Isnin, 30 Ogos 2010

Antara Fesyen dan Suruhan

Bismillah wassalamualaikum!


PERTAMA:


Kini, busana muslimah semakin galak direka cipta oleh pereka fesyen. Suasana ini merupakan satu suasana yang baik. Tetapi, suasana ini dicemari oleh beberapa ‘circumtances’. Contohnya, busana muslimah hanyalah menitikberatkan dalam soal pemakaian jilbab atau tudung walau hakikatnya baju yang dipakai oleh model tidak menepati hukum syara’.


Sebenarnya, saya bukanlah berhasrat untuk menulis mengenai ini. Namun, di sini saya mahu timbulkan kegusaran saya terhadap pakaian korporat untuk muslimah. Baru-baru ini, saya telah membuat tinjauan mengenai pakaian korporat muslimah di pusat membeli belah namun hampa kerana boleh dikatakan semua pakaian korporat bagi wanita tidak menepati syariat. Apalah yang cantik sangat baju-baju bagi wanita ketat dan sendat. Kalau boleh, labuhkan baju yang pendek dan besarkan baju yang sendat. Harus diingatkan, sekarang wanita Islam yang profesional perlukan ‘designer’ yang betul-betul faham tentang aurat.




Apakah seorang peguam tidak perlu untuk berpakaian secara menutup aurat?

Apakah seorang arkitek wanita dikecualikan daripada menutup aurat?

Pasti jawapannya tidak bukan?

Pekerjaan sebagai peguam, arkitek , setiausaha atau sebagainya merupakan satu fardhu kifayah. Tetapi, alangkah ruginya, jika pekerjaan tersebut dicemari oleh insan yang berpakaian yang tidak menutup aurat.


Harapan saya, semoga akan hadir seorang pereka fesyen yang tahu akan hukum mentutup aurat sepenuhnya suatu hari nanti dan akan mengubah fesyen untuk muslimah ke pejabat dengan mengikut garisan yang ditetapkan oleh syara’. Semoga dengan kehadirannya nanti akan menjadi satu ikutan pereka fesyen yang lain. Amin wa

InsyaAllah.

KEDUA:


Di sini, juga saya gubah satu puisi khusus untuk muslimah yang saya kasihi. Semoga kita sama-sama diberikan kekuatan untuk melaksanakan perintah Allah dengan sebaik mungkin.


Labuhkan pakaianmu wahai wanita!
Usah kerna nafsu engkau turutkan
Hukum Tuhan engkau dustakan!


Wahai wanita
Kasihku padamu seperti
Kasihku pada diriku sendiri
Betapa aku malu engkau memperlakukan sebegitu
Pada hiasan yang diberikan Tuhan untuk engkau batasi
Tetapi
Engkau egois!
Egois pada Tuhan yang meminjamkan
Nyawa untuk engkau sedut udara;
Nafas untuk engkau lihat indahnya dunia


Wahai saudari seislamku
Aku juga wanita
Aku juga muslimah
Dan akan aku bataskan
Hiasan itu
Dalam kurungan helaian labuh
Kerna itulah
Perintah dan suruh
Daripada al-Khaliq,Allah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari