Isnin, 27 September 2010

CEBISAN NOTA HARAPAN UNTUK PARA DAIE

Assalamualaikum!
Dengan Nama Allah saya memulakan pengarangan ini.

Sebenarnya dan sesungguhnya, sebelum ini,saya sengaja menceritakan sedikit sebanyak tentang kehidupan seorang siswa/siswi yang beraliran bukan pengajian Islam tetapi masih inginkan biah Islam mewarnai biah di kampus tempat saya belajar. Kenapa?

Kerana semoga sedikit pengalaman saya dan sahabat saya( yang datang bukan daripada fakulti pengajian Islam) telah dan akan saya cuba tulis di sini dapat menguatkan dan menghemburkan semangat dalam diri para daie sekalian khusus di bumi kampus saya yang tercinta.

Peristiwa satu:

Pada malam itu, saya dan sahabat saya (berlainan kursus tetapi tetap bukan pengajian Islam) berbincang tentang permasalahan kami. Kami saling mencurah rasa. Kami tidak mempersalahkan fakulti pengajian kami kerana di situ terletaknya ilmu. Cuma segelintir penuntutnya sahaja yang belum dapat menghayati Islam.
Sahabat saya memulakan ceritanya tentang pemakaian baju kosnya. Ya Allah! Sampai begitu sekali diwajibkan memakai pakaian yang kurang sopan. Masakan sahabat saya ingin memakai baju tersebut semata-mata kerana wajibnya peraturan tersebut. Air matanya gugur tanda dia seorang wanita yang ada prinsip beragama.


Peristiwa dua:

Ketika itu pergaduhan kecil berlaku. Perbalahan atas dasar agama. Apakah dibolehkan membuat persembahan nasyid ala-ala boria; bercampur lalaki dan perempuan. Astaghfirullah! Sebenarnya ingin mengadakan boria tetapi, kerana inginkan ada nama islam atau tampak sopan jadikan ia nasyid yang ala-ala boria.



Peristiwa ketiga:

Pernah seorang kawan saya menceritakan bahawa persatuan fakultinya mengadakan aktiviti-aktiviti yang melibatkan percampuran antara lelaki dan perempuan yang agak tidak dibatasi.




Peristiwa keempat:

Sahabat saya yang lain pula menceritakan kepada saya bahawa dia berasa serik dan kecewa untuk ke Annual Dinner persatuan mereka. Di sana, pelbagai macam fesyen yang digayakan boleh dilihat, pelbagai bentuk alatan muzik boleh dimainkan. Apatah lagi kalau soal tentang malunya wanita dan tunduknya pandangan lelaki.



Peristiwa kelima:
Sebenarnya saya juga ada cerita. Tetapi saya tidak mahu cerita. Cerita saya InsyaAllah akan disimpan dihati. Soal di hentam dikhalayak, soal diherdik oleh kawan, soal diboikot sudah dirasai. Cuma mungkin pengalaman saya sebelum ini tidak sebesar mana mungkin ianya kecil seperti i zarah –zarah atom berbanding sahabat-sahabat yang lain.



BANTULAH KAMI



Sejujurnya, kami insan yang lemah perlukan daie untuk kami melawan arus yang menjerat. Kami takut, kami akan terlalai, kami khuatir kami akan mengikuti arus membinasakan. Kami juga bimbang kami tidak tahan untuk itu. Sampai bila kami harus sedih dan bercelaru rasa untuk ke program program (berbentuk hiburan , sukan yang bercampur jantina) yang dijalankan oleh persatuan kami.



Bantulah kami…
Bantulah kami…
Semoga Allah memperlipatkan ganjaran kepada mereka yang sanggup membantu kami.




Kasihanilah mereka yang ingin tahu agama tetapi tidak diberi peluang
Usahlah berliqa’ hanya untuk mereka yang bertudung labuh atau berkopiah sahaja
Usahlah ada sir haaza dalam kalangan yang tahu agama
Andai itulah yang terjadi
Maka yang baik menjadi semakin baik, dan yang jahat menjadi semakin jahat



Bersangkalah baik kepada mereka yang kurang tahu agama kerana mungkin persekitaran hidupnya sebegitu. Maka, ajaklah mereka kepada kebaikan.




Pesanan: andai ada sesiapa yang ingin berbicara atau berdiskusi dengan saya tentang ini , saya mengalu-alukan. Boleh email saya: wnurizzati@yahoo.com



Dan


Saya juga mengucapkan syukran jazilan kepada para daie di sini kerana telah banyak memberikan ilmu kepada saya. Terima kasih kerana menjadi tulang belakang menyebarkan ilmu agama dan sanggup mengambil risiko untuk dibenci oleh mereka yang tidak inginkan Islam. Usah gentar wahai para daie! Allah ada bersama kalian. Saya menyokong apa yang kalian lakukan selagi di atas landasan Islam.




Andai ada yang membenci kalian, saya tetap menyokong kalian. Andai kalian bersedih hati kerana cacian atau hinaan , ingatlah tangisan kalian adalah derita bagi saya. Derita bagi saya kerana saya tidak bersama kalian dalam menerima tohmahan atau cacian tersebut. Semoga kalian tetap sabar dan sabbit dan menyebarkan dakwah.


Wallahua’lam.

Ana alfaqirah ilallah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari