Isnin, 30 Ogos 2010

Ulangan Entri - Ayuh gentarkan Batil bersama

PENDAHULUAN


Situasi sekarang sangat gawat. Dunia sudah gawat. Kegawatan bukan sahaja daripada aspek ekonomi dunia pertama, kedua atau ketiga tetapi daripada aspek mentaliti umat Islam pada hari ini. Saya tidak mahu mengupas isu ini dengan lebih mendalam. Namun, saya hanya ingin memberi buah fikiran mengenai organisasi Islam dalam kampus hari ini atau lebih dikenali sebagai oraganisasi usrah.


Saya akui, usrah adalah satu program dakwah yang sangat baik. Menyerapkan unsur-unsur kebaikan;keagamaan dalam diri madu’. Namun, sejak kebelakangan ini, keadaan telah berubah. Kalau dahulu program ini secara terang-terangan. Namun, hari ini untuk mengembalikan keadaan sebegitu bagaikan menanti kucing bertanduk dua. Saya katakan ini kerana saya melihat di universiti saya sendiri dan juga di tempat pengajian lain.




Seringkali kita mendengar ‘amar makruf nahi mungkar’ pari materia(dalam bahasa latin) atau persamaan maksud dengan berbuat baik dan mencengah kemungkaran. Dua perkara yang berbeza tetapi mempunyai matlamat yang satu. Dalam skop organisasi-organisasi Islam di kampus hari ini sedikit terbelakang daripada 10 tahun sebelum ini. Mengapa? Kerana dalam hati-hati pejuang ini, mereka ada sedikit kegentaran dengan pihak HEP.


Kata mereka” nanti.. nama saya akan di blaclistkan” atau “ kalau kita buat secara terang-terangan nanti organisasi kita susah untuk mendapatkan kerjasama daripada pihak HEP untuk melaksanakan sesuatu program” atau “ pada permulaan Islam, Rasulullah saw menyebarkan dakwah baginda secara rahsia, jadi sekarang tak apa kalau kita buat macam tu”.


Inilah mentaliti sebahagian daie-daie kita di pelbagai kampus setelah saya bertanyakan kepada kawan –kawan saya yang berada di pelbagai kampus seluruh Malaysia.


Wahai daie-daie yang mulia,



Sememangnya, situasi kita gawat. Gawat kerana banyak dugaan dan ugutan yang kita terima daripada pihak –pihak tertentu. Sememangnya, inilah cubaan ke atas kita. Mengapakah kita sering takut walaupun kita yakin dengan ayat Allah yangbermaksud:

“ Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar”



Ayuh, langkahkanlah kaki-kakimu seperti langkahan kaki mahasiswa-mahasiwa Indonesia. Mereka menggulingkan kerajaan Indonesia. Tetapi, kita bukan mahu menggulingkan HEP ( dalam konteks yang kecil) namun kita hanya mahu merubah corak pemikiran para mahasiswa agar selari dengan Islam yang sebenar.


SAYA KECEWA

Saya kecewa apabila ada diantara ‘orang kuat’ usrah tidak berani untuk menonjolkan diri mereka kepada orang ramai. Saya begitu pelik dengan fikiran mereka apabila ada diantara mereka menyatakan bahawa :


“ Jangan bagitahu kawan-kawan awak ye ..yang kita buat usrah. Kalau diorang tanya ke mana awak pergi, katakan pada mereka awak ada discussion group” bagitahu Daie’ kepada Madu’.


Beginikah pejuang Islam. Mengajar untuk melakukan satu penipuan . Hanya memberikan nasihat kepada ahlinya sahaja tanpa perlu membimbing mereka yang ‘ free hair’; couple atau sebagainya. Tidakkah mereka terfikir bahawa mereka merupakan segolongan yang terlalu mementingkan diri .


Saya berikan satu illustrasi mengenai ini:

Di satu tempat. Di sana ada satu usrah dijalankan. Bilangan madu’ mungkin 3 orang dan beserta seorang daie’. Dan tidak jauh di tempat duduk mereka ada satu pasangan yang sedang memadu asmara.

Pembaca sekalian, adakah anda dapat menjangkakan apakah tindakan ahli usrah ini?
Ya, mereka tidak menegur pasangan tersebut malah mengumpatnya. Apakah Islam mengajar untuk umatnya mementingkan diri walau nyawa tidak diancam bahaya?
Saya sungguh terkesan dengan sikap ini.


USAH KAMU MENGUMPAT

Sebenarnya, satu dugaan bagi orang-orang yang kelihatan baik adalah mengumpat. Mereka akan mengumpat orang yang mereka rasakan tidak baik tanpa memberi pengajaran kepada mereka yang diumpati.


Usah kamu marah jika di universiti tempat kamu belajar dipenuhi maksiat jika kamu sendiri tidak berbuat apa-apa untuk mencegahnya;mengubatinya. Jangan benarkan lidah kamu untuk berkata-kata jika kamu berselindung di bawah organisasi yang kamu katakan “walau kami nampak seperti tidak memainkan peranan tetapi kami tetap ada di sebalik itu”. Ah, itulah alasan yang tidak memberikan satu faedah!



AYUH, BANGKITLAH!

Marilah kita bersatu hati; bersatu keberanian bangkit menyebarkan dakwah Islam. Kita bukan ingin melakukan sesuatu yang mungkar atau sesuatu yang bertentangan dengan AUKU. Tidak! Kita hanya ingin mengawal perlakuan para mahasiswa daripada goyah imannya; atau mengawal kegawatan sosialnya.


Berhentilah untuk menjadi penakut kerana hari ini kita hidup di mana orang di sekeliling kita adalah beragama Islam bukan seperti permulaan Islam di zaman Rasulullah. Di mana pada waktu tersebut bilangan mereka yang memeluk Islam hanyalah buleh dibilang dengan jari. Tetapi, circumtances kita pada hari ini sudah berbeza.



PERJUANGAN TIDAK MENUNTUT BILANGAN PEJUANG; NAMUN PERJUANGAN MENUNTUT KEBERANIAN KITA!



izzati
-faqir di sisi Allah-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari