Jumaat, 27 April 2012

kerana cinta, puisi tidak dilagukan



 ketika roman cinta mengalir ke muara sungai

 kerikil-kerikil di muara

 mula tersenyum indah

 katanya: cinta itu indah membuatkan sang pencinta

 rebah meresahkan yang membahagiakan

 ah,Itu bukan cinta!

 Kerana Cinta itu adalah indah

 yang membuatkan Sang pencinta segar dalam beribadah

 Tangkas dalam mengatur langkah

 Kerana cinta itu adalah ciptaan Tuhan!



 Kerana cinta, Kutegaskan nada

 Kerana cinta, Puisi tidak dilagukan

Kerana cinta, Lafaz pencinta tidak diungkapkan

 kerana cinta, ukiran rindu tidak bersambut dengan kata 

ini kerana diriku tidak mahu menghamparkan

 permaidani  kemurkaan Illahi untuk orang yang kucintai

 itu tandanya  ku kasih padanya


Biarlah

Sebelum detik itu tiba,

semuanya hambar,

biarkan begitu,

kerana kasih Allah yang mahu dicari

 kerana redha Tuhan yang mahu diraih

kelak barakah menanti

ganjaran ibadah berlipat kali



semoga mengerti...



 • Menggunakan watak ‘aku’ dalam puisi ini bukan beerti menunjukkan situasi penulis namun untuk pembaca  lebih menjiwainya

Khamis, 26 April 2012

awan itu rapuh

Kesekian kali cahaya itu mulai suram. Titis-titis gerimis mula membasah Bumi. Renyai hujan mula membuka kisah. Memanifestasikan Resah dan sedih Gelisah dan hiba Yang tersorok dalam awan putih. Sudah lama Awan putih itu Bertahan gundah. Nampak teguh tak bertiang di antara langit dan bumi namun itu hanyalah luaran semata. namun bumi terus berprasangka pada awan putih sambil berteriak: awan putih tidak pernah kan rapuh atau goyah di sana selalu kuat tidak berperasaan! Ketahuilah sebetulnya, Awan itu rapuh. Serapuh hati manusia.
bumi…awan ini sudah dipenuhi titis titis air yang mungkin akan turun lebat membasah dirimu. Sudah tidak tertahan… ya Allah, redhailah kami…

Isnin, 2 April 2012

Takdir part 1

Takdir sedang mempersembahkan segala yang Allah sudah aturkan. Syukur. Alhamdulillah. Segala-galanya telah ditentukan oleh-Nya. Segala yang diatur-Nya pasti punya hikmah dan ibrah yang tersendiri.



Sebelum ini, saya pernah menceritakan pengalaman saya menjadi seorang mahasiswi yang bukannya dari pengkhususan agama di laman ini…masih ingat…saya pernah ‘gaduh-gaduh’ dengan classmate kerana hal itu wajib diperbetulkan. Pernah juga saya ‘gaduh-gaduh’ dengan presiden persatuan fakulti dek budaya mahasiswa Islam dalam fakulti semakin mengecewakan, pernah juga saya diumpat oleh classmate dek mereka bilang saya ini jumud, pernah juga saya buat hal tidak pergi ke event anjuran persatuan fakulti dek saya yakin di sana pasti ada percampuran antara lelaki dan perempuan tanpa batasan.



Namun, ketika ini, saya mula mensyukuri cabaran demi cabaran yang Allah aturkan untuk saya. bukan untuk mendabik dada bahawa saya sudah menghadapinya. Namun, ketika saya berada dalam situasi begitu, saya merasakan diri saya diberi kekuatan oleh Allah untuk menjadi kuat dan tabah walaupun saya keseorangan ketika itu. Perasaan kebersamaan dengan Allah itu ada. Itulah yang saya syukuri sangat.



Walau seluruh isi dunia meninggalkan insan, pasti Allah tidak akan pernah tinggalkan hamba-Nya.



Bersambung…


helaian yang dilihat

jalan-jalan dari