Khamis, 4 November 2010

LABUHILAH TABIRMU

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh
Bismillahirrahmanirrahim





Kugubah huruf-huruf Roman menjadi satu ayat bahkan sudah mula menjadi satu karangan

panjang . Tujuanku hanyalah satu apabila aku memintal huruf –huruf itu menyatu

yang kini menjadi tatapanmu adalah kerana aku mencintaimu, saudariku. Aku seorang

wanita dan aku mencintaimu saudariku. Cinta berukhuwwah kerana Illahi.


Sebelum itu, seharusnya aku memperkenalkan diriku padamu. Bak kata pepatah tak kenal

maka tak cinta. Aku seorang wanita biasa yang tidak terlalu istimewa berbanding

wanita lain. Sedikit kelemahan ada pada fizikku. Tiada rupa . namun, syukur

kupanjatkan kepada Illahi kerana bagi Dia, rupa itu tidak penting tetapi amalan dan

keihlasan itu penting bagi-Nya. Dan,sekarang aku cuba mentarbiahkan diriku agar

menjadi seorang wanita solehah walau susah dan payah untuk mamakai mahkota sebagai

wanita solehah.


Saudariku, engkau saudara seislamku,



Aku rungsng melihat muslimah-muslimah yang lain.Aku juga khuatir akan diriku dan

dirimu kerana siapa tahu hati dan prinsip yang selama ini dipegang roboh dek

persekitaran.


Saudariku, Kebanyakan daripada mereka sudah tidak segan silu mengenakan pakaian yang

mencolok mata yang sememangnya diharamkan Islam. Mereka juga mengagungkan cinta

seolah-olah cinta sebelum nikah itu bermaruah.

Sering akalku bertanya: apakah cinta , fesyen dan hiburan sahaja yang difikirkan

oleh sebilangan wanita Islam untuk ketika ini? Di manakah akal mereka yang cerdik

itu ? kenapa tidak digunakan untuk Islam dan bangsa?


Saudariku temanku,



Inti penting yang hanya ingin aku luahkan di sini hanyalah tentang maruah seorang

wanita. Jagalah maruahmu. Usah menjatuhkan maruahmu kerana nafsu. Itu bukanlah

imbalan yang layak untuknya. Maruah tidak boleh dijual beli. Malah tidak boleh

ditugar ganti seperti sistem barter dahulukala.


Cuba engkau bertanya pada dirimu, apakah engkau menginginkan sesuatu barangan yang

sudah digunakan oleh orang lain? Mahukah engkau dikategorikan sebagai barangan murah

yang sudah dipegang dan digunakan orang? Atau mahukah engkau menjadi barangan murah

seperti di pasar-pasar tani? Cuba engkau fikir, kenapa barangan itu murah bukan

mahal? Walhal barangan yang dijual di sana ada dijual di pasaraya atau hypermarket

dengan harga yang mahal.

Apakah engkau rungsing andai dirimu dibaluti maruah pasti engkau akan tidak laku?

Apakah itu soalan yang timbul dibenakmu wahai saudariku?


Saudariku, jodoh itu ditangan Tuhan. Dan apapun semuanya dalam genggaman Tuhan.

Jangan kerana nafsu, Islam engkau ketepikan. Ketahuilah, apabila dirimu mengikuti

lunas-lunas Islam tentang apapun, pasti Allah memberikan satu anugerah yang tidak

ternilai kepadamu.

Aku pasti, walau bagaimanapun wajahmu dan rupamu andai disulami agama dalam diri,

engkau adalah bidadari di bumi ini. Akan ada mereka yang ingin menyuntingmu. Jangan

kerana wajahmu biasa-biasa sahaja kalau dipandang usahlah menurunkan harga diri

kerana takut tidak laku. Berdoalah kepada Allah, pasti Allah akan mengabulkan. Cepat

atau lambat itu urusanNya. Kalau doamu itu tidak dimakbulkan pasti ada hikmah

disebalik itu. Sebagai seorang hamba, berdoa itu adalah kewajipan.


Cukuplah sekadar itu sahaja tulisanku. Berdoalah kepada Allah agar dirimu dan diriku

dilimpahi hidayah untuk segenap waktu. Ayuhlah, memilih jalan yang sudah tersedia

untuk mendapat mardhatillah.



Ikhlas daripadaku,
Aku hanya wanita biasa
Ana alfaqirah ilallah

2 ulasan:

  1. aslmkm...

    sya dari indonesia Ukhti salam kenal..

    tulisan di blognya bagus2 :)

    gambarnya vektornya jg he3, izin minta yah ;)

    terimakasih

    BalasPadam

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari