Isnin, 31 Mei 2010

Suasana Hiba di Kamar Mahkamah Tinggi

ASSALAMUALAIKUM!

Pada hari ini saya ingin berkongsi pengalaman sedih dengan pembaca sekalian. Pengalaman ini saya kutip apabila mendengar ‘judgement’ di Mahkamah Tinggi pari materia High Court.



Tadi, perasaan hiba menyelubungi suasana dalam kamar Mahkamah Tinggi (1). Tiba-tiba semua pendengar perbicaraan tersebut kaku apabila mendengar keputusan mahkamah. Di sini, saya tiada niat untuk mempertikaikan keputusan mahkamah. Tetapi,saya hanya ingin tekankan bahawa hanya Allah yang tahu apaakah keputusan yang diberikan oleh mahkamah benar atau tidak. Di sini saya hanya ingin menyentuh aspek kasih sayang keluarga dengan tertuduh / orang kena tuduh (OKT).


Sebelum perbicaraan bermula, hati saya tersentuh melihat kasih sayang ibu dan bapa Si Tertuduh terhadapnya tiada pudar. si Ibu apabila bertemu dengan anaknya lalu dipeluk dan dicium dan membisikkan kata-kata semangat. Si ibu itu tadi duduk di belakang kerusi anaknya(tertuduh) sebelum anaknya berada di kandang pesalah. Saya nampak tangan si Ibu itu seperti mengurut-urut bahu si Anaknya.


Selepas Yang Arif Hakim membaca keputusan mahkamah bahawa tertuduh akan dihukum gantung sampai mati kerana didakwa mengedar dadah. Kata hakim lagi, pihak pembelaan tidak dapat memberikan mahkamah syak yang munasabah dalam kes ini.


Mata saya tertumpu kepada ibu dan ayah tertuduh. Saya tidak dapat membayangkan perasaan ibu dan ayah si tertuduh. Apabila si Anak itu keluar dari kandang pesalah, si Ibu dan si Ayahnya bangun lalu dicium, dipeluk anaknya. Sungguh, inilah kali pertama saya menitiskan air mata di dalam kamar mahkamah.



Sememangnya orang kata jika kita mudah menangis kita tidak layak menjadi peguam. Itulah apa yang diungkapkan oleh kawan saya tadi. Namun, apakah kerana menjadi peguam kita tidak lagi ada nilai-nilai kemanusiaan. Apakah kita perlu memastikan hati kita menjadi keras barulah kita boleh menjadi peguam. Tidak!dan sesekali tidak!


Saya sedih, jika pesalah itu tadi tidak bersalah tetapi didapati bersalah kerana kekurangan evidence untuk menyangkal dakwaan Public Prosecutor.
Pembaca yang saya kasihi sekalian,
Saya hanya ingin menitip beberapa moral daripada cerita di atas:

1) Jangan pernah menyentuh, mengambil , memberi dadah kepada sesiapapun( untuk dielakkan menjadi kambing hitam)
2) Jangan melibatkan diri dengan dadah
3) Jangan mudah percaya dengan orang yang berada di sekeliling anda
4) Jangan mudah untuk menolong orang dalam kes menghantar barang kepada seseorang yang tidak dikenali takut-takut barang tersebut dipercayai dadah




Seksyen Kesalahan/jenis dadah dan Hukuman

39B AKTA DADAH BERBAHAYA 1952
* Memiliki 15 gm atau lebih heroin dan/atau morfin
* Memiliki 1000 gm atau lebih candu masak atau mentah
* Memiliki 40 gm kokain atau lebih
* Memiliki 200 gm atau lebih ganja
* Memiliki 2000 gm daun koka atau lebih
* Memiliki 50 gm atau lebih Amphetamine Type Stimulants (ATS) contoh; syabu pil ecstasy

hukumannya :Mati Mandatori

39 (A) (2) AKTA DADAH BERBAHAYA 1952
* Memiliki 5-15 gm heroin atau morfin
* Memiliki 250-1000 gm candu
* Memiliki 50-200 gm ganja
* Memiliki lebih 15-40 gm kokain
* Memiliki lebih 750 gm daun koka
* Memiliki 30-50 gm Amphetamine Type Stimulants (ATS) contoh; syabu atau pil ecstasy
HUKUMAN: Tidak kurang lima tahun penjara atau dipenjara seumur hidup dan diwajibkan tidak kurang 10 rotan sebatan


39 (A) (1) AKTA DADAH BERBAHAYA 1952
* Memiliki 2-5 gm heroin atau morfin
* Memiliki 100-250 gm candu
* Memiliki 20-50 gm ganja
* Memiliki 5-15 gm kokain
* Memiliki 250-750 gm daun koka
* Memiliki 5-30 gm Amphetamine Type Stimulants (ATS) contoh; syabu atau pil ecstasy

HUKUMAN:Tidak kurang dua tahun penjara tetapi tidak lebih 5 tahun dan diwajibkan sebatan rotan antara 3 hingga 9 kali -sama-




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari