Sabtu, 6 Ogos 2011

Imbas...

Assalamualaikum!

Imbas kembali ke tahun 2006

Ketika tahun 2006, saya telah dilantik menjadi setiausaha 2 dalam badan pengawas sekolah merangkap penolong setiausaha.

Dan pada bulan 6 tahun yang sama, saya dan beberapa exco pengawas lagi di’tugas’kan oleh pihak sekolah untuk ke kem kepimpinan yang dianjurkan oleh Yayasan Islam Kelantan (YIK). Maksudnya, setiap sekolah dibawah YIK wajib menghantar pelajar-pelajar (especially pengawas) ke kem kepimpinan tersebut.

Dan antara aktiviti di sana adalah sesi soal jawab iaitu seorang wakil sekolah akan berdiri di hadapan, dan sesiapa sahaja boleh bertanyakan tentang kepimpinannya di sekolah.NOTA: (aktiviti ini tidak bercampur dengan lelaki).

Saya jadi berdebar apabila fasilaltator memberitahu mengenai aktiviti tersebut. Mana tidaknya. Bercakap di hadapan pimpinan pelajar sekolah-sekolah lain yang hebat-hebat...
Tangan jadi sejuk. Jantung berdegup kencang.

“ Wan Nur Izzati BT Wan Nor Anas, setiausaha badan pengawas dari sekolah Smua Sullamiah sila ke hadapan.” Salah seorang fasilitator memanggil nama.
Saya terus jadi gelabah. Aduh, macamana ni.

“ suara saya serak”. Saya bagi alasan. Dan kebetulan suara saya sudah serak sejak hari pertama di kem tersebut.

“ tak pe. Serak-serak pun. Sila ke hadapan”. Fasilitator terus bagi arahan. Dan saya terus mengatur langkah untuk ke hadapan.

Setelah saya memperkenalkan diri dan sekolah. Saya juga memberitahu hadirin bahawa sekolah saya merupakan sekolah bercampur antara lelaki dan perempuan(kelas bercampur lelaki dan perempuan). Begitu juga dalam kepimpinan badan pengawas. Setiausaha 1 badan pengawas juga adalah lelaki! Ini bermaksud, saya perlu berhubung secara direct dengan setiausaha 1 kerana tugas saya adalah membantu setiausaha1 dalam membuat sebarang tugasan yang berkaitan.

Selepas itu, ramai yang bertanyakan saya tentang ‘keprofesionalan’ bertugas dengan lelaki. Dan rakan –rakan yang bertanya itu adalah datangnya dari sekolah yang tidak bercampur. Ada juga yang bertanya soal hati (bagaimana untuk menjaga hati) apabila bekerjasama dengan lelaki. Aduh, macam-macam soalan yang ditanya. Namun semuanya berteraskan ‘keprofessionalan kerjasama antara lelaki dan perempuan dalam organisasi’.

Jenuh juga untuk menjawab soalan-soalan tersebut.

ke tahun 2011

Kini,Baru saya mengerti mengapa persoalan itu timbul. Ya, kadang-kadang ada ‘orang-orang’yang rasa syak dalam bekerjasama antara lelaki dan perempuan dalam organisasi atau dalam mengadakan seseuatu aktiviti. Soal ‘hati’ jadi timbul.

Dalam Islam juga sudah menggariskan batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan. Itu muktamad! namun, bukannya langsung mengharamkan lelaki dan perempuan bekerjasama dalam sebuah organisasi(kea rah kebaikan) selagi batas-batas pergaulan itu dijaga. Kerana, mungkin idea lelaki dan perempuan berlainan, jadi kedua-dua gender ini diperlukan dalam organisasi untuk memberi buah fikir yang berkualiti.

Dan bagi saya, apabila berada dalam sebuah organisasi, setiap orang wajar bersikap professional. Tidak ‘sengaja’ segan-segan untuk memberi pendapat (lainlah kalau tak de idea nak bagi, jadi seeloknya diam) namun harus jaga tatatertib sebagai seorang muslim.

begitu juga dalam membantu muslim/muslimah di jalan dakwah.


Ketika kita terjatuh
Di dada tanah berdebu sampah
Kaki jadi terseliuh
Kepala jadi tunduk ke bawah
Hanya suara bersuara meminta tolong
Suara hanya bersuara dalam hati
Dalam samar-samar
Ada yang menghulur tangan
Untuk membantu
Dalam hati kita berdetik:

Mengapakah dia tolong aku?
Walhal aku belum pernah kenal dengannya
Mengapa dia berbisik nasihat dan kata –kata juang kepadaku?
Siapakah aku kepadanya?

Wahai ‘kita-kita’!
Kenapa terus ada syak wasangka dalam hati?
Sedangkan kita semua wajib membantu
Saudara seislam kita yang sudah susah
Yang haus dengan kata –kata semangat
Yang tandus dengan kelembutan ukhuwwahfillah
Usah ditanya mengapa
Usah ditanya kenapa
Kerana dalam ukhuwwah ada
Kasih sayang
Namun dalam ukhuwwah
Ada juga ‘keprofessionalan’

1 ulasan:

  1. absolutely agree..
    dalam hidup kita 3 perkara y perlu dijaga
    1)jagn mudah perasan
    2)jagn mudah merajuk
    3)jagn mudah melatah..

    sekian..

    BalasPadam

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari