Isnin, 24 Mei 2010

MENADAH KASIH SEMALAM



"Apabila mentari hilang sirnanya, apakah bisa aku pinta cahaya?
Apabila rembulan hilang cahayanya, apakah bisa aku mohon untuk melihat bentuknya?
"




Dulu
Tawa selalu dalam hati
Senyuman di bibir sendiri


Dulu
Terlalu Sukar untuk
Melihat siang bermain hujan
Atau
Mentari menampakkan cahayanya di malam gempita


Kini
Tangis menjadi nyanyian dalam hati
Tawa hambar menutup luka


Kini
Hujan sedang bermain-main di waktu
Mentari menegak di ubun-ubun
Dan
Pada waktu mentari terbenam
Terasa dingin diulit bayu malam


Aduhai diri,
Apakah ini nasib malangmu?


Mereka sudah lain
Tiada melihat dirimu seorang sahaja
Mereka sudah lain
Tiada lagi kasih seperti semalam
Mereka sudah lain
Tiada lagi masa untuk berceloteh
Mereka sudah lain
Tiada lagi masa untuk mendengar


Oh,
Sepinya diri
Seperti terasing di sini
Sedangkan di sinilah
Dahulunya
Kukecapi bahagia
Kudapat kasih
Kutadah cinta

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari