Jumaat, 3 Februari 2012

Pulang ke Jalan Syurga

Waktu-waktu lalu yang saling berangkai telah melakar sebuah sketsa bagi seorang insan dengan warnanya tersendiri. Waktu –waktu yang sudah lepas tidak mungkin akan dikembalikan walau apapun gantiannya. Kerana tiada gantian untuk waktu. Waktu muda tidak akan pernah dialami oleh setiap insan sebanyak dua kali di dunia ini. Tidak akan pernah!



Bila kepala mendongak ke langit pekat di waktu malam yang berbintang. Sekilas pandang, mata akan tertumpu pada bintang-bintang yang begemerlapan. Cubalah,setiap dari insan mencongak berapakah bintang di birai langit sana. Cuba andaikan betapa waktu-waktu lalu kita telah habiskannya dengan dosa-dosa sebanyak butir-butir bintang di langit. Andai dapat dihitung bintang-bintang itu, cubalah hitung pula air lautan dari tujuh benua. apakah dosa-dosa itu telah berlalu tanpa ada pintaan taubat kepada Tuhan.



Cubalah kita tinggalkan hiruk piruk manusia. Terperuk di tempat yang sunyi tanpa ada mata-mata yang memandang. Ketika itu pejamkan mata, tarik nafas perlahan-lahan. Lalu Tanya pada diri, apakah yang telah kita lakukan sepanjang kita bergelar seorang mukalaf. Apakah kita telah melaluinya tanpa ada dosa sedikitpun bak setitis embun di waktu dinihari. Atau apakah dosa-dosa yang telah kita akui itu telah kita mohon ampun dari Allah; pencimpta segala makhluk?



( monolog: sungguh, bila mengimbau waktu-waktu yang baru pulang ke lipatan sejarah, bagaikan ada dosa-dosa yang telah dilakukan. Sepertinya, dosa-dosa itu telah menghitamkan hari-hari yang bakal dilalui. Sungguh, tanpa taubat…hari mendatang pasti akan begitu. Berjalan seperti masa lalu yang banyak dengan dosa-dosa. )





Ayuh, marilah kita sama-sama mengakui bahawa kita sudah tidak muda lagi. hari-hari yang bakal kita jalani telah memendekkan usia kita. Rumah kata pergi, kubur datang mari! Ayuh, kita sama-sama pulang ke jalan fitrah sebagai seorang insan kepada Tuhannya. Ayuh, marilah kita sama-sama pulang ke jalan syurga kerana asal usul datuk kita; nabi Adam adalah syurga! Jom, taubat!



Semoga hati-hati kita masih lagi ada satu rasa untuk bertaubat.

Semoga mata-mata kita masih diberi waktu untuk berlinangan air mata kerana taubat.

Semoga kita diberi kesempatan untuk bertaubat.

Semoga Allah masih mencintai kita…kerana dengan cinta-Nya pasti Dia tidak akan mencampakkan hamba yang dicintai-Nya ke neraka jahannam. Tanpa cinta-Nya, boleh diibaratkan hidup insan tidak akan begemerlapan selama-lamanya. Bagaikan bulan tidak pernah terbit diwaktu malam selama ia diciptakan!

Semoga Allah menerima taubat kita.



Firman Allah s.w.t dalam surah al-mu’minun ayat 2 yang bermaksud:

“turunnya al-Quran ini dari Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Mengetahui. Yang Maha Mengampunkan dosa dan Yang Maha Menerima Taubat; yang Berat azab-Nya; yang Melimpahkurnia;tiada Tuhan selain Dia;kepada-Nya tempat kembali”

1 ulasan:

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari