Jumaat, 11 November 2011

terima kasih barisan kepimpinan PMKI! syukran!

Assalamualaikum


Peristiwa itu telah berlalu hampir tiga minggu yang sudah. Memorinya pasti terpatri dalam sebuah ingatan yang takkan luput dek usia.

Pada hari tersebut, kami, sebagai warga junior PMKI(Persatuan Mahasiswa Kontemporari Islam) telah diwajibkan hadir dalam sesi taklimat penting bersama wakil barisan PMK di dewan kuliah utama(dku). saya dan rakan-rakan fikir ini hanyalah satu taklimat mengenai sebuah program secara besaran yang akan diadakan tak lama lagi. Namun, rupanya itu andaian semata.

Sesungguhnya, taklimat pada hari tersebut adalah taklimat mengenai aurat, sikap yang sewajarnya harus ada pada muslim dan muslimah. Alhamdulillah! Inilah yang saya mahukan taklama dulu lagi. Hati saya berbisik senyum ketika Mr YDP mengukir kata mengenai aurat dan batas pergaulan antara lelaki dan perempuan serta sikap yang harus ada pada muslim dan muslimah lebih-lebih lagi sebagai mahasiswa/I FKI.
Syukran…Mr YDP! Dan syukran juga pada barisan PMKI kerana sudi menjaga kami dan menasihati kami. Kami sangat menghargainya.


Ya, masih segar di ingatan saya ketika belum lagi mendapat gelaran sebagai pelajar fakulti Islam. Terasa diri ini tidak siapa yang peduli. Siapapun tidak kisah sama ada untuk menutup aurat atau menjaga batas pergaulan ketika dalam kampus. Semuanya atas individu kerana kata MEREKA ini hak kebebasan masing-masing! Cuma, bagi yang cukup menjaga, Allah telah berikan kekuatan kepadanya untuk terus tsabat dengan syariat. Namun, bagi mereka yang tidak kuat dek arus yang membawa terlalu kuat berbanding iman senipis kulit bawang pastinya juga hanyut ke muara.(terima kasih ibu dan abah serta adik coz banyak support ketika kakak berada dalam episod itu)


Cukuplah peristiwa demi peristiwa berada di jalan yang sukar menjadikan saya dan juga kawan-kawan yang lain terus cekal dan tabah mengharungi episod duka. Dan ini mungkin disebabkan ramai yang berada bukan dalam pengajian Islam tidak memahami konsep pergaulan dan lain-lain. Dan yang ‘sakitnya’ adalah yang memegang barisan kepimpinannya juga bukan dalam kalangan mereka yang tegas dalam urusan agama. jadi, anak-anak buah pun terus terbuai.


Entahla, mengapa pada hari tersebut saya terasa touching sangat dan sempat memegang mikrofon untuk memberikan penghargaan kepada barisan kepimpinan PMKI dan sedikit perkongsian peribadi ketika saya bergelar mahasiswi undang-undang! Yang pastinya, suara sebak ketika memberikan perkongsian ketika itu bukan dibuat-buat. Namun, pengalaman yang saya lalui pada masa lalu membuatkan saya sebak di dewan tersebut. Kalau diibaratkan perasaan saya ketika itu seperti seorang non muslim baru memeluk Islam. Begitulh perasaannya. Tidak dapat saya gambarkan.


Dan saya tahu ramai lagi kawan-kawan saya ada pengalaman tersendiri yang cukup derita. Cuma kami hanya tahu meminta bantuan Allah agar kuatkan hati kami kerana jalan ini jalan sukar. Dan kami bersyukur ketika kami dijalan sukar ketika itu, Allah menguatkan hati kami agar kami tidak terlalai.


Dan pesan saya, kita sebagai muslim dan muslimah khususnya mahasiswa/I fki , seharusnya bersyukur dianugerahkan sebuah anugerah yang tidak ternilai iaitu belajar agama dengan lebih mendalam. Jangan biarkan ilmu itu bagaikan mencurah air ke daun keladi. Jaga adab, batas pergaulan dan aurat. Itu yang utama! Syukuri nikmat.





Tiba-tiba teringat pulak pesanan Dr kepada kami ketika di tahun akhir diploma undang-undang agar kami belajar syariah dahulu sebelum belajar civil law… Dr, inshaAllah…saya akan tunaikan nasihat Dr. doakan saya.. saya ingin jadi seperti Dr. yang ada semangat untuk mendidik anak bangsa bukan sahaja dalam civil law tetapi Islamic law itu sendiri. Kalau saya tak jadi lawyer atau lecturer sekalipun, saya harap saya dapat menuntut ilmu sampai bila-bila. Dr , saya masih ingat lagi doa Dr untuk kami ketika kelas terakhir Law of Evidence… dan ketika ini saya masih aminkan doa Dr. harap Dr dan keluarga diberkati Allah di Brunei. Semangat Dr untuk berdakwah melalui perundangan tetap membara di batang tubuh saya…


* saya bersyukur kerana Allah memilih saya untuk merasai pengalaman berada di dua situasi yang berbeza walaupun matlamat untuk menimba ilmu itu sama...ketika itu, baru tahu sekuat manakah iman yang ada...

*foto tersebut adalah foto ramai-ramai bukan perseorangan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari