Khamis, 3 Jun 2010

DOA KUDUSKU

Semakin hari , semakin umur meningkat. Begitulah detik yang akan dilalui oleh manusia sehingga nyawa dicabut. Rasa baru semalam berpakaian uniform sekolah, tiba-tiba hari ini aku dapat melihat suasana universiti. Setiap helaan nafas pasti beriringan detik waktu. Tidak pernah berhenti;tidak pernah ternoktah.

Sesungguhnya, sudah banyak waktu yang dibuang tanpa memiliki pahala sedikitpun. Melakukan dosa di siang hari atau di malam hari tanpa melakukan taubat nasuha.

Hari ini
Kubersimpuh di atas sejadah
Menadah tangan tanda berdoa
Aku hamba yang salah
Aku hamba yang dusta
Kini
Datang kepada Tuhan
Bukan meminta yang lain
tetapi mengharap
Ehsan daripadaMu rabb
Titisan ampun daripadaMu

Hujanilah aku keampunan
Titislah penawar cinta
Di dalam qalb
Sehingga aku tidak akan pernah
Berpaling
Dari-Mu

(Semoga detik ini dan seluruh alam menjadi saksi bahawa diri ini ingin menjadi ‘orang baru’ di dunia ini.)
S

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari