Sabtu, 8 Mei 2010

SITUASI JIWANG KARAT SEBELUM BERKAHWIN

assalamualaikum!







Alhamdulillah, segala puja dan puji hanya untuk Tuhan langit dan bumi serta alam semesta; selawat serta salam moga-moga Allah sampaikan kepada Nabi Muhammad SAW, penghulu Bani Adam, penutup para nabi dan rasul AS. “Janganlah kalian menjadikan makamku sebagai tempat perayaan, berselawatlah kepadaku kerana selawat kalian akan sampai kepadaku dari mana pun kalian berada.

Pada hari ini, saya ingin membincangkan mengenai situasi “ Jiwang Karat” yang sering berlaku.


PENDAHULUAN

Sebenarnya istilah jiwang karat tidak mempunyai definisi sebenar. Dua perkataan tersebut sudah tersedia apabila digabungjalinkan bersama antara jiwang dan karat. Bagi pendapat saya, jiwang karat adalah seseorang yang mencintai seseorang secara mengikut perasaan; pasangan yang sanggup melakukan apa sahaja tanpa melihat sudut pandang jauh akibat yang akan menimpa dirinya.


JIWANG KARAT SEBELUM BERKAHWIN

Biasanya, pasangan yang belum mendirikan rumah tangga akan mengalami proses ‘Jiwang Karat’ sama ada daripada wanita atau lelaki. Mereka akan melebihkan perasaan mereka daripada melebihkan hal-hal yang lebih penting; cemburu yang terlampau terhadap pasangan mereka serta sedia untuk mengorbankan apa sahaja untuk pasangan mereka walaupun mereka terpaksa berdepan soal maruah.

Contohnya 1:

Aria : kenapa tak telefon saya hari ini?

Aris : saya sibuk hari ni.

Aria : ala…awak ni selalu busy. Saya ni awak tak hiraukan. Kerja tu juga yang awak pentingkan.

Aris : awak ingat saya ni tak de keje lain ke selain telefon awak? Bil telefon bukan awak yang bayar.


Ini merupakan satu illustrasi pasangan yang ‘Jiwang Karat’ yang terlampau obses terhadap pasangannya. Sebenarnya ‘ Jiwang Karat’ ini tidak akan menjadi jiwang karat jika dilakukan bukan secara ‘substantial’ atau kerap.

KEBURUKAN JIWANG KARAT

Sebenarnya banyak keburukan ‘ Jiwang Karat’ .

1) Soal maruah dipinggirkan ( didominasi oleh wanita)
2) Mudah ditipu oleh pasangan
3) Sukar untuk berdikari
4) Mudah berputus asa
5) Perceraian setelah berkahwin






Apabila pasangan terlalu mengharapkan pasangannya untuk sentiasa fokos terhadapnya atau selalu berkorban untuknya akan merasakan pasangannya tidak seperti sebelum berkahwin. Fizikal yang sama tetapi orang yang berbeza. Mungkin, sebelum berkahwin, pasangannya selalu akan memberi bunga atau hadiah atau sebagainya. Namun, selepas berkahwin ianya tidak menjadi satu kebiasaan.

Jadi, secara automatiknya dia akan berasa kasih sayang sudah terhakis setelah berkahwin padahal komitmen pasangannya lebih luas skopnya daripada sebelum berkahwin seperti komitmen terhadap keluarga atau kos saraan hidup.


KONKLUSI


Berhentilah menjadi seorang yang berjiwa jiwang karat. Tiada gunanya. Jika anda seorang yang berjiwang karat, maka berubahlah. Fikirkan implikasinya.


• Artikel ini hanyalah satu artikel pendek. Saya menulis ini setelah diberi inspirasi oleh salah seorang pensyarah undang-undang saya yang selalu memberi nasihat dan panduan kepada pelajar-pelajarnya untuk tidak menjadi seorang yang berjiwa “ jiwang karat”.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari