Sabtu, 24 April 2010

ISTERI UNTUK SUAMIKU PART 1



ASSALAMUALAIKUM!




Sebenarnya sudah lama saya berkeinginan untuk menulis sesuatu yang berkisar poligami atau seumpama tajuk di atas “isteri untuk suamiku” . Sememangnya saya bukanlah orang yang paling layak untuk memperkatakan sesuatu mengenai ini kerana saya hanyalah seorang gadis yang baru mencecah umur 20 tahun dan tidak lagi berumah tangga. Namun, melihat kondisi pada hari ini ramai yang menentang amalan poligami sedangkan ia dibenarkan oleh Islam. Justeru saya mengambil inisiatif untuk menulis mengenai ini.


Bagi saya tidak wajar seorang muslimah menentang amalan poligami ini. Bagi saya muslimah sebegini adalah muslimah yang pentingkan diri dan sejujurnya dia tidak mengetahui apakah hikmah-hikmah yang terdapat dalam dalam rumah tangga yang bermadu.


Sejujurnya saya amat marah apabila seseorang memberi pendapat yang kontra mengenai poligami dengan berlandaskan hawa nafsu. Siapakah kita hendak memberi pendapat mengenai ini. Memang benar terdapat syarat-syarat yang membolehkan suami bernikah lagi ataupun sebaliknya. Namun, jika sang suami mempunyai kelayakan tertentu untuk benikah lain . nah,sang isteri tidak boleh menidakkannya!Justeru itu, InsyaAllah saya akan menulis mengenai hal ini dengan lebih ilmiah lagi setelah peperiksaan akhir semesta melabuhkan tirai.


Sejujurnya bagiku
Cinta adalah kuasa memberi
Bukan kuasa untuk memiliki
Sebenarnya bagiku
Cinta isteri buat suami harus setia
Cinta suami buat isteri harus jujur
setia isteri buat suami itu wajib
setia suami buat isteri itu harus
jujurlah suami
setialah isteri
semoga damai abadi
dalam pelayaran cinta

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari