Selasa, 26 Jun 2012

sungguh, saya cemburu dengan mereka!


Saya cemburu dengan mereka
Mereka… adalah kenalan yang saya kenali ketika di bangku sekolah
Mereka…adalah kenalan yang saya kenali ketika di universiti
Mereka… sudah pun kecapi kebahagiaan  itu
Mereka …terlalu ramai untuk disebutkan di sini
Sungguh, saya cemburu dengan mereka


Beberapa tahun ini, terlalu banyak perkhabaran bahagia tentang kenalan dan sahabat datang kepada saya. Dan tak sampai seminggu ini juga, perkhabaran itu sekali lagi singgah ke telinga saya. tahniah! Itulah perkataan pertama yang akan saya ucapkan selepas beberapa detik mendengar khabaran tu.


Sungguh, saya cemburu dengan mereka!


Mereka telah pun memilih jalan yang Allah nukilkan dalam firman-Nya. Mereka telah mempasakkan untuk beriman dengan ayat-Nya lantas bertawakal setelah menuruti jalan redha Allah. Saya yakin Allah akan bantu mereka walaupun ramai yang berkata kepada mereka bahawa mereka itu seharusnya tidak memilih jalan itu kerana mereka miskin atau masih melanjutkan pengajian atau apa-apa alasan sekalipun. Mereka tetap dengan jalan mereka. Benar, tawakal mereka sungguh tinggi pada Allah. Mereka juga akan merasai betapa indahnya hidup dalam tawakal kepada Tuhan. Dan pastinya terbit di hati mereka rasa kehambaan dan merendah diri kepada Pemilik alam ini.


Sungguh, saya cemburu dengan mereka!


Pernah saya fikir, ada di antara mereka yang dipilih  jalan ini, masih tidak tahu hukum hakam agama atau masih tidak menutup aurat dengan sempurna atau masih tidak solat. Tetapi Allah telah memilih mereka untuk memilih jalan ini. Sedangkan jalan ini akan membuahkan generasi ummah! Andai mereka disatukan tanpa tahu hukum hakam pastilah generasi ummah itu akan rosak.
Itu fikir saya sebelum ini.

Namun,


Saya tidak boleh berfikir seperti itu. Salah, untuk saya berfikiran sebegitu. Dan Siapa saya untuk mengkonklusikan hal itu.

Saya fikir lagi.


Allah itu maha Penyayang. Dan Penyayangnya Allah itu merangkumi semua hambanya. Tidak kira baik atau jahat. Allah sayang semuanya. Tandanya, Allah membuka pintu taubat kepada hamba-hamba-Nya sebelum maut menjemput mereka. Buatlah seberapa banyak dosa, andai si pembuat dosa itu bertaubat denga taubat nasuha, pasti akan diampunkan dosanya.


Jadi,


Allah telah memberikan kesempatan kepada mereka yang tidak tahu hukum hakam itu dengan memilih jalan ini untuk mereka gandakan pahala. Sesiapa yang memilih jalan ini, sudah pasti akan digandakan pahala setiap amalan  yang diniatkan kerana Allah.


Selain itu, Allah sudah kurangkan dosa mereka dengan menjadikan mereka terpilih untuk melalui jalan ini.

yang selebihnya, Allah yang Maha Tahu. 


Sungguh, saya cemburu dengan mereka!


Mereka ini membuatkan saya cemburu…

Saya percaya bukan hanya saya seorang sahaja yang cemburu dengan mereka…

Saya yakin bukan hanya saya seorang sahaja yang cemburu dengan mereka…

Dan kerana itu

Tulisan ini walaupun saya tulis dengan membawakan watak ‘saya’

Namun

‘Saya’ itu kemungkinannya

Boleh diterjemahkan

sebagai

Anda; pembaca entri ini

Atau

Anda; yang pernah merasai perasaan ini



Terakhir…

Walaupun masih cemburu kerana waktu itu masih belum kunjung tiba

Optimis seharusnya ada pada diri

Mungkin Allah mahu diri yang cemburu ini

Mengupgradekan iman, amal ataupun ilmu-ilmu agama

agar boleh menjadi perisai untuk masa mendatang

agar bersedia untuk mendidik generasi yang bakal datang dengan ilmu

bukan dengan acuh tak acuh

tuntasnya…

semuanya ada hikmah

cepat…lambat atau sememangnya Allah tidak memilih untuk melalui jalan ini 

sehingga maut menjemput

pastinya ada hikmah

yang tersembunyi…

apapun..yang pasti

saya cemburu dengan mereka!


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari