Rabu, 10 November 2010

marilah bermuhasabah walau sejenak

Assalamualaikum

Bismillahirrahmanirrahim

Pada saat saya menulis entri ini, hati saya berdebar-debar… resah bagaikan tidak akan pernah menemui titik noktah. Saya bermuhasabah pada diri saya sendiri, menekuni kisah-kisah yang telah dilalui oleh saya apakah saya telah berbuat sesuatu yang Allah tidak redhai? Apakah saya telah berbuat kejahatan kepada manusia atau makhluk Khaliq yang lain? Apakah juga saya telah menzalimi diri saya sendiri dengan dosa ?



Sejenak saya berfikir dan inilah jawaban:



Sememangnya, saya seorang manusia yang pelupa tentang dosa dan leka dengan keindahan fatamorgana. Ya, semalam ada dosa, sebelum terampunnya dosa itu , pada hari ini saya telah membuat dosa baru. Astagfirullah!


Hati tidak tenang kerana mungkin saya telah meletakkan sesuatu pada bukan tempatnya. Iman yang ada dalam hujung hati saya bagaikan ingin menangis. Sambil ia bertanya pada hati:

Engkau buat dosa lagi??? pintalah keampunan dari Allah sebelum Allah tidak redha denganmu.


Ya Allah, saya terlupa dengan perkataan redha Allah! redha Illahi itulah yang saya kejar. Andai saya dimasukkan ke dalam neraka kerana Allah redha akan itu , maka saya akan masukinya.Saya hanya pinta agar Allah meredhai diri saya sebagai hambaNya.



Ya Allah,

Aku tidak memandangnya kerana

Aku inginkan redhaMu

Aku tidak mahu ke sana kerana

Aku inginkan redhamu

Andai redhamu beredar dariku

Maka hinalah diriku, terumbang ambinglah diriku

Gentarlah seluruh badanku ketakutan,

Bagaikan sang Kekasih bersedih duka ditinggalkan

Kekasih yang dicintainya



Illahi,

Ampunkan aku

Astaghfirullah

Astaghfirullah



Sahabat yang saya cintai sekalian,



Marilah kita sama-sama mengejar redha Illahi. Ya, ganjarannya pasti syurga! Tetapi niatkan kerana inginkan redha Illahi, itu yang prioritinya ini kerana seseorang dimasukkan syurga bukan semata-mata kerana amal seseorang tetapi rahmat Illahi.

Di sini juga, saya mohon kalian memaafkan saya atas segala silap dan salah saya. Saya memohon maaf bukan kerana peperiksaan akan menjelma tak lama lagi. bukan! Tetapi, saya mohon maaf ini adalah salah satu cara untuk saya menuju redha Illahi. Hati tidakkan pernah tenang sehingga mati andai salah dan silap saya tidak dimaafkan oleh manusia-manusia walau seorang Cuma.

Akhirnya, saya pohon kepada sahabat sekalian mendoakan saya agar saya dipermudahkan untuk menjadi seorang abduh yang senantiasa merindui khaliq…


p/s- hati ini juga berasa bergetar, nafas turun dan naik apabila terbaca:

kata-kata Imam Al-Ghazali.

“Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan, maka dia adalah pembohong. Barangsiapa yang mengaku takut pada neraka tetapi tidak meninggalkan maksiat, maka dia adalah pembohong.”


ana alfaqirah Ilallah

ya Allah, jadikan hatiku ini lembut, mudah dilekuk dengan iman...siramilah hatiku dengan ikhlas jauhi aku dengan ria dan ujub. Aku takut Engkau tidak menerimaku kerana adanya sifat-sifat ini dalam diriku...amin

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari