Jumaat, 1 Oktober 2010

Diari Maaf Untuk Semua

Maaf kututurkan
Untukmu fuqara’ yang hampir di sisiku
Maaf kerna aku mungkin tidak pernah tahu akan kesusahanmu


Maaf kulanjutkan
Untukmu yatim tiada ayah tiada bonda
Maaf kerana aku mungkin tidak pernah menghiasi pusara sepimu dengan cinta


Maaf kubentangkan
Untukmu pak cik dan makcik yang dibiar sepi oleh anak-anakmu
Maaf kerana aku mungkin tidak mengerti rindumu kepada penawar sepimu


Maaf kuhulurkan
Untukmu jiran tetanggaku
Maaf kerana aku mungkin hanya sesekali bertanya khabar sakitmu


Maaf kuhembus
Untukmu pejuang Islam
Maaf kerana aku mungkin leka dengan duniaku sehingga diari juangmu penuh dengan sengsara


Maaf kutadahi
Untukmu daie
Maaf kerana aku mungkin tidak tahu lukamu dihina

Maaf kupantulkan
Untukmu muslim
Maaf kerana aku mungkin pernah menjadi fitnah(tipu daya) padamu


Maaf kubiaskan
Untukmu muslimah
Maaf kerana aku mungkin tidak membawamu ke jalan hakiki


Maaf kupohon
Untukmu Abah dan Ibu
Maaf kerana anakandamu ini belum menjadi setaat Ismail kepada ayahandanya Ibrahim


terakhir

Maaf kugoreskan
Untukmu diriku sendiri




salam maaf untuk semua
maaf kuhulur harap bersambut

ana alfaqirah ilallah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari