Sabtu, 2 Oktober 2010

al-Hubb merubah kaktus menjadi kapas

Assalamualakum!



"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir" (Surah Ar-Ruum, 30:21)





Cinta adalah cinta
Yang bisa merubah musibah menjadi muhibah
Yang bisa merubah sakit menjadi sihat
Yang bisa merubah duka menjadi tawa
Yang bisa merubah mendung menjadi terik memancar
Yang bisa merubah kaktus menjadi kapas
Itulah hakikat cinta









Maaf untuk pra-tulis ini kerana saya bukan selayaknya untuk menulis mengenai kasih atau cinta manusia. namun, akhir-akhir ini saya melihat ramai teman yang berada disamping saya menjadikan ‘cinta’ itu bagaikan tema hidup sesebuah kehidupan. Kalau tidak berpasangan sebelum nikah seperti dirinya tidak laku dan tidakkan pernah laku. Astaghfirullah!


Ya, saya akui cinta itu memang mengemudi arus lautan dunia. Namun, cinta itu hanyalah cinta kepada Allah. Cinta yang berteraskan Illahi bukan nafsu. Cinta nafsu melihat yang salah adalah pengorbanan; melihat yang benar adalah kejumudan. Berlainan pula dengan cinta kepada Illahi. Cinta illahi itu bagai bunga mekar di pagi hari dan akan terus mekar walaupun disirami racun duga. Cinta Illahi yang memenuhi ruang sukma pasti memilih kebarakahan dalam perhubungan manusia.


Beberapa hari ini saya banyak membuat pemerhatian untuk dijadikan hipotesis awal.

Pemerhatian pertama

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (Surah al-An’am, 6:116)


Ada sebilangan remaja menjadikan cinta itu adalah subjek hidup mereka. Bagi mereka merencah cinta sebelum nikah tiada salahnya. Berdua-duaan tanpa segan silu dan mengungkapkan perasaan yang melalaikan bagaikan perkara biasa. Ah, apakah cinta itu semurah sampah yang berlonggokan. Lepas guna buang !


Pernah saya mendengan seseorang berbicara dengan pasangannya yang belum halal bagaikan pijak semut tidak mati. Ada juga mereka yang buat-buat tidak tahu kalau ada yang dianggap wara’ berada di sekitar mereka. Apakah ini panorama suasana yang harus dibanggakan oleh anak mudi sekarang?


Pemerhatian kedua

Cinta ana dan anti. Kadang-kadang saya berasa meluat melihat adegan pelajar yang belajar agama. Bagaikan mereka tidak tahu ayat al-Quran:
"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk" (Surah Al-Isra', 17:32)

Mereka seakan-akan sengaja mengaburi nafsu mereka dengan agama. Berkiriman mesej ala-ala pendakwah dan banyak lagi. ada juga diantara mereka, menundukkan pandangan apabila bertemu ajnabi lain tetapi apabila berhadapan dengan kekasih hati terus mata meliar ke batang tubuh pencintanya.

Oh, cinta anta dan anti ini memainkan hal agama untuk matlamat salah!

Saya bagaimana pula?

Ada yang berpendapat saya ini seseorang yang tidak punya perasaan. Namun jawaban ada pada saya. Yang pasti, saya tidak pernah bercinta dan tidak mahu bercinta sebelum nikah( andai jodoh ada di dunia).

Cinta itu nikah
Bukannya cinta sebelum nikah

Nafsu itu sebelum akad
Bukannya nafsu selepas ijab qabul



Jika sudah berkenan, nah berkahwinlah!


"Kami tidak melihat dua orang yang saling mencintai kecuali dengan pernikahan" (Hadis Riwayat Ibnu Majah, disahihkan oleh Syaikh Nasiruddin Al-Albani diSilsilah no 624)

Bagi saya, cinta untuk kahwin bukanlah perkara mainan. Ini bersangkutan ukhrawi. Bukan hanya duniawi semata. Dan seseungguhnya, haruslah ada kebarakahan untuk menjamin kebaikan berterusan sehingga akhirat.

Perkahwinan adalah ikatan sebuah cinta. Cintanya halal tiada hijab. Cintanya menumbuhkan pahala berlipat. Rindunya mengibarkan arca sebuah cinta sejati. Kasihnya menggoreskan bahawa fitrah insani sudah dipenuhi.


Berkahwinlah! Segala urusan rezeki adalah urusan Allah. kita hanya harus berusaha dan bertawakal. Usah diragui akan sifatnya Illahi; ar-Rahman dan ar-Rahim.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari