Sabtu, 14 Ogos 2010

rantaian kata untukmu mawar yang sedang mekar memerah

Assalamualaikum!
Kalam menulis daripada lukisan hati, akal ligat mencapai maksud, moga lafaz difahami makna


Wanita atau perempuan atau gadis hanya punya satu definisi yang sama termasuk obligasi agama keatas mereka juga sama. Tiada bedanya. Tulisan ini saya tulis hanyalah ingin saling memperingati diri saya khususnya dan amnya kepada wanita-wanita agar menjaga batas-batas yang telah digarisi oleh Allah, sang Pencipta langit dan bumi serta cakerawala dalam al Quran. Dan salah satu daripadanya ialah menutup aurat dengan lengkap.

Al-Qur’an surat Annur(24):31
“Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman: ’Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan khumur (Ind: jilbab)nya ke dadanya…’”

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu melakukan tabarruj sebagaimana tabarrujnya orang-orang jahiliyyah dahulu…” (Qs. Al-Ahzab: 33).

Hadis riwayat Aisyah RA, bahwasanya Asma binti Abu Bakar masuk menjumpai Rasululloh SAW dengan pakaian yang tipis, lantas Rasululloh SAW berpaling darinya dan berkata:“Hai Asma, seseungguhnya jika seorang wanita sudah mencapai usia haid (akil baligh) maka tak ada yang layak terlihat kecuali ini,” sambil beliau menunjuk wajah dan telapak tangan. (HR. Abu Daud dan Baihaqi).

Sedarlah kalian bahawa suruhan tersebut punya banyak kemaslahatan. Bukannya untuk membebankan para wanita. Antara kemaslahatannya ialah mentup aurat diumpakan sebagai menjaga maruah seseorang. Maruah itu merupakan satu perkara yang amat bernilai kepada seseorang. Andai singkat kain si pemakai atau sendat baju yang disarung maka terbukalah maruah seseorang. Selain itu, ia dapat mengelakkan perkara yang tidak diingini seperti rogol atau sebagainya.


“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang-orang mukmin: ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal dan oleh karenanya mereka tidak diganggu. Dan ALLOH SWT Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Ahzab: 59).


Sebenarnya, banyak lagi kemaslahatannya tetapi itulah antara fungsi mengapa kita menutup aurat yang sememangnya perintah daripada Illahi.

Wahai wanita yang saya kasihi.
Sedarlah bahawa apabila seseorang tidak mentup aurat dengan baik, maka akan berlakulah dosa yang berganda ke atas seseorang tersebut. Dosa kerana tidak memakai yang diwajibkan oleh Allah dan berdosa kerana memperlihatkan anggota badan kepada lelaki ajnabi.


Wahai si kuntum mawar yang sedang mekar memerah,


Kasihanilah sang lelaki ajnabi yang terpaksa melihat dirimu tatkala mereka sedang berjalan, berlari, menaiki kenderaan dan sebagainya. Kasihanilah mereka wahai saudari. Mereka sudah cukup teruji dengan kecantikan anda dan jangan ditambahkan lagi resah di dalam dada mereka. Mereka sudah memelihara pandangan mereka maka hendaklah kalian pula menutup aurat dengan lengkap. Jangan biarkan para lelaki tidak menjaga pandangan mereka kerana kalian! Ya , kerana kalian yang suka menampakkan perhiasan kalian untuk tatapan mata si kumbang terbang.

Jelasnya, tutupilah anggota badan kalian kerana itu adalah satu kewajipan atas setiap batang tubuh umat Islam. Jangan kalian menggeleng kepala atau berkeras untuk tetap mahu berpakaian yang diumpakan seperti bertelanjang. Ingat suruhan ini ada disebut dalam al-Quran dan al-Quran itu datangnya daripada Allah. Maka jangan pernah kalian menderhakai perintah yang ada di dalam al-Quran. Hentikan penghinaan terhadap Al-quran!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari