Sabtu, 24 Disember 2011

Nak tak bertiga?

Assalamualaikum

Sengaja menulis ketika masih berada dalam tempoh study week kerana bagi saya menulis merupakan satu wadah yang boleh menghilangkan rasa tension. Tambah-tambah lagi, selain darupada menulis, berzikir kepada Illahi saya sudah tidak punya sesuatu lagi yang interesting untuk menyegarkan fikiran daripada terus diulit kusut.

Saya punya satu cerita…saya juga punya pendapat…cerita ini berlaku beberapa minggu yang sudah.

Ketika saya bersantai di dalam bilik sambil melakar draf jadual harian saya khusus pada waktu study week , roommate saya yang baru sahaja pulang dari kuliah terus bertanya satu soalan kepada saya. Terkaget mendengar pertanyaannya.

“ Ti, nak tak payung emas?”

Hah? Apa?

“nak tak payung emas?”

Saya terdiam seribu bahasa untuk beberapa minit. Bagaimanakah saya ingin menjawab persoalan ini sedangkan saya belum berkahwin. Kerana kata orang, seseorang yang belum berumah tangga, pasti akan menjawab persoalan yang berkaitan rumahtangga menurut hati bukan rasional dan secara realiti..

Akhirnya, bibir yang tadinya terkunci rapat cuba diuka perlahan-lahan.

“actually, dari dulu lagi, masa kat sekolah ustaz dan cikgu sering bertanyakan hal-hal inikepada pelajar termasuklah saya. Waktu tu saya jawab kat ustaz bila dia bagi permasalahan seorang kawannya yang ada kaitan dengan berpoligami. Dan saya jawab kat ustaz tu, kesetiaan suami tidak penting bagi seorang isteri. Tetapi, kejujuran suami itu sangat-sangat penting bagi isteri dan jawaban itu masih saya pegang sehingga kini.”

Jelas saya pada roommate.



Sebenarnya, saya tidak mahu berfikir atau bercakap atau menulis mengenai ini lagi kerana saya belum menempuhinya lagi alam itu. Saya tidak boleh mendabik dada dengan jawaban sebegini apabila ada yang mengatakan kepada saya : baguslah awak! Lagi-lagi, ini hanyalah jawaban dari seorang yang muda dan belum berpengalaman berumah tangga. Mungkin selepas berada dalam situasi yang berlainan, jawaban saya akan berubah.


Cuma, hak itu jangan dinafikan sama sekali andai suami itu punya kelayakan!


Saya jadi pelik akhir-akhir ini kerana apabila saya berpeluang mengunjungi blog-blog ustazah yang terkenal. Mereka menulis mengenai poligami. Ada yang bersetuju dengan berpoligami(kerana beliau juga merupakan isteri kedua kepada seseorang figura agama di Malaysia) dan ada juga ustazah yang tidak bersetuju secara tidak lansung(penulis novel keagamaan). Situasi ini pastinya akan mengelirukan pembaca. Sebaiknya, mereka yang tidak punya pengalaman usah bercakap banyak khususnya tentang ini. lagi-lagi yang membantah secara halus.

ok…that’s all..

Tahniah kepada sepupu saya(Rosmi ,24tahun) yang akan bergelar raja sehari… habis final exam( as a final year student) terus akad nikah yer! Sengaja wish awal…

Isnin, 19 Disember 2011

MUNGKIN YANG TERAKHIR

Assalamualaikum!

Dek hambatan waktu yang sering sahaja mencemburui, saya jadi jarang-jarang menulis di laman maya ini…


Dua minggu lagi, saya akan menduduki peperiksaan akhir untuk semester ini sebagai pelajar tahun 1(semester 1) Fakulti Kontemporari Islam (FKI). Sungguh mendebarkan, menggusarkan hati dan macam-macam lagi. Tambahan pula, inilah kali pertama menduduki final exam sebagai bukan seorang pelajar undang-undang( yang tak lama dulu panggilan ‘budak law’ begitu sinonim dengan tuan empunya diri ini). erm, bahasa arab pun belum lagi mencapai skala yang harus dicapai bagi setiap pelajar FKI.


Terkejut dan kaget apabila melihat jadual final exam! Sangat padat! Satu hari ada dua exam (pagi petang) untuk tiga hari berturut-turut. Sebelum ini(ketika diploma tak lama dulu) jadual tak pernah sepadat ini. dan buat pertama kalinya juga akan menduduki exam untuk satu subjek secara individu(kuarantin) kerana subjek yang saya ambil clash waktu.


Sekarang ini, saya sedang cuba untuk menenangkan diri setelah melihat jadual final exam. Mencari jalan dan merangka waktu untuk digunakan sebaik mungkin. Dan mungkin juga tempat untuk saya menelaah atau mengulangkaji pelajaran juga bertukar tempat. Bukan lagi di bilik. Tetapi di surau. Ya, surau Farabi! Jika ketika diploma dahulu, surau habibah akan menjadi rumah kedua saya. Namun, pada kali ini, surau farabi akan menerima saya sebagai ‘ahli’.


Semoga, saya dapatkan betulkan niat sebelum revision bagi setiap sebjek. Study/revision bukan semata kerana nak exam.

Usah kerana exam,
Solat berjemaah ditinggalkan.

Usah kerana exam,
Kaki tidak lagi menjejaki surau

Usah kerana exam,
Yang tersenyum jadi masam gelabah

Usah kerana exam,
Diri menjadi nafsi-nafsi

Usah kerana exam,
Kebergantungan pada usaha terlampau

Usah kerana exam,
Allah diketepikan usaha didahulukan

Rabbi yassir wala tu’assir ya karim

Doakan saya;) wish me luck;)



Pesan saya: jangan meniru dalam final exam, kuiz, test atau apa-apa sahaja. Erm, final exam pun ada yang meniru dengan pelbagai taktik.. Walau belum ditangkap namun Allah maha Melihat! Keberkatan itu penting.



Saya anti meniru test, exam, kuiz, assignment!
Blok I
UniSza

Khamis, 15 Disember 2011

Aku percaya Engkau sayang padaku


Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah

Ya Allah jangan Kau coba aku
Melebihi batas mampu dan sanggupku
Ya Allah bila memang Kau coba
Aku percaya Kau sayang padaku

Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah

Ya Allah lindungilah diriku
Dari yang menjahati menzhalimiku
Ya Allah Kaulah Maha Segala
Engkaulah pelindung hidup dan matiku

Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah

Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah Ya Rabbi
Ya Allah

Ya Allah jangan Kau coba aku
Melebihi batas mampu dan sanggupku

(lirik : Ya Allah ini begitu mendalam maksudnya)

Jumaat, 9 Disember 2011

Palestin, tunggu kami!

Terfikir dan terfikir...

Di sana
Saudara seislam ditindas demi menegakkan Islam
di sini
Kita hanya buat tak endah dengan suruhan agama

Di sana
Sudah ada Marwa Syarbini yang terbunuh demi menjaga kesucian jilbab
Di sini
tuntutan menutup aurat hanya sekadar mainan

Di sana
Air mata mengalir tanpa henti bersedih kerana Umat Islam diperang habis-habisan
Di sini
air mata turun kerana berpisah dengan kekasih hati

cukup!
cukup!
Di sini hanya mementingkan diri sendiri!


ya Allah,
kupohon,
engkau berikanlah kami
kekuatan dan idea yang bernas
segala strategi memungkinkan
kami membantu
saudara seislam kami di sana
Palestin

ya Allah,

sungguh kami takut
apabila kami berhadapan dengan-Mu
mereka menjadi saksi bahawa
kami tidak pernah membantu mereka
dalam berjuang menegakkan syiar-Mu di sana
Palestin
tanah Mulia ISLAM

wordless

Khamis, 1 Disember 2011

bagaimanakah harusku jawab tulus tentang cinta




bagaimanakah harusku jawab tulus tentang cinta
kerana jelasnya tiada siapa yang mampu mengukirnya
kurniaan illahi yang tak mampu ditolak pergi
kusyukuri kurniaan ini
kuhargai kurniaan ini

ketika berlabuh senja
hanya bersimpuh memohon
agar cinta pada-Nya tidak terkemudian
dari cinta makhluk …

"cintailah ayah..bonda..adik beradik...saudara seislam....namun, biarlah cinta kepada Allah itu letaknya yang tertinggi"

“Sudah kubuka Surat CintaMu”

Dugaan pasti melanda pada setiap batang tubuh yang melalui kehidupan. Namun, dugaan untuk setiap manusia itu berbeza walaupun seakan sama ceritanya. Ia berbeza bagi setiap individu yang berbeza. Dan pemikul ujian tersebut sudah tentu berbeza tahap sabarnya.

Dugaan itu kadang-kadang membuatkan seseorang tidak lena tidur. Tidak lalu makan. Setiap minit pasti berfikir bagaimanakah harus untuk menyelesaikannya. Nafas lagi sesak andai tiada teman pun yang membantu. Di saat itu, bibir terkunci rapat. Hanya hati yang bertaut doa meminta belas kasih Tuhan untuk menyegerakan jalan keluarnya.

Di saat mengatur doa, Tuhan sudah pun mengatur jawabannya. Hanya tunggu waktu sahaja, pasti doa itu akan terjawab. Sesungguhnya,Tuhan itu Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Daripada Dia datangnya dugaan , sudah tentu hilir pada masalahnya juga terletak pada-Nya.

Sahabat-sahabatku yang dilanda murung jiwa,

Ramai yang tersalah sangka akan dugaan. Mereka atau mungkin kita juga fikir, dugaan hanyalah perkara yang mereka tidak sukai berlaku pada diri mereka. sedangkan dugaan juga boleh berlaku ketika mereka dijemput bahagia. Dugaan seumpama ini sangat menguji jiwa mereka yang sedang leka dibuai bahagia.

Duhai sahabat-sahabatku, dunia bukan untuk ditangisi,

Kuatkanlah hatimu ketika dilanda dugaan dalam dugaan mahupun dugaan di dalam nikmat. Sambutlah ia dengan hamparan senyuman manis. Moga dalam hatimu akan tumbuh mawar sabar sebelum melalui denai redha.

Duhai saudara saudari yang kucintai,

Sesungguhnya, doa itu magis. Berdoalah! ratapilah akan dosa-dosa lalu agar diampunkan Allah. Takut-takut, dugaan yang datang itu adalah kerana dosa-dosa yang kita perbuat tak lama dulu. Mana tahu itu juga surat cinta dari Allah. Warkah yang membawa aksara-aksara pengampunan-Nya lantas mardhatillah pun beradu bila kita bersabar.

Ya Allah, di saat ini
HambaMu rebah di atas sejadah
Berteleku mengangkat kedua tangan merintih
Meminta ampun akan segala dosa-dosa
Yang lalu
agar dosaku yang melimpah
Itu terampun dengan luasnya sifat rahmatMu

Ya Allah,
Gagahilah diriku untuk bertaut pada dahan-Mu
Jangan biarkan dahan itu mereput
Seusai dugaan demi dugaan melanda
Diriku
Pegangilah tanganku dengan erat
Supaya aku tidak jatuh
Di saat aku melewati
Tanah-tanah yang berbukit
Kerana aku tahu di akhir laluan itu
Ada laluan sungai yang hening dan
Suasana pemandangan senja yang mengasyikkan
Amin..



“Cintailah diriku dengan sifat-Mu yang Maha Cinta
Redhailah diriku dengan Sifat-Mu yang Maha Pengampun”
Hamba-Mu;
Izzati Anas a.k.a Tara Tiana
Blok I , UniSZA
26 November 2011; sabtu

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari