Selasa, 31 Ogos 2010


Aku khuatir jutaan bintang
Pada dada gelap malam yang tiada gerimis
Itulah timbangan dosaku



Aku khuatir senyumku di dunia
Adalah senyuman terakhir
Tiada senyuman ketika hari jumpaku dengan Khaliq



Aku bimbang amalku adalah sia-sia
Kerana aku tidak pasti masihkah dalam hatiku ada sekelumit rasa ria’, sezarah ujub
Pasti amalku yang sedikit itu tidak diterima



Wahai Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Tuhan yang mencipta pelangi selepas gerimis senja
Tuhan yang mencipta manusia berpasangan
Tuhan yang tahu akan segalanya
Jangan pernah Engkau tinggalkan diriku sendiri
Walau ada dosa terpalit padaku
Aku memohon meminta maghfirah
dariMu agar aku bukanlah hambamu yang rugi
sepanjang hayatku





-Tiada yang hina di sisi Allah melainkan diriku seorang-
Izzati anas

Bingkisan daripadaku untuk Sahabat remaja

Bismillah wassalamualaikum!




Usah menapak di situ lagi
Ayuh! Bangkit berjuang
Hilangkan resah
Damaikan gundah
Dunia


Wahai remaja Islam
Usah berbicara kisah
Berkasih
Andai kasih tidak disemai untuk Islam
Usah berbicara tentang
Penyanyi idola
Andai Rasulullah tidak dijadikan idola
Usah berfikir tentang
Senang sentiasa
Andai tidak membantu pejuang Islam


Marilah sahabat sekalian, usahlah kita mengikut ideology bawaan barat bahawa hidup remaja harus bersuka ria secara murahan. Sepatut dan seharusnya setiap daripada kita bangkit menuntut ilmu untuk dijadikan bekalan dalam memperjuangkan Islam.


‘berkasih tanpa ada halal’, rempit, ‘lagha’, itu bukanlah sesuatu yang harus dilalui oleh setiap remaja Islam. Itu bukan sesuatu yang diajar oleh Islam.


Ayuh! Bangkitlah bersama, kita gunakan akal yang dikurniakan oleh Allah untuk menentang suntikan racun musuh Islam.


"Semoga akan muncul sultan Muhammad al-Fateh yang kedua daripada golongan remaja pada hari ini".



Izzati Anas
-Masa remaja sekali sahaja dan mati itu juga sekali sahaja, jadi pilihannya terletak di tangan anda-



*Semasa penulisan ini ditulis, saya telah mendapat panggilan dari ibu dan abah bahawa adik saya telah selamat sampai di KLIA . Alhamdulillah ya Rahman. Alhamdulillah ya Rahim. Penantian selama setahun untuk bertemunya, sudah direalisasikan oleh Allah. Alhamdulillah!

Isnin, 30 Ogos 2010

Ulangan Entri - Ayuh gentarkan Batil bersama

PENDAHULUAN


Situasi sekarang sangat gawat. Dunia sudah gawat. Kegawatan bukan sahaja daripada aspek ekonomi dunia pertama, kedua atau ketiga tetapi daripada aspek mentaliti umat Islam pada hari ini. Saya tidak mahu mengupas isu ini dengan lebih mendalam. Namun, saya hanya ingin memberi buah fikiran mengenai organisasi Islam dalam kampus hari ini atau lebih dikenali sebagai oraganisasi usrah.


Saya akui, usrah adalah satu program dakwah yang sangat baik. Menyerapkan unsur-unsur kebaikan;keagamaan dalam diri madu’. Namun, sejak kebelakangan ini, keadaan telah berubah. Kalau dahulu program ini secara terang-terangan. Namun, hari ini untuk mengembalikan keadaan sebegitu bagaikan menanti kucing bertanduk dua. Saya katakan ini kerana saya melihat di universiti saya sendiri dan juga di tempat pengajian lain.




Seringkali kita mendengar ‘amar makruf nahi mungkar’ pari materia(dalam bahasa latin) atau persamaan maksud dengan berbuat baik dan mencengah kemungkaran. Dua perkara yang berbeza tetapi mempunyai matlamat yang satu. Dalam skop organisasi-organisasi Islam di kampus hari ini sedikit terbelakang daripada 10 tahun sebelum ini. Mengapa? Kerana dalam hati-hati pejuang ini, mereka ada sedikit kegentaran dengan pihak HEP.


Kata mereka” nanti.. nama saya akan di blaclistkan” atau “ kalau kita buat secara terang-terangan nanti organisasi kita susah untuk mendapatkan kerjasama daripada pihak HEP untuk melaksanakan sesuatu program” atau “ pada permulaan Islam, Rasulullah saw menyebarkan dakwah baginda secara rahsia, jadi sekarang tak apa kalau kita buat macam tu”.


Inilah mentaliti sebahagian daie-daie kita di pelbagai kampus setelah saya bertanyakan kepada kawan –kawan saya yang berada di pelbagai kampus seluruh Malaysia.


Wahai daie-daie yang mulia,



Sememangnya, situasi kita gawat. Gawat kerana banyak dugaan dan ugutan yang kita terima daripada pihak –pihak tertentu. Sememangnya, inilah cubaan ke atas kita. Mengapakah kita sering takut walaupun kita yakin dengan ayat Allah yangbermaksud:

“ Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar”



Ayuh, langkahkanlah kaki-kakimu seperti langkahan kaki mahasiswa-mahasiwa Indonesia. Mereka menggulingkan kerajaan Indonesia. Tetapi, kita bukan mahu menggulingkan HEP ( dalam konteks yang kecil) namun kita hanya mahu merubah corak pemikiran para mahasiswa agar selari dengan Islam yang sebenar.


SAYA KECEWA

Saya kecewa apabila ada diantara ‘orang kuat’ usrah tidak berani untuk menonjolkan diri mereka kepada orang ramai. Saya begitu pelik dengan fikiran mereka apabila ada diantara mereka menyatakan bahawa :


“ Jangan bagitahu kawan-kawan awak ye ..yang kita buat usrah. Kalau diorang tanya ke mana awak pergi, katakan pada mereka awak ada discussion group” bagitahu Daie’ kepada Madu’.


Beginikah pejuang Islam. Mengajar untuk melakukan satu penipuan . Hanya memberikan nasihat kepada ahlinya sahaja tanpa perlu membimbing mereka yang ‘ free hair’; couple atau sebagainya. Tidakkah mereka terfikir bahawa mereka merupakan segolongan yang terlalu mementingkan diri .


Saya berikan satu illustrasi mengenai ini:

Di satu tempat. Di sana ada satu usrah dijalankan. Bilangan madu’ mungkin 3 orang dan beserta seorang daie’. Dan tidak jauh di tempat duduk mereka ada satu pasangan yang sedang memadu asmara.

Pembaca sekalian, adakah anda dapat menjangkakan apakah tindakan ahli usrah ini?
Ya, mereka tidak menegur pasangan tersebut malah mengumpatnya. Apakah Islam mengajar untuk umatnya mementingkan diri walau nyawa tidak diancam bahaya?
Saya sungguh terkesan dengan sikap ini.


USAH KAMU MENGUMPAT

Sebenarnya, satu dugaan bagi orang-orang yang kelihatan baik adalah mengumpat. Mereka akan mengumpat orang yang mereka rasakan tidak baik tanpa memberi pengajaran kepada mereka yang diumpati.


Usah kamu marah jika di universiti tempat kamu belajar dipenuhi maksiat jika kamu sendiri tidak berbuat apa-apa untuk mencegahnya;mengubatinya. Jangan benarkan lidah kamu untuk berkata-kata jika kamu berselindung di bawah organisasi yang kamu katakan “walau kami nampak seperti tidak memainkan peranan tetapi kami tetap ada di sebalik itu”. Ah, itulah alasan yang tidak memberikan satu faedah!



AYUH, BANGKITLAH!

Marilah kita bersatu hati; bersatu keberanian bangkit menyebarkan dakwah Islam. Kita bukan ingin melakukan sesuatu yang mungkar atau sesuatu yang bertentangan dengan AUKU. Tidak! Kita hanya ingin mengawal perlakuan para mahasiswa daripada goyah imannya; atau mengawal kegawatan sosialnya.


Berhentilah untuk menjadi penakut kerana hari ini kita hidup di mana orang di sekeliling kita adalah beragama Islam bukan seperti permulaan Islam di zaman Rasulullah. Di mana pada waktu tersebut bilangan mereka yang memeluk Islam hanyalah buleh dibilang dengan jari. Tetapi, circumtances kita pada hari ini sudah berbeza.



PERJUANGAN TIDAK MENUNTUT BILANGAN PEJUANG; NAMUN PERJUANGAN MENUNTUT KEBERANIAN KITA!



izzati
-faqir di sisi Allah-

Antara Fesyen dan Suruhan

Bismillah wassalamualaikum!


PERTAMA:


Kini, busana muslimah semakin galak direka cipta oleh pereka fesyen. Suasana ini merupakan satu suasana yang baik. Tetapi, suasana ini dicemari oleh beberapa ‘circumtances’. Contohnya, busana muslimah hanyalah menitikberatkan dalam soal pemakaian jilbab atau tudung walau hakikatnya baju yang dipakai oleh model tidak menepati hukum syara’.


Sebenarnya, saya bukanlah berhasrat untuk menulis mengenai ini. Namun, di sini saya mahu timbulkan kegusaran saya terhadap pakaian korporat untuk muslimah. Baru-baru ini, saya telah membuat tinjauan mengenai pakaian korporat muslimah di pusat membeli belah namun hampa kerana boleh dikatakan semua pakaian korporat bagi wanita tidak menepati syariat. Apalah yang cantik sangat baju-baju bagi wanita ketat dan sendat. Kalau boleh, labuhkan baju yang pendek dan besarkan baju yang sendat. Harus diingatkan, sekarang wanita Islam yang profesional perlukan ‘designer’ yang betul-betul faham tentang aurat.




Apakah seorang peguam tidak perlu untuk berpakaian secara menutup aurat?

Apakah seorang arkitek wanita dikecualikan daripada menutup aurat?

Pasti jawapannya tidak bukan?

Pekerjaan sebagai peguam, arkitek , setiausaha atau sebagainya merupakan satu fardhu kifayah. Tetapi, alangkah ruginya, jika pekerjaan tersebut dicemari oleh insan yang berpakaian yang tidak menutup aurat.


Harapan saya, semoga akan hadir seorang pereka fesyen yang tahu akan hukum mentutup aurat sepenuhnya suatu hari nanti dan akan mengubah fesyen untuk muslimah ke pejabat dengan mengikut garisan yang ditetapkan oleh syara’. Semoga dengan kehadirannya nanti akan menjadi satu ikutan pereka fesyen yang lain. Amin wa

InsyaAllah.

KEDUA:


Di sini, juga saya gubah satu puisi khusus untuk muslimah yang saya kasihi. Semoga kita sama-sama diberikan kekuatan untuk melaksanakan perintah Allah dengan sebaik mungkin.


Labuhkan pakaianmu wahai wanita!
Usah kerna nafsu engkau turutkan
Hukum Tuhan engkau dustakan!


Wahai wanita
Kasihku padamu seperti
Kasihku pada diriku sendiri
Betapa aku malu engkau memperlakukan sebegitu
Pada hiasan yang diberikan Tuhan untuk engkau batasi
Tetapi
Engkau egois!
Egois pada Tuhan yang meminjamkan
Nyawa untuk engkau sedut udara;
Nafas untuk engkau lihat indahnya dunia


Wahai saudari seislamku
Aku juga wanita
Aku juga muslimah
Dan akan aku bataskan
Hiasan itu
Dalam kurungan helaian labuh
Kerna itulah
Perintah dan suruh
Daripada al-Khaliq,Allah

Jumaat, 27 Ogos 2010

KASIHMU SENTIASA ADA UNTUKKU

Bismillah
Assalamualaikum!


“Sujud tanda syukur atas segala kurnia-Nya. Terima kasih ya Allah, kerana Engkau menganugerahkan aku dua butir mutiara indah di sisiku”


Ibu dan abah. Itulah mutiara hatiku. Andai hilangnya mutiara-mutiara itu dari genggamanku, maka tiada lagi butir mutiara yang dapat menggantikannya.


Ibu dan abah. Merekalah yang membesarkan diriku sehingga kini. Merekalah yang mendidikku dengan ajaran agama tanpa meninggalkan ajaran dunia. Merekalah yang memberikan aku sebuah kehidupan yang ceria sentiasa. Alhamdulillah, ya Allah, kerana Engkau meminjamkan mereka kepadaku. Sungguh, itulah anugerah yang terindah untukku.


Sesekali, ingatanku berputar pada masa-masa lalu. 13 tahun dahulu, ujian kesakitan menimpaku. Kesakitan itu membuatkan aku tidak ke sekolah selama beberapa bulan. Ibu dan abah telah banyak menghabiskan waktu dan membelanjakan wang untuk mengubatiku. Ya, itu hanyalah ikhtiar dan kesembuhan adalah milik Allah. Sepanjang tempoh itu, ibu dan abah telah banyak bersabar dengan kerenahku. Mereka sentiasa ada di sebelahku.


Aku masih ingat ketika aku di pembaringan ibu dan abah tidak henti-henti membacakan yasin untukku hampir hari-hari begitu. Rentetan pengorbanan ibu dan abah ketika itu aku akan simpan dalam memoriku sehingga hari matiku.


Dan ketika dewasa ibu pernah ceritakan kepadaku bahawa pernah pada suatu hari aku memanggil adikku izzat untuk berada di sisiku, kerna aku fikir kematian akan menjemputku ketika itu.


Tetapi, itulah takdir. Allah masih mamberikan sekudus nafas untukku menggamit rasa di dunia ini.

Sedih pula apabila mengingati episod lalu…



Alhamdulillah, apabila beberapa tahun aku dalam ujian kesakitan, tiba-tiba Allah menganugerahkan kesihatan kepadaku. Syukur. Syukur walhamdulillah!



Itu baru satu cerita daripada koleksi diari hidupku dan dengan sesungguhnya, banyak lagi pengorbanan mereka terhadapku dan adik-adikku yang lain. Tidak dapatku terjemahkan dengan roman aksara .


Terima kasih duhai ibu dan abah!
Kasihmu sentiasa ada untukku
Cintamu engkau ukir dalam hatiku
Terima kasih duhai abah, ibu!


Sahabat yang masih ada ibu dan abah di sisimu,



Jagalah mereka sebaiknya. Ingatilah pengorbanan mereka. Ingatilah keringat mereka untuk menjadikan dirimu sebagai insan yang soleh bukan toleh. Selain ingin melihat dirimu menjadi insan yang berbakti pada agama dan Negara. Usah diragu pengorbanan yang telah mereka lakukakan untuk mendewasakan kalian!



- Izzati –
Buah hati ibu abah

TEBRPANCAR KABUS MENUTUP SENYUMU

Bisikan kabus dalam nuansa hatimu
Menerpa sanubariku
Menerjah ruang tawaku
Tetiba
Menyepi sebentar



Nun di sana
Bila angin membawa khabar syahdu
Bahawa dirimu dilanda gundah sendirian
Tatkala ‘izzahmu dihadapan manusia
Jatuh buat seketika



Engkau yang kupanggil sahabat!
Ingin kupaksikan kata-kata ini
Di atas pentas yang berbeza
Bahawa
Sakitmu deritaku
Tawamu gembiraku
Tangismu sedihku
Kerna kita adalah saudara semuslim
Biarpun dirimu tidak pernah peduli akan hadirnya diriku
Di sini


Cukuplah bagiku
Sekiranya dirimu tahu bahawa
Ada lagi bayangan insan yang peduli akan sedihmu
Termasuk diriku


terakhir
Doaku sentiasa ada
Mengiringi setiap hembusan nafasmu
Semoga engkau tabah mengharungi segala
Macam ranjau



Tara tiana
-Insan yang selalu sendiri-




Alunan kata-kata ini saya ukirkan kepada kalian yang bersedih hati tatkala bermacam dugaan menerpa diri. Kesedihan bertambah lagi apabila tiada insan bernama sahabat berada bersama.


Ingatlah bahawa saya ada di samping kalian! Walau kalian tidak pernah tahu akan kehadiran saya. Semoga Allah merahmati kalian dan juga saya. Amin…

Jumaat, 20 Ogos 2010

BINGKAI KASIH DARI BUNDA

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan Nama Allah yang Maha pengasih lagi Maha Penyayang


Duhai anakandaku sayang,
Akan
Bunda gunakan pena cinta untuk melakar
Rantaian roman yang saling memintal
Menjadi sebuah puisi sepi yang berbingkai kasih
Khusus untuk tatapanmu anakku

Hayatilah dengan nafas yang dalam;dengan lafaz yang bersemi


Duhai anakandaku
Engkau titipan dari Tuhan
Tanda engkau amanah buat bunda


Duhai Kasihku
Engkau adalah cinta buat bunda
Engkau lahir dari sebuah cinta
Yang halal yang tiada larangan dari Tuhan



Engkau Permata hati bunda
Lewat dari dulu
Bunda selalu bermohon dari Tuhan yang Maha Penyayang
Agar dititipkan penyejuk mata buat bunda
Agar bunda tidak kesunyian
dari mendengar esak dan tawa seorang bayi kecil
Dan kini pinta bunda telah terjawab dengan
Lahirnya dirimu.
Segala puji bagi Allah atas kelahiranmu




Anakandaku engkau adalah jantungku,
Engkau adalah kehidupan buat bunda
Akan bunda rawat sakitmu
Akan bunda beri kasihmu
Akan bunda ajar tentang ajaran agama
Akan bunda hindar dari salah ajaran
Akan bunda senyum kerana engkau bersenang hati
Akan bunda pujuk kerana engkau bersedih duka
Akan bunda tadah tangan
Pada Tuhan
Agar dirimu menjadi seorang abid yang alim
Agar dirimu menjadi penyelamat umat
Dari dosa noda nestapa
Dan
Semoga dirimu menjadi penyelamat bunda
Dari bahang panas neraka



“ berdoalah senantiasa agar mendapat zuriat yang soleh dan solehah agar mereka memandu kita ke syurga abadi”

Khamis, 19 Ogos 2010

USAH BERKECIL HATI

assalamualaikum!



Dan tolong menolonglah kamu dalam ( mengerjakan ) kebajikan dan takwa, dan janganlah kamu tolong menolong dalam perbuatan dosa dan permusuhan ".


( Al-Maidah : 3 )

usah berkecil hati apabila ditegur sikap. Ucaplah hamdalah apabila ditegur kerana masih ada yang sudi menegur dirimu. sesungguhnya setiap daripada muslim itu adalah bersaudara.

selamat kembali bersua wajah!

Bismillah wassalamualaikum.
Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Syukur atas segalanya



Selamat kembali adikku!
Dari sana kembali ke sini
Dari urdun ke malazi
Dari bait kesik ke Naungan Kasih

Selamat pulang adikku!
Kembalimu kutunggu-tunggu
Kedatanganmu akan kusambut dengan hamdalah

Selamat datang adikku!
Ke Naungan Kasih
Semoga kasih kita tetap utuh
Sentiasa dan selamanya

-kakakmu-
Universiti Sultan Zainal Abidin
Kampus Gong Badak
Terengganu

• Selamat pulang adikku, izzat(www.alkutawisyah.blogspot.com) . Hampir 2 minggu lagi kita akan bersua. Tidak sabar rasanya untuk keluarga kita berkumpul kembali.
• Good luck for final exam. All the best!

Sabtu, 14 Ogos 2010

rantaian kata untukmu mawar yang sedang mekar memerah

Assalamualaikum!
Kalam menulis daripada lukisan hati, akal ligat mencapai maksud, moga lafaz difahami makna


Wanita atau perempuan atau gadis hanya punya satu definisi yang sama termasuk obligasi agama keatas mereka juga sama. Tiada bedanya. Tulisan ini saya tulis hanyalah ingin saling memperingati diri saya khususnya dan amnya kepada wanita-wanita agar menjaga batas-batas yang telah digarisi oleh Allah, sang Pencipta langit dan bumi serta cakerawala dalam al Quran. Dan salah satu daripadanya ialah menutup aurat dengan lengkap.

Al-Qur’an surat Annur(24):31
“Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman: ’Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan khumur (Ind: jilbab)nya ke dadanya…’”

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu melakukan tabarruj sebagaimana tabarrujnya orang-orang jahiliyyah dahulu…” (Qs. Al-Ahzab: 33).

Hadis riwayat Aisyah RA, bahwasanya Asma binti Abu Bakar masuk menjumpai Rasululloh SAW dengan pakaian yang tipis, lantas Rasululloh SAW berpaling darinya dan berkata:“Hai Asma, seseungguhnya jika seorang wanita sudah mencapai usia haid (akil baligh) maka tak ada yang layak terlihat kecuali ini,” sambil beliau menunjuk wajah dan telapak tangan. (HR. Abu Daud dan Baihaqi).

Sedarlah kalian bahawa suruhan tersebut punya banyak kemaslahatan. Bukannya untuk membebankan para wanita. Antara kemaslahatannya ialah mentup aurat diumpakan sebagai menjaga maruah seseorang. Maruah itu merupakan satu perkara yang amat bernilai kepada seseorang. Andai singkat kain si pemakai atau sendat baju yang disarung maka terbukalah maruah seseorang. Selain itu, ia dapat mengelakkan perkara yang tidak diingini seperti rogol atau sebagainya.


“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang-orang mukmin: ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal dan oleh karenanya mereka tidak diganggu. Dan ALLOH SWT Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Ahzab: 59).


Sebenarnya, banyak lagi kemaslahatannya tetapi itulah antara fungsi mengapa kita menutup aurat yang sememangnya perintah daripada Illahi.

Wahai wanita yang saya kasihi.
Sedarlah bahawa apabila seseorang tidak mentup aurat dengan baik, maka akan berlakulah dosa yang berganda ke atas seseorang tersebut. Dosa kerana tidak memakai yang diwajibkan oleh Allah dan berdosa kerana memperlihatkan anggota badan kepada lelaki ajnabi.


Wahai si kuntum mawar yang sedang mekar memerah,


Kasihanilah sang lelaki ajnabi yang terpaksa melihat dirimu tatkala mereka sedang berjalan, berlari, menaiki kenderaan dan sebagainya. Kasihanilah mereka wahai saudari. Mereka sudah cukup teruji dengan kecantikan anda dan jangan ditambahkan lagi resah di dalam dada mereka. Mereka sudah memelihara pandangan mereka maka hendaklah kalian pula menutup aurat dengan lengkap. Jangan biarkan para lelaki tidak menjaga pandangan mereka kerana kalian! Ya , kerana kalian yang suka menampakkan perhiasan kalian untuk tatapan mata si kumbang terbang.

Jelasnya, tutupilah anggota badan kalian kerana itu adalah satu kewajipan atas setiap batang tubuh umat Islam. Jangan kalian menggeleng kepala atau berkeras untuk tetap mahu berpakaian yang diumpakan seperti bertelanjang. Ingat suruhan ini ada disebut dalam al-Quran dan al-Quran itu datangnya daripada Allah. Maka jangan pernah kalian menderhakai perintah yang ada di dalam al-Quran. Hentikan penghinaan terhadap Al-quran!

Khamis, 12 Ogos 2010

Assalamualaikum!



Beberapa hari yang lepas, saya telah berdiskusi dengan seorang sahabat. Beliau datangnya dari jurusan bukan pengajian Islam di sini tetapi kami berlainan fakulti. Selepas kami menunaikan solat fardhu Isya’ berjemaah, kami mula berdiskusi mengenai biah solehah di dalam fakulti kami yang kian menipis.


Pelbagai masalah kami berdua bincangkan. Bermula daripada aspek persatuan yang tidak kuat berpegang dengan Islam, cara pemikiran para mahasiswa yang menyempitkan makna Islam banyak lagi.


Kadang-kadang kami berasa kami bersendirian melawan arus biah atau suasana dalam fakulti kami. Kami tiada sokongan jitu untuk tetap bersuara dan berdiri teguh atas landasan agama daripada sahabat-sahabat lain walaupun satu kursus.


Salahkah kami untuk tidak mengenakan pakaian yang tidak menutup aurat? Salahkah kami untuk melihat persatuan fakulti kami mengadakan sesuatu program yang tiada ikthilat antara lelaki dan perempuan berlaku, senda gurau antara dua jantina yang berlainan? Salahkah untuk kami bersuara di corong mikrofon memberi komentar mengenai ketidakpuasan hati kami tentang kurangnya pendedahan ilmu agama Islam atau kurangnya penghayatan ‘mereka’ tentang Islam?

Salahkah kami?


Malam itu
Kami bercucuran air mata
Menangisi lemahnya kami
Tiada kekuatan
Untuk bangkit bersuara
Menentang suara majoriti
Yang sering mengagungkan kemodenan menjerat


Sekarang ini, saya mahu bertanya. Di manakah ‘penyelamat agama’ di sini? siapakah mereka yang perlu kami minta bantuan darinya untuk menyelamatkan kami daripada tidak tergelincir ke daerah yang menjatuhkan maruah Islam. Siapa?siapa?dan siapa?


Pada siapakah yang perlu kami minta bantuan?
Atau
Kami akan terus begini?


Di manakah mereka yang melaungkan ‘ saya cinta Islam’ tetapi tidak berbuat apa-apa untuk kami? Kami perlukan bantuan daripada anda. Kami sendirian di sini. Seringkali air mata kami bercucuran menangisi kondisi kami.

Kepada mereka yang berada dalam fakilti Islam,

Mungkin mereka yang berada dalam fakulti bukan pengajian Islam tidak tahu atau tidak dapat pendedahan apa yang kami hadapi di sini. itu tidak mengapa. Saya tidak salahkan mereka. Tetapi, saya mohon bantuan daripada mereka. Saya mohon dengan sangat. Andai mereka tidak dapat lagi pendedahan mengenai kondisi kami, saya sarankankan datanglah ke AGM fakulti kami atau ke Annual dinner atau program-pragram yang berlangsung. Lihatlah dan hayatilah kondisi kami! Bantulah kami dari aspek mempertingkatkan pendedahan agama Islam bahawa Islam itu untuk semua. Bukan untuk jurusan Islam sahaja bahkan untuk semua sekali.

TERAKHIR:

Secara hakikinya, saya tidak mahu membuka pekung di dada. Sesekali tidak! Tetapi, saya tidak ada kekuatan untuk bersuara lagi. Apatah lagi walaupun saya sudah bersuara tetapi………. Biarlah segala resah itu saya paksikan dalam memori saya sahaja. Kini, saya hanya mampu bersuara dengan mengerakkan beberapa jari untuk menekan punat atas papan kekunci laptop sahaja.

Walaupun begitu,

Alhamdulillah, masih ramai mahasiswa yang berpegang pada Islam walaupun kami bukan pengajian yang menekankan agama. Tetapi, masalahnya ialah kami bukan majority. Dan banyak kemungkinan yang akan berlaku. Nauzubillah!

Seringkali
Kulagukan gusar
Dalam helaian maya
Sambil menantikan
Wira agama
Pahlawan Islam
Menghunus pedang
Melawan batil
Melawan pengkhianat –pengkhianat agama
Yang kebal berprinsip songsang!

- tara tiana -
selamat berpuasa

Ahad, 8 Ogos 2010

tanyaku telah Engkau jawab;Alhamdulillah


Bismillahirrahmanirrahim



titisan titisan air dari langit tidak mampu kubilang
rahmat-Mu padaku lagi tidak terkira banyaknya
kuhanya bisa sebut alhamdulillah
ku hanya bisa mengucapkan hamdalah
**********************************************

Bila semalam kubermohon
agar
Engkau rungkaikan tanyaku
Tika ini
Engkau telah jawab segala tanyaku



Ya Rahman
Segala hamdalah
Segala rasa syukur
Kuutuskan dalam sujudku



Alhamdulillah!
Syukur!
Subhanallah!


Ya Rahim
Kini aku sudah putuskan
Akan kubawa bersama
lembaran jawapanmu itu
akan ku pegangnya baik-baik
moga mardhatillah
kunjung tiba
buat selamanya

Sabtu, 7 Ogos 2010

Ku pohon rungkailah ikatan tanyaku



bismillahirrahmanirrahim
Kusebut nama-Mu Tuhanku Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih


Ya Allah,
Tuhan Yang Maha Tahu akan segala rahsia bumi dan langit
ku memohon ehsan daripada-Mu
tuntunlah hatiku ini


Ya Tuhan yang maha Cinta
Aku mohon engkau rungkailah ikatan tanyaku


Ya rahman yang Maha Pemurah
Kasihanilah diriku yang hanya seorang hamba yang hina lagi faqir
yang lemah lagi tidak berkudrat


Ya rahim yang Maha Pengasih
Hanya padamu kuluahkan segala rahsia
Hanya padamu kuujar resah
Hanya padamu kuberharap dan
Kuletakkan pengharapan
Hanya Pada-Mu

amin...

Jumaat, 6 Ogos 2010

KINI AKU HARUS BERTERUS TERANG!

Assalamualaikum!
Bismillahirrahmanirrahim

"Setitis tinta bisa merubah pelangi dini hari"


Lorong ini telah dipilih
Takkan kuundur lagi
Sekencang mana badai melanda
Kukuatkan prinsip itu dalam dada



Sesungguhnya, setiap insan seharusnya berprinsip atau berpendirian dalam setiap perkara. Bermula daripada soal muamalat, berikhtilat atau sebagainya. Dan salah satunya ialah selalu menjadikan syariat Islam yang tertinggi walau apapaun cabaran mendatang. Saya khususkan perbincangan ini kepada para mahasiswa islam tetapi bukan aliran pengajian Islam.



Di sini saya bukan ingin membuat sangkaan yang tidak baik kepada mahasiswa bukan pengajian Islam. Sesungguhnya tidak sama sekali! Malah,saya juga datang dari jurusan berlatarkan bukan pengajian Islam. Mungkin pendapat yang saya ingin utarakan ini hanyalah berpandukan penelitian saya terhadap ‘mereka’ yang berada di kampus tempat saya belajar sahaja.



Kebanyakan daripada mereka( mahasiswa bukan pengajian Islam) lebih condong kepada duniawi semata-mata. Mereka meletakkan tanggungjawab untuk meninggikan syariat hanya kepada mahasiwa pengajian Islam. Mengapa begitu? Mengapakah perlu ada perkataan sekularisme dalam hati? Mengapakah mengasingkan perkara agama dan dunia?



Saya akui, kadang-kadang ada yang berjilbab labuh, berjubah, berkopiah adalah mereka yang berpengajian bukan Islam. Tetapi, sedikit rasa gusar dalam hati kerana melihat teman-teman yang dahulunya berjilbab labuh tetapi semakin singkat labuhnya; yang dahulunya berkopiah tetapi sekarang rambutnya sudah mula berfesyen. Rasa gusar ini bertandang kerana melihat situasi sekarang ‘bukan yang baik mempengaruhi tetapi dipengaruhi oleh anasir yang tidak baik’. Sedih sama sekali. Semoga Allah tuntun hati saya untuk terus bersemangat dalam melaksanakan syariat yang ditetapkan oleh-Nya.


Pesan saya: sahabat, saya juga seorang insan yang mempunyai naluri ( remaja). Tetapi, jangan biarkan kerana mengikut nafsu, Allah kita lepaskan. Jangan! Jangan sahabat! Buktikan bahawa kita yang berada di dalam fakulti yang bukan pengajian Islam ini bisa merubah sistem dunia barat kepada sistem islam. Andai, yang berada dalam fakulti undang-undang, ayuh kita buktikan bahawa undang-undang tidak bisa dilaksanakan dengan baik di Negara tanpa kita berpegang pada undang-undang Islam.



Berbalik pula kepada persoalan sekularisme. Saya perhatikan kebanyakan persatuan fakulti ( bukan pengajian Islam) akan mengadakan majlis tahlil dan bacaan yassin hanyalah kerana ada kematian. Dan apabila mengadakan majlis ‘annual dinner’ mereka sudah lupa untuk menutup aurat, tidak segan silu mempertontonkan budaya barat yang kolot ( tidak mencerminkan kesusilaan). Inilah dikatakan mengasingkan agama daripada perkara dunia. Mengapakah tidak boleh mengadakan sesuatu seperti sukan tetapi ada syarat-syarat yang ditetapkan yang sudah digarisi oleh syariat Islam?



Hiba dalam hati
Lagi duka bersarang
Bertaut dalam jiwa
Tiada yang memahami
Tiada yang mahu
Semuanya kerana nafsu



Beginilah keadaan kebanyakan persatuan dan mahasiswa bukan pengajian Islam . hanya ‘seseorang’ yang pernah berada dalam sarang sahaja yang dapat mengetahui betapa getirnya berada dalam di sana. Banyak cabaran untuk seseorang yang berlatarkan pendidikan agama di sekolah menengah tetapi mengambil jurusan berbeza di kampus. Tuntasnya, pegang prinsip kuat-kuat seperti bermain tarrik tali. Jangan biarkan ia terlepas walau sekali.


Tolonglah! Tolong!
Sakit ini sudah tidak terperi
Luka sudah berparut
Tolonglah!tolong!
Bantulah kami
Yang berada di sana(dalam pengajian bukan pengajian Islam)
Untuk sabbit hati kami
Di atas landasan agama.

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari