Ahad, 26 September 2010

Dirimu Ada dalam Doanya

Tulisan ini kutujukan pada
Jiwa –jiwa yang dilanda duka
Insan yang sendirian
Tiada kekuatan untuk digali
Tiada kuasa untuk melawan kuasa
Tiada teman menyokong semangat juang
Tiada sahabat berfikrah sama
Melawan biah hancur

Sarananku,
Ayuh carilah sahabat sefikrah
Bukan tiada
Tetapi ada



Kadang-kadang
Pada pandanganmu
Dia tidak punya apa-apa
Ilmunya tidak tinggi
Dan ada sifatnya yang engkau tidak sukai
Lalu engkau katakan bahawa dia bukan sahabat yang punya satu fikrah
Dengan dirimu



Ketahuilah
Kadang-kadang dirimu belum cuba untuk mengenalinya
Kerana sangkamu
Dia seorang yang lemah
Dan tidak pernah berada di sampingmu
Ketika susah secara fizik



Sesungguhnya
Dalam banyak manusia
Akan ada terselit satu atau dua manusia
Yang mengambil berat tentang dirimu
Yang pingin membantu dirimu dalam perjuangan
Dan
Dia itu mungkin yang dirimu sedang cari



Masih ingatkah dirimu?
Ketika dahulu
Dia sudah pernah menghulurkan warkah berbau nasihat
Dia sudah pernah menghulurkan lembaran kata semangat
Tetapi dirimu tidak pernah ambil pusing tentang itu
Tidak pernah ada kata terima kasih untuknya
Sehinggakan dia berasa segala buat untukmu
Telah disalah ertikan
Dan sekarang dia telah menyepikan diri daripadamu





Lalu adilkah untukmu mengatakan bahawa
Dirimu tidak punya sahabat sefikrah dalam perjuangan?
Sedangkan
Dirimu pernah abaikan dia kerana bagi kita dia adalah watak sampingan…
dan dirimu pernah abaikan dia kerana ada sangka buruk dalam hatimu

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari