Jumaat, 2 Mac 2012

Anak Adalah Modal Untuk Ke Syurga

Saya suka memerhati dan
Menganalisa apa yang saya perhatikan
Untuk dijadikan sempadan dan pengajaran
Atau dijadikan sebagai pesanan




Saya memerhati. Ada diantara kita yang Allah anugerahkannya menjadi seorang ibu setelah dia sekian lama berdoa agar Allah mengurniakannya seorang anak. Lalu, Allah mengabulkan permintaannya. Namun, apabila anaknya yang masih kecil atau boleh dianggap remaja ‘buat hal’ a.k.a ada krisis perangai, lalu lidah si ibu itu seringkali memanggil anaknya dengan panggilan yang tidak baik dan memarahinya dengan kasar. Dan bukannya menasihati dengan memberi teguran mendidik.



Sedarkah, bahawa tidak lama dulu, dia pernah memohon kepada Allah untuk dikurniakan seorang anak. Dan kini Allah telah mengabulkan permintaannya.


Saya berasa cukup terkilan melihat keadaan sebegini. Memang benar, anak-anak banyak kerenah dan faelnya. Tetapi, perkataan sebegitu( yang tidak baik) sememangnya si ibu tidak boleh gunakan. Apatah lagi kata-kata itu boleh dianggap sebagai doa. Sebaiknya, si ibu seharusnya menggunakan kata-kata yang baik dalam nada tegas untuk menasihati anak. Dan ingatlah bahawa setiap anak-anak itu ada bezanya. Mungkin, si abang itu mudah dibentuk, tetapi adiknya susah sedikit. Apapun, itu adalah dugaan yang patut diatasi dengan sifat sabar yang proaktif bukannya secara marah-marah yang keterlaluan.


Dan…


Bersyukurlah kerana Allah memberikan gelaran ‘ibu’ di saat ramai lagi, isteri-isteri di luar sana yang masih tidak dianugerahkan seorang anak; seorang isteri yang mendamba tangisan dan tawa seorang kanak-kanak.



Bersyukurlah dan bersabarlah dalam mendidik anak-anak. Jangan terus melabelkan anak dengan macam-macam label yang menyebabkan si anak menganggap si ibu tidak menyayanginya. Anggaplah kerenah anak itu sebagai ujian Allah untuk memberikan ganjaran pahala yang besar. Dan gunalah teknik kreatif dalam mendidik anak-anak.



Anak bukan bebanan. Anak itu adalah modal untuk ke syurga.

Abu Hurairah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda,

'Apabila seorang manusia meninggal dunia, maka putuslah amalannya, kecuali tiga perkara: Sedekah jariahnya, ilmu yang memberi manfaat dan juga doa dari anak yang soleh. (Hadis riwayat Imam Ahmad).


p/s

(sebelum menjadi seorang ibu,sebaiknya persiapkan ilmu keibubapaan dan seeloknya baca buku Tarbiyatul Aulad karangan Dr Abdullah Nasih Ulwan. Selain itu, sifat sabar harus ditanamkan kerana mendidik anak-anak itu bukannya satu perkara yang mudah. Seorang Ibu seharusnya ada sifat sabar dan tabah juga kreatif dalam mendidik.)

-izzati anas-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari