Jumaat, 24 Februari 2012

Subhanallah : Istimewanya Anugerah Ini

Menjadi seorang ibu itu tidak mudah. Dan perasaan seseorang apabila menjadi seorang ibu juga adalah satu perasaan yang sukar digambarkan. Subhanallah!

Begitu juga menjadi seorang kakak yang berperanan ‘sebagai seorang kakak’ juga tidak mudah dan perasaan apabila menjadi seorang kakak juga sememangnya sukar digambarkan. Subhanallah!

Apabila, seseorang dipilih oleh Allah untuk menjadi seorang kakak kepada adik-adiknya, satu perasaan untuk menjadi pelindung kepada adik-adiknya akan wujud. Begitu juga apabila salah seorang adiknya sakit, pasti hatinya gusar bagaimanakah untuk merawat adiknya yang sedang sakit.

Pendek kata, naluri seorang kakak seperti naluri seorang ibu. Ketika rumah bersepah yang sudah pastinya dilakukan oleh adik-adik yang kecil, si kakak inilah yang akan mengemas rumah tanpa perlu berleter. Kerana baginya, leteran itu akan menyebabkan sifat ‘kekakakan’ sebagai seorang kakak yang sabar terhakis.

Apabila, ibu bapa pergi bekerja, kakaklah yang sememangnya harus menggalas peranan sebagai ibu di rumah. Menyiapkan sajian untuk adik-adik, check their homeworks and everything kena lakukan. Selain itu, seorang kakak juga harus pandai berkomunikasi dengan adik-adik. Komunikasi ini penting untuk menjadikan hubungan adik beradik bertambah erat dengan sentiasa bertanya masalah mereka, bertanya pendapat mereka tentang sesuatu, dan tidak terlalu straight menegur mereka atau dengan kata lain harus berhemah dalam teguran apabila mereka melakukan kesalahan.

Ketika ini, Allah memberi peluang kepada saya untuk menjadi seorang kakak sulong kepada 6 adik. Lima lelaki dan seorang adik perempuan(bongsu). Subhanallah, indahnya perasaan menjadi seorang kakak. Subhanallah, indahnya perasaan apabila boleh melakukan sesuatu untuk adik-adik. Biar lelah sedikit, asalkan adik-adik dapat merasai kehadiran seorang kakak yang berperanan sebagai seorang kakak. Bukan menjadi seorang kakak yang tidak memainkan peranan seperti seorang kakak.

Pesan saya untuk mereka yang bergelar kakak!

Sungguh, usah suka berleter kepada adik-adik… andai masih ada adik yang kecil, bermainlah dengan mereka.Turunkan sedikit level ‘kematangan’ (namun harus ada hadnya) semata-mata ingin mereka tahu kalian bukan sekadar kakak tetapi mereka juga boleh berkongsi masalah dengan kalian.

saya akui masih banyak lagi yang sepatutnya saya lakukan sebagai seorang kakak…semoga Allah memberikan kesempatan untuk saya menjadi seorang kakak yang baik kepada adik-adik…


Istimewanya anugerah ini,
Adik-adik kurniaan Illahi,
Wan Muhammad Izzat…
Wan Muhammad Izzul…
Wan Muhammad Izzuddin…
Wan Muhammad Izzrusyaidi…
Wan Muhammad Irsyad…
Wan Nur Izzah…
Untuk kakak yang bernama Wan Nur Izzati!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari