , saya tidak pernah ditaklifkan untuk handle sebarang program ketika bergelar mahasiswi. Kalau zaman jadi budak sekolah itu ada juga walau pun tak banyak. Cuma situasi zaman sekolah dulu-dulu dan sekarang adalah berbeza.Dan alhamdulillah, taklifan ini berpartner rupanya. Lega sedikit. Tidaklah terlalu rungsing.

Dalam tempoh ‘kerja’ untuk mengadakan program tersebut, tersangatlah banyak halangan. Halangan demi halangan dilalui. Sehinggakan air mata ini tumpah juga ketika berseorangan. Namun, Alhamdulillah’ ada adik partner yang banyak membantu. Dan akhirnya, program sudah dijayakan. Semoga program tersebut meninggalkan impak kepada peserta. Impak sehebat halangan yang telah dilalui!

Sedikit titipan pengalaman: sebelum saya memberikan kesanggupan untuk menerima taklifan ini, ramai yang memberikan kata sanggup untuk membantu saya yang serba kekurangan pengalaman. Namun, entah di manakah kata-kata itu. tapi, tak mengapa. Mungkin tanpa mereka, saya akan menjadi lebih independent dan tidak terlalu mengharapkan bantuan orang untuk kali kedua.



2) Pelajaran


Semester ini(yang baru berlalu) saya daftar untuk 9 subjek. Itulah bilangan subjek yang paling banyak yang saya ambil semenjak menjadi mahasiswi. Ingat time diploma dulu, bilangan subjek yang diambil hanyalah 7 subjek. Tak lebih dari itu. kesengejaan ambil banyak subjek ini adalah semata-mata nak habiskan degree secepat mungkin.(baca: saya kena betulkan niat). Yup, perancangan saya untuk habiskan pelajaran sehingga 30 tahun sahaja. Master atau phd kena ambil before 30. Kalau tak, planning hidup saya berantakan sedikit.(kita hanya merancang, Allah yang menentukan).


Erm, ada subjek yang buatkan saya sedikit ‘down’di awal semester. Subjeknya tentulah yang diajar dalam bahasa arab! Bahasa arab saya lemah! Walaupun masa diploma dulu dah ada subjek Arabic for law untuk 3 semester berturut-turut. Dan Alhamdulillah result ketika itu boleh buatkan saya tersenyum sepanjang minggu. Malahan saya juga datangnya daripada sekolah agama yang belajar bahasa arab. Aduh, di manakah silap saya yang membuatkan level Arabic saya semakin merundum. inshaAllah, masa cuti ni kena belajar bahasa arab secara intensif.

Dan klimaks keseronokan dalam pembelajaran semester ini adalah sesi pembentangan. Sebabnya dalam sesi pembentangan, brainstorming itu harus ada dek soalan-soalan yang ditanya oleh rakan sekelas bertubi-tubi. Kecekapan menjawab soalan itulah yang menyeronkkan dan mencabar.


Bersambung…

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari