Khamis, 21 Julai 2011

aku; kakak yang paling tua

Aku
seorang kakak yang paling tua
antara adik-adik

aku
yang lahir terlebih dahulu setelah lena membuai
panjang dalam rahim ibu

kerana aku yang paling tua
ibu kita selalu berpesan
kepadaku:

andai adik-adik tidak mahu berbuat demikian,
kakaklah yang harus berbuat terlebih dahulu


kerana aku kakak yang paling tua
abah kita selalu berbisik kepadaku:

yang paling tua seharusnya mengalah terlebih dahulu
kepada adik-adik tanda yang tua itu matang fikiran


adik-adikku
antara kita bermacam ragam warna
ada yang tegas kerana kasih pada saudara
ada yang marah-marah tetapi halus jiwanya
ada yang pendiam tetapi diam-diam berisi
ada yang suka menangis tetapi keras hatinya
ada yang suka merengek tanda pingin dilindungi
ada yang manja tetapi lincah orangnya

walau kita bukan sama namun
apabila ada diantara kita yang diejek oleh temannya
pasti kita-kita akan bangun dan berteriak:

hei, mengapa engkau mengejek saudaraku!

hei, mengapa engkau mengejek abangku!

hei, mengapa engkau mengejek adikku!

ya, walau kita berbeza tetapi hati-hati kita saling terikat
untuk saling mengasihi dan perhubungan ini
tidak akan pernah terputus
sampai tiba hari kiamat!


adik-adikku,
kakak akan selalu ada
dibelakangmu
untuk menjadi pelindungmu


andai ketika dirimu terkena hujan
ingin sahaja kakak menjadi payung
agar dirimu tidak kebasahan


andai dirimu terkena terik mentari
ingin sahaja kakak menjadi awan
melindungimu dari panas membahang

andai dirimu disinggahi kesedihan
ingin sahaja kakak menjadi panglipurlara
agar dirimu tak lagi sedih-sedih

andai dirimu mendapat khabar bahagia
ingin sahaja kakak menjadi kamera
untuk merakam saat bibirmu tersenyum indah


kakak yang paling tua,tiada yang paling tua dariku:

izzati anas

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari