Khamis, 24 Mei 2012

special days



Assalamualaikum…

Alhamdulillah…segala puja dan puji hanya untuk Allah.
Alhamdulillah…atas nikmat Iman dan Islam…

Hanya ingin menulis ucapan..



25 Mei

Selamat ulangtahun kelahiran kepada Din yang ke 14.


Semoga menjadi hamba Allah yang soleh, anak yang taat, adik yang baik hati, abang yang penyayang kepada adik-adik, pelajar yang cemerlang…juga semoga title ‘Hafiz’ ada di pangkal nama kelak. Tahniah, kerana dah hafal 10 juz…!

















28 Mei


 
izzah...


Ibu, abah dan Izzah akan berangkat ke Mekah untuk menunaikan umrah.

 Semoga mendapat umrah yang mabrur ibu, abah!















30 mei


Tarikh yang penuh bersejarah. Ibu dan abah disatukan dalam ikatan pernikahan pada 30 Mei 1987.


Semoga ikatan perkahwinan ibu abah kekal sehingga ke syurga…alhamdulillah..dah 25 tahun hidup bersama!

Sabtu, 12 Mei 2012

istikharah


Ya Allah,
Huraikanlah segalanya
Ku sudah tersungkur untuk memilih
Arah mana yang harus kupilih

Ya Allah,
Leraikan segala kekusutanku,
Ku sudah tidak berupaya lemah jiwaku
Tidak tahu jalan  terbaik untukku

Ya Allah,
Singkapilah tabir takdir
Ku sudah mula hanyut gusar
Lelah tidak keruan

Ya Allah
Tolonglah diriku
Bantulah diriku
Hamba-Mu yang tidak berupaya
Tidak mampu untuk waras dalam memutuskan

Leraikanlah
Huraikanlah
Ya Rabb…

Selasa, 8 Mei 2012

Gerimis


Sukar untuk menjelaskan…
Mengapa sering disalah fahami…
Terulit kecewa dalam kalbu..

Bersahabat kerana Allah! itu yang sering saya dengar dan baca. Dan  sepotong hadis Rasulullah juga mengenai persaudaraan semuslim juga sering diperdengarkan dalam majlis ilmu. Lalu saya pasakkan dalam hati bahawa saya mahu menjadi seorang sahabat yang mencintai sahabatnya. Yang menasihati apabila sahabat terlena di ulit masalah dunia. Yang menjadi pundak ketika sahabt merintih. Yang menjadi senyuman apabila sahabat bergembira.
Namun, sedikit kekecewaan dalam hati. Gerimis ini sudah ada dalam hati. Entah mengapa sahabat itu tersalah faham tentang tingkah saya. apakah dalah hatinya ada sedikit pesimis terhadap saya? apakah dia fikir saya punya maksud lain di sebalik itu. mungkinkah  ini andaian saya semata? Atau hanya saya sahaja berfikiran seupama itu?
Ya Allah…sesungguhnya
Aku mencintai sahabat-sahabatku
Aku ingin mendekati mereka
Ketika mereka gundah gulana
Aku ingin menjadi obor
Memarakkan semangat untuk perjuangan mereka
Aku ingin menjadi tanah
Untuk mereka menghampar penat lelah mereka

Ya Allah
Aku mencintai sahabat-sahabatku
Aku ingin mendekati mereka
Dan aku ingin didekati mereka

Ya Allah
Andai ada antara sahabatku sangsi denganku
Kecewa dengan tingkahku
Pedih dengan bicaraku
Benci denganku
Aku mohon pada-Mu ya Rabb
Engkau perlihatkan kepada mereka
Betapa aku ikhlas  dalam bersahabat…
Betapa aku mencintai mereka umpama aku mencintai diriku sendiri





Khamis, 3 Mei 2012

warkah untukmu si anak yatim...


Dirimu si anak yatim…
Ditinggalkan ayahanda untuk selama-lamanya…
Mungkin dirimu akan bertemu lagi dengan ayahanda
Namun pertemuan itu bukan di sini
Mungkin di Jannah kelak

Wahai  dirimu; si anak yatim…

Sesungguhnya, diriku sangat terkesan apabila melihat coretanmu di sana. Coretanmu membuatkan diriku berlinangan air mata. Pilu. Sesungguhnya ketika diriku sedang berbahagia bersama keluarga, ada insan yang bersedih hati mengenangkan masa lalunya bersama seorang ayah. Dan insan itu adalah dirimu dik. Maaf, izinkan diriku membahasakan diriku sebagai kakak. Juga izinkan diriku membahasakan dirimu sebagai adik.

Wahai adikku,si anak yatim…

Usah berduka dengan apa yang telah diaturkan oleh-Nya. Dia telah mengatur sebaiknya untuk dirimu dik walaupun dirimu berasa sangat sedih. Iya, memang terasa berat sekali apabila dirimu si anak tunggal yang tidak punya adik, kakak mahupun abang kehilangan ayah tempat untuk bermanja.  Manakala Ibumu pula berada jauh di samping orang yang tersayang. Bagaikan dirimu tidak punya siapa-siapa di dunia ini untuk meluah rasa gundah mahupun bergelak ketawa seperti orang lain. Bersabarlah dik. Seandainya dirimu mengetahui hikmahnya, sudah tentu dirimu mensyukuri akan takdir ini dengan lafaz hamdalah sebanyak bintang di angkasa.

Wahai adikku…kini engkau punya seorang kakak..

Izinkan diriku menjadi kakandamu. Walaupun dirimu tidak mengenaliku. Namun, kuingin tahu bahawa kini engkau punya seorang kakak! Aku ingin menjadikan dirimu sebagai adikku kerana aku tidak mahu ada antara manusia yang hidupnya sepi tanpa belaian kasih seorang kakak.  Panggilah diriku…kakak! Aku ingin sekali mendengar engkau memanggilku dengan panggilan itu…kakak! Dan engkau menyambung perkataan itu sambil berteriak kepada teman-temanmu dengan bicara: lihat, kawan-kawan..Saya ada seorang kakak! Ini dia kakakku; Saya tidak lagi sendiri di dunia ini!

Dik…  
Untuk terakhirnya, kakak mahu dirimu belajar bersungguh-sungguh di Unisza ini. padamkan kesedihanmu dengan kejayaan yang akan dikecapi kelak. Biar orang tahu, si anak yatim juga boleh berjaya lagi soleh bahkan dirimu akan  dijadikan  model kepada mereka yang punya keluarga.

Dik, Percayalah pada diri sendiri. Dan percayalah kepada Allah. Dia tidak akan membuatkan susah untuk sepanjang hayatmu. Dia sangat mencintaimu. Dan Rasulullah juga sangat mencintai seseorang seumpamu; seorang anak yatim.

Dik, letakkan pergantungan pada Allah. Pasti Dia akan membalasnya dengan sesuatu yang baik. Tawakal itu penting!

Dik, kakak doakan agar dirimu akan punya seorang ‘abang’ untuk menjaga dirimu untuk kakak kerana Kakak tidak bisa menjagamu dari dekat dek kita adalah dua insan berbeza sifat dan gender. Andai ‘abang’ itu masih tidak kunjung tiba, cukuplah bagi kakak , Allah yang akan menjaga dirimu untuk kakak.

Dik, tibalah waktu kakak mengundur diri, kakak doakan dirimu tidak lagi kesepian kerana dirimu sudah punya Allah! pasakkan dalam hatimu bahawa Allah itu sudah cukup untukmu dik.
K, …inshaAllah, kakak akan memerhatikanmu dari jauh. Dan mendoakan kebaikan untukmu.



Kini, dirimu punya seorang kakak!
Dan kini diriku bertambah seorang adik!

Kakakmu yang jauh di mata,
Izzati Anas


helaian yang dilihat

jalan-jalan dari