Selasa, 2 November 2010

MONOLOG WAKTU SENJA

Assalamualaikum!

Alhamdulillah , Alhamdulillah!

Saya kibarkan panji hamdalah di sini tanda mensyukuri setiap nikmat Illahi. Nikmat Iman dan nikmat Islam itu merupakan nikmat terbesar yang saya perolehi. Alhamdulillah!

Pada kebiasaanya, pada waktu petang saya akan berjalan bersendirian melewati jalan-jalan biasa yang hampir setiap hari saya akan melaluinya. bagi saya itulah salah satu cara untuk saya merehatkan minda setelah hampir seharian berada di dalam bilik kuliah.

Pada petang itu, kaki saya menuntuni seperti biasa,melewati jalan biasa ke destinasi yang sama sesekali pandangan meliar melihat pemandangan langit yang begitu memberikan rasa ta’jub saya kepada Illahi. Sungguh luas langit ciptaan Illahi dan sudah pasti rahmat Illahi sangat luas daripada itu. Subhanallah!

Sedang saya menekuni ciptaan Illahi, mata saya tertumpu pula kearah sekumpulan wanita. Mungkin umur kami hampir sebaya. Ada diantara mereka berjubah labuh dan ada juga yang mengenakan niqab. Mereka berjalan beriringan antara satu sama lain. Mata saya mula tunduk malu. Betapa kecilnya saya di hadapan mereka. Hati saya mula berbisik, inilah ciri-ciri wanita solehah dari aspek berpakaian . Dan sudah semestinya mereka juga adalah wanita solehah.

Tiba-tiba hati saya menangis kecil. Mengenangkan diri saya yang serba jahil dan kadang-kadang leka dengan kemanisan fatomargana dunia menyebabkan saya hilang fokus pengabdian diri kepada Illahi. Astaghfirullah!

Berbalik kepada sekumpulan wanita yang saya ceritakan tadi, saya berasa pasti dan yakin bahawa ukhuwwah antara mereka itu saling utuh kerana melihat kondisi mereka yang semuanya persis durrah sofiah. Pasti mereka saling memberi nasihat antara satu sama lain untuk kebaikan bersama. Alangkah indahnya juga, andai mereka yang berada di samping saya atau mereka yang mengenali saya secara jauh selalu memberikan teguran dan nasihat kepada saya untuk saya melangkah menjalani sebagai seorang wanita Islam;muslimah.

Sesungguhnya, saya akan menghargai mereka yang selalu memberi nasihat kepada saya. Itu tandanya mereka cakna tentang agama saya. Mereka tidak mahu saya jatuh tersungkur tanpa saya bangun semula. Satu perkataan yang hanya boleh saya sampaikan dari dalam sanubari saya kepada mereka hanyalah ucapan syukran. Dan selebihnya saya mohon kepada Illahi agar memberkati mereka dalam segenap waktu.

Pada waktu petang itu, seperti biasa saya akan melalui jalan yang sama untuk kembali ke kolej kediaman saya. Pada pada petang itu juga, seperti biasa pasti saya akan bermonolog sendiri mengimbas catatan hidup yang lalu untuk menegur diri sendiri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari