Ahad, 24 Oktober 2010

Takluk Cinta




Assalamualaikum!



Sesekali aku merenung ke arah gugusan bintang begemerlapan. Hembusan dingin malam menyentuh lembut. Alangkah indahnya andai aku bisa menuturkan kata-kata yang bersarang dalam sanubariku seperti angin lalu begitu sahaja. Tidak menyakitkan bahkan menyenangkan hati yang mendengarnya. Alangkah indahnya andai aku bisa mencantumkan gugusan perkataan menjadi satu kalimah yang indah bunyi untuk memberitahu lafaz yang tersimpan dalam jiwaku. Namun, berkatalah benar walaupun pahit itu sudah sebati dengan diriku. Tidak mungkin aku menundukkan prinsip ini hanyalah semata-mata kerana sebab satu ini. Tidak mungkin!



Alangkah rumitnya jika masalah hati ini bertandang. Solusinya pasti dengan hati juga. Hati dan iman memainkan peranan penting seiring fikiran yang selari dengan syara’.



Wahai saudaraku,



Aku menulis ini khusus untukmu dan kaum sepertimu. Bukan untuk wanita jua bukan untuk perempuan. Aku menulis helaian ini kerana aku mempunyai impian terhadapmu. Impian yang tinggi kerana aku tidak mahu engkau jatuh tersadai akibat tersalah ucap cinta.

Wahai saudaraku,

Aku mengerti cinta manusia itu indah. Tetapi cinta Illahi pasti lebih indah.



Berbalik kepada cinta manusia, aku akan rungkaikan sedikit sahaja kerana inilah pandanganku terhadap seorang Adam yang ingin meluahkan cintanya kepada Hawa bahkan untuk menjadikannya sebagai seorang pendamping hidup.




Islam itu adalah agama yang syumul tentang apa-apa perkara sekalipun. Pasti juga islam telah menggariskan adab-adab seorang pria ingin menyunting seorang puteri. Tetapi, pada hari ini sudah lain. Adab –adab ini disampingkan. Bagaikan dengan bertanya kepada empunya tuan itu adalah dianggap sebagai ‘gentleman’. Tidak penakut atau pengecut. Itu salah bagimu tekaanmu, wahai saudaraku. Salah semata-mata.



Bagiku, andai engkau ingin melafazkan butir hasratmu itu kepada empunya diri hendaklah menggunakan orang tengah. Tidak perlu tergesa-gesa menyampai hasrat secara ‘direct’. Ataupun beritahulah hasrat itu kepada orang tua gadis tersebut. Itulah bagiku adalah jalan yang mengelakkan kemaksiatan daripada tumbuh meliar dan tanpa disedari hilang barakah untuk pertama kali memulai perhubungan ( untuk berkahwin).



Kemudian, andai hasratmu itu diterima baik oleh gadis idaman serta keluarganya, maka seharusnya elakkan daripada berhubung yang tidak penting secara kerap walau apapun metod. Itu untuk mengelakkan hilang barakah.




Andai engkau ingin mengenali gadis tersebut dengan dekat gunalah pendekatan orang tengah yang boleh dipercayai untuk mengetahui segalanya tentang gadis tersebut. Itu lebih elok. Atau ingin berjumpa dengan wanita tersebut hendaklah wanita tersebut ditemani oleh mahram yang tahu tentang hokum hakam Islam.



Bagiku, lelaki yang bisa melaksanakan apa yang sudah diperkatakan di sini adalah seorang yang begitu diidamkan oleh wanita solehah. Inilah dia lelaki yang dicirikan sebagai lelaki yang gentleman;takutkan Allah;takutkan maksiat. Inilah pandanganku juga pandangan beberapa sahabatku yang lain.




Itulah serba sedikit yang aku boleh ungkapkan. Maaf kerana aku tidak membawakan ayat daripada al-Quran atau hadis untuk dijadikan dalil. Tetapi, kutegaskan sekali lagi bahawa ini hanyalah pandanganku dan beberapa sahabatku . sebelum melafazkan kata cinta kepada seseorang, belajarlah dahulu tatacara atau adab untuk itu. Kerana salah tingkah itu kadang-kadang menyebabkan hasrat itu ditolak mentah-mentah oleh wanita (yang ingin dikahwini).




Kerana itu aku menulis,
Ana al-faqirah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari