Khamis, 3 Mei 2012

warkah untukmu si anak yatim...


Dirimu si anak yatim…
Ditinggalkan ayahanda untuk selama-lamanya…
Mungkin dirimu akan bertemu lagi dengan ayahanda
Namun pertemuan itu bukan di sini
Mungkin di Jannah kelak

Wahai  dirimu; si anak yatim…

Sesungguhnya, diriku sangat terkesan apabila melihat coretanmu di sana. Coretanmu membuatkan diriku berlinangan air mata. Pilu. Sesungguhnya ketika diriku sedang berbahagia bersama keluarga, ada insan yang bersedih hati mengenangkan masa lalunya bersama seorang ayah. Dan insan itu adalah dirimu dik. Maaf, izinkan diriku membahasakan diriku sebagai kakak. Juga izinkan diriku membahasakan dirimu sebagai adik.

Wahai adikku,si anak yatim…

Usah berduka dengan apa yang telah diaturkan oleh-Nya. Dia telah mengatur sebaiknya untuk dirimu dik walaupun dirimu berasa sangat sedih. Iya, memang terasa berat sekali apabila dirimu si anak tunggal yang tidak punya adik, kakak mahupun abang kehilangan ayah tempat untuk bermanja.  Manakala Ibumu pula berada jauh di samping orang yang tersayang. Bagaikan dirimu tidak punya siapa-siapa di dunia ini untuk meluah rasa gundah mahupun bergelak ketawa seperti orang lain. Bersabarlah dik. Seandainya dirimu mengetahui hikmahnya, sudah tentu dirimu mensyukuri akan takdir ini dengan lafaz hamdalah sebanyak bintang di angkasa.

Wahai adikku…kini engkau punya seorang kakak..

Izinkan diriku menjadi kakandamu. Walaupun dirimu tidak mengenaliku. Namun, kuingin tahu bahawa kini engkau punya seorang kakak! Aku ingin menjadikan dirimu sebagai adikku kerana aku tidak mahu ada antara manusia yang hidupnya sepi tanpa belaian kasih seorang kakak.  Panggilah diriku…kakak! Aku ingin sekali mendengar engkau memanggilku dengan panggilan itu…kakak! Dan engkau menyambung perkataan itu sambil berteriak kepada teman-temanmu dengan bicara: lihat, kawan-kawan..Saya ada seorang kakak! Ini dia kakakku; Saya tidak lagi sendiri di dunia ini!

Dik…  
Untuk terakhirnya, kakak mahu dirimu belajar bersungguh-sungguh di Unisza ini. padamkan kesedihanmu dengan kejayaan yang akan dikecapi kelak. Biar orang tahu, si anak yatim juga boleh berjaya lagi soleh bahkan dirimu akan  dijadikan  model kepada mereka yang punya keluarga.

Dik, Percayalah pada diri sendiri. Dan percayalah kepada Allah. Dia tidak akan membuatkan susah untuk sepanjang hayatmu. Dia sangat mencintaimu. Dan Rasulullah juga sangat mencintai seseorang seumpamu; seorang anak yatim.

Dik, letakkan pergantungan pada Allah. Pasti Dia akan membalasnya dengan sesuatu yang baik. Tawakal itu penting!

Dik, kakak doakan agar dirimu akan punya seorang ‘abang’ untuk menjaga dirimu untuk kakak kerana Kakak tidak bisa menjagamu dari dekat dek kita adalah dua insan berbeza sifat dan gender. Andai ‘abang’ itu masih tidak kunjung tiba, cukuplah bagi kakak , Allah yang akan menjaga dirimu untuk kakak.

Dik, tibalah waktu kakak mengundur diri, kakak doakan dirimu tidak lagi kesepian kerana dirimu sudah punya Allah! pasakkan dalam hatimu bahawa Allah itu sudah cukup untukmu dik.
K, …inshaAllah, kakak akan memerhatikanmu dari jauh. Dan mendoakan kebaikan untukmu.



Kini, dirimu punya seorang kakak!
Dan kini diriku bertambah seorang adik!

Kakakmu yang jauh di mata,
Izzati Anas


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari