Ahad, 31 Julai 2011

dimana silapnya?

PENDAHULUAN

Ketika meniti pengajian diploma sebelum ini, saya mempunyai impian untuk terjun ke medan dakwah secara langsung. Walaupun, saya menyedari hakikat bahawa saya sendiri bukannya individu yang sempurna dalam segenap hal malah ilmu agama perlu dituntut sebanyak air di lautan lagi. Namun, saya berimpian sebegitu.

Dakwah itu banyak cara! Bukan hanya mengeluarkan dalil-dalil atau ceramah sahaja dipanggil berdakwah.

Saya akui, sebenarnya saya sangat berdukacita dengan suasana kampus sebelum ini. Walaupun, pelajar pengkhususan agama merupakan majoriti pelajar di sana, namun suasananya tetap mengikuti trend social yang mendukacitakan.

Di manakah silapnya?

Ketika majoriti pelajarnya hari hari membelek kitab-kitab agama dan usrah secara tertutup juga ada namun, di sana juga dihujani dengan hiburan yang melalaikan, perhubungan social antara lelaki dan perempuan yang tidak terbatas, membuka aurat di khalayak ketika di kampus sudah mula menjalar pelajar lelaki atau perempuan, surau-surau pula tidak dipenuhi dengan jamaah.

Di manakah silapnya?

Dari dulu, saya hanyalah seorang pelajar yang sering memerhati. Ya, saya memerhati dari jauh! Kalau ada cadangan-cadangan, lalu saya hanya utarakan kepada mereka yang ada jawatan dalam persatuan. Itu sahaja. dan saya berasa senang dengan itu.



1) PERTINGKATKAN FUNGSI USRAH



Entah mengapa, acapkali saya bertanya apakah fungsi usrah itu sendiri dan saya pernah mengkritik usrah yang dijalankan oleh pelajar yang bersifat ‘memilih bulu’. Maaf, agak terkasar sedikit kata-kata itu. Memang benar, usrah itu memberi impak positif kepada madu’ dan juga daie’. Usrah juga telah dilakukan oleh ikhwanul muslimin tak lama dulu. namun, sikap daie(khusus di kampus saya) yang memilih ahli usrahnya itu ada silapnya. Syarat untuk menjadi madu’ adalah tidak boleh couple, pakai jilbab labuh dan ada mata-mata yang akan mengawasi pergerakan bakal madu’ sebelum dipilih. Setelah merasakan bakal madu’ itu berkelayakan seperti malaikat, barulah dipilih! Dan saya pernah mengalaminya!

Sesungguhnya, sistem usrah perlu diperteguhkan lagi. Begitu juga dengan fungsi dan visinya. Bukan hanya menarik golongan yang sudah berpegang teguh kepada agama namun mampu menarik mereka yang sering membuka aurat , coupling (contohnya) ke dalam usrah. Nah, tiada lagi unsur assobiyyah!
Namun, bagaimanakah caranya?

2) PERLUKAN ORGANISASI YANG BERSISTEMATIK

Suatu ketika dulu, saya pernah berbincang tentang permasalahan yang saya ajukan sekarang dengan beberapa orang. Ya, dan solusinya adalah membentuk organisasi yang bersistematik dan berani. Organisasi yang memerlukan beberapa individu daripada berlainan pengkhususan dalam pengajian dan bergerak tanpa berselindung. Mengapa perlu individu yang berlainan pengkhususan? Ini kerana, mentaliti dan buah fikiran meraka saling berbeza. Dan tentunya, organisasi ini akan bergerak dengan interaktif bukan hanya untuk satu glongan semata. Contohnya, pelajar undang-undang diperlukan kerana hanya pelajar undang-undang yang tahu mengenai AUKU dan jika ada pihak mengatakan organisasi ini telah menyalahi AUKU, pasti akan dapat disangkal.


Dan jika, pihak universiti mengadakan hiburan yang melalaikan atau apa-apa yang bukan selari dengan Islam, organisasi inilah yang akan tampil ke hadapan dengan memberi komentar.Selain itu, aktiviti-aktiviti ilmu turut dijalankan. Bukan hanya tahu kritik semata-mata.

Namun, saya masih terkapai-kapai dengan organisasi impian saya dan sahabat saya itu. Pernah juga, sahabat saya itu menyuruh saya mencari beberapa sahabat untuk berbincang tentang cadangan ini dan mengatur strategi kerana dia akan menamatkan pengajiannya kerana dia berada di tahun akhir( ketika itu saya di tahun 2) Namun, puas mencari tiada yang berani. Dan sahabat saya itu sudah menyambung pengajiannya di KUIN.

Dan cadangan ini masih terkapai-kapai…

3) PERLUASKAN FUNGSI DAN KEMPEN SOLAT BERJEMAAH DI SURAU ATAU ‘APARTMENT’ MASING-MASING


Surau kelihatan sepertinya untuk mereka berkopiah atau bertudung litup semata. Persepsi sebegini perlu diubah dan mungkin dicambah dengan fungsi-fungsinya yang pelbagai. Mungkin juga perlukan pembaharuan dalam kempen. Erm, solat berjemaah meningkatkan akademik..dan tonjolkan tokoh pelajar yang sering ke surau yang seringkali mendapat dekan list..(contohnya). Tentu dengan ini, ramai yang berpusu-pusu ke surau untuk solat jemaah atau mungkin solat berjemaah di apartment masing-masing. Ini hanyalah satu cara untuk menarik perhatian sahaja. dan lama-kelamaan pergi ke surau untuk solat berjemaah (sambil dengar tazkirah) menjadi kebiasaan disulami dengan sifat ikhlas.



KESIMPULANNYA


Kadang-kadang saya berasa penulisan ini hanyalah sekadar berbicara tanpa cara untuk mempraktikkan. Adakah wasilah-wasilah ini tidak boleh diimplementasikan. Dan hakikatnya, saya berasa sedikit resah jika artikel ini dibaca oleh sahabat saya yang berada di kampus saya. Ya, kerana saya takut mereka tersalah faham dengan cara saya kerana kebanyakan daripada sahabat saya sendiri mengatakan saya terlalu agresif dan tidak berfikir panjang masalah yang akan berlaku jika terlampau agresif. Sedangkan agresif itu sebenarnya tiada salahnya kalau kena pada tempatnya. Mungkin juga ada yang fikir saya ini hanya tahu menulis tetapi tidak tahu realiti semasa. mungkin ada juga yang fikir bahawa saya telah dipengaruhi oleh suasana kampus lain.

Dan sekarang masyarakat kampus perlukan individu-individu yang agresif berani dengan risiko tetapi rasional pemikirannya saling bekerjasama dan tampil ke hadapan demi pembinaan sahsiah masyarakat kampus itu sendiri!



p/s:ini blog kedua saya berkenaan shariah law sahaja:http://shariahlawisthebest.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari