Jumaat, 6 Mei 2011

Din, Chayoik! Rabbi yassir wala tu'assir ya Kariim

Bismillahirrahmanrrahim

Rabbi yassir wala tu’assir yaa Kariim


Matanya kelihatan seperti menyembunyikan sesuatu. Wajahnya seperti ada riak-riak sedih dan kata-katanya tidak sepetah dulu. Dan dia adalah adik saya , izzudduin a.k.a Din.


din dan izzah


Pada petang tadi, saya dan seisi keluarga pergi menjenguknya yang kini bersekolah di Mahhad Thfiz Sains di Kok Lanas. Dan semestinya setiap hari jumaat adalah rutin keluarga akan menjenguknya di sana.


Tadi, Din tidak seperti kebiasaan. Tidak galak untuk bercerita(walaupun dia sebenarnya seorang yang pendiam). Namun, hari ini, dia tak banyak cakap. Lalu, saya mengasak soalan demi soalan , takut-takut dia ada masalah di sekolahnya.


Oh, rupa-rupanya dia sedikit stress. Ya, stress kerana hafalannya tidak cukup target untuk beberapa helaian muka surat al-Quran yang perlu dihafalnya. Oh, adikku kini sudah mula stress!


Ya, saya tahu bagaimana stressnya seseorang yang menghafal al-Quran kerana bukan mudah untuk menghafalnya. Peristiwa sewaktu saya menuntut di tingkatan satu dan dua di Kostaq ak.a sekolah menengah agama Imtiaz masih saya simpan dalam ingatan apabila saya pernah dirotan dan berdiri di luar kelas kerana tidak ingat hafalan untuk ditasmi’. itulah ranjaunya tetapi akhirnya kemanisan dapat dikecapi walaupun hanya sempat beberapa juzu'. Ya, sewaktu itu, memang saya stress tambahan lagi berada jauh dengan ibu dan abah. Keluaga di Kelantan dan saya di Terengganu!
Dan daripada pengamatan saya,sebenarnya mereka yang tidak ingat untuk hafalan mereka bukannya kerana mereka malas untuk menghafaz. Cuma ingatan yang dikurnia itu berbeza. Ada sahabat saya akan ingat semuka penuh dalam beberapa jam sahaja. Dan ada juga sahabat saya yang memeng rajin menghafal tetapi tidak mudah mengingat. Namun, apapun, kesungguhan itu penting.

Berbalik pada cerita Din, saya hanya sempat memberikan kata-kata semangat padanya. Juga berpesan agar solat hajat every day. Jangan tinggal! Hanya itu sahaja yang dapat saya bantu selain berdoa kepada Allah agar Din dimudahkan untuk menghafal kalam-Nya. Kesungguhan itu pasti membuahkan berjuta pahala. Itu yang pasti!


Teringat pula, bila Din pernah bercerita ( 3 bulan yang lepas kut), ada kawannya menangis dalam toilet kerana tak ingat hafalan. Ya Allah, sampai begitu sekali ! saya tanya Din:Din pula camne? Dia hanya menjawab: tak nangis lagi…


Ya Allah Engkau berikanlah ingatan yang kuat kepada adikku , Din dan mereka yang sedang menghafaz kala-kalamMu. Permudahkanlah , ya Allah… permudahkanlah…

Rabbi yassir wala tu'assir ya Kariim



Jangan putus asa yer dik!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari