Khamis, 21 Oktober 2010

SEBENARNYA AKU CINTA PADAMU



Bercakap soal cinta pasti kedengaran suara-suara nakal yang berkumandang. Kata mereka, cinta itu antara Adam dan Hawa. Benar, itu adalah antara kategori cinta. Tetapi, cinta yang sebetulnya dan seharusnya diletakkan sebagai cinta tertinggi hanyalah cinta kepada Allah.

Begitu senangkah untuk mencintai Allah?


Sukar sekali. Sukar untuk jiwa yang mencari cinta untuk mencintai selain daripada Allah. begitu payah sekali untuk merindui Allah apabila cinta itu diletakkan pada jalan yang salah. Namun, apabila ditanya tentang cinta akan Allah, semua pasti akan menggangkat tangan tanda mencintai Allah?

Cinta yang dilafazkan itu kadang-kadang bukanlah satu manefastasi daripada hati. Cinta yang dilafazkan oleh lisan belum tentu hatinya juga berkata seperti itu.

Bagaimana untuk mencintai Allah?


Wadah untuk cinta kepada Allah haruslah dicari jalan; cara yang bagaimana untuk kita bisa mendampingi cinta Tuhan? Bagi saya, dengan membaca al-quran; ayat-ayat cinta daripada Allah itulah yang akan menumbuhkan cinta dalam jiwa setiap manusia.

Kemudian, lihatlah betapa kasih dan cinta Allah kepada manusia dengan memberi pelbagai rahmat kepada setiap hamba-Nya tidak kira hamba-Nya itu baik atau sebaliknya. Pencinta-Nya atau pendosa. Namun, Dia tidak peduli akan semua itu. Dia tetap mengabulkan doa hamba-hamba yang terus beroa dan mengharap kepada-Nya.

Cinta Tuhan itu bukan dusta. Tidak pernah berdusta. Alangkah indahnya dan untungnya bagi jiwa yang sudah ada rasa cinta kepada Illahi. Betapa mereka berhati-hati dalam setiap bicara dan perbuatan kerana khuatir tingkah mereka tidak disukai oleh Illahi. Tidak disukai oleh tuhan yang dicintai mereka. Seperti kekasih yang tidak akan sesekali melakukan sesuatu yang bisa membuatkan pasangannya terguris hati. Ah, betapa indahnya jika sanubari kita semua ditautkan dengan cinta Illahi.

Yang pasti Allah sudah mengimplementasikan cinta-Nya kepada hambanya, Cuma kita yang belum memanifestasikan cinta untuk-Nya. Begitu sombongkah kita? Begitu besarkah cinta kita untuk makhluk yang sama dengan kita.

Justeru itu, kita harus menjari jawapannya. Bagaimana ingin kita pupuk cinta itu untuk Allah. dan mencintai manusia itu hanyalah untuk bersama-sama mamperoleh cinta Illahi.

Terakhirnya, saya tinggalkan sebuah lirik nasyid yang dipopularkan oleh kumpulan Raihan. Marilah kita sama-sama menghayatinya.


Sebenarnya hati ini cinta kepada Mu
Sebenarnya diri ini rindu kepada Mu
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa cinta masih tak hadir
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa rindu belum berbunga

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu takkan berbunga

Ku cuba menghulurkan
Sebuah hadiah kepada Mu
Tapi mungkin kerana isinya
Tidak sempurna tiada seri

Ku cuba menyiramnya
Agar tumbuh dan berbunga
Tapi mungkin kerana airnya
Tidak sesegar telaga kauthar

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu tak akan berbunga
Jika tidak mengharap rahmat Mu
Jika tidak menagih simpati
Pada Mu ya Allah

Tuhan hadiahkanlah kasih Mu kepadaku
Tuhan kurniakanlah rinduku kepada Mu
Moga ku tahu
Syukur ku hanyalah milik Mu

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari