Rabu, 11 Januari 2012

HARUS BUAT PROPOSAL KAHWIN!

Assalamualaikum


Musim cuti semester sudah pun bermula. Sudah pasti waktu yang terluang seharusnya diisi dengan aktiviti-aktiviti yang berfaedah dan berilmiah. Juga sudah pasti detik ini akan dihabiskan dengan keluarga tercinta. Ada juga sahabat yang mengambil peluang untuk mendirikan rumah tangga. Barakallahulakuma, saya ucapkan!


Sudah beberapa kali saya telah disoal mengenai Kahwin Awal a.k.a Kahwin semasa belajar (tidak termasuk pelajar sekolah menengah) oleh rakan-rakan mahupun adik-adik junior. Intipati pertanyaan mereka adalah kebaikan dan keburukan mengambil keputusan di alam studi. Secara jujurnya, saya tidak pernah mengalaminya. Jadi pandangan saya mungkin terbatas mengenai ini. Namun, saya punya pengalaman sahabat dan ibu saya juga berkahwin di waktu studi ketika menjadi siswi USM tak lama dulu. Malahan saya juga pernah mempunyai roommate yang sudah berkahwin ketika di tahun satu pengajian diploma dulu.Jadi, untuk meleraikan pertanyaan mereka mengenai kahwin di waktu studi, saya satukan pemerhatian-pemerhatian yang saya dapat daripada pengalaman ‘orang-orang yang berkahwin awal’ yang berada di sekeliling saya.

يا معشر الشباب من استطاع منكم البأءة فليتزوج فاءنه أغض للبصر و أحصن للفرج و من لم يستطع فعليه بااصوم فاءنه له وجاء

Maksudnya: “Wahai pemuda(belia) sesiapa yang mampu dikalangan kamu maka berkahwinlah, Sesunguhnya ia menundukkan pandangan kamu, memelihara kemaluan mu(kehormatan) dan bagi sesiapa dikalangan kamu yang tidak mampu dengannya adalah dengan berpuasa. Sesungguhnya ia adalah pencegahnya”.


Sebenarnya, saya tidak mahu mengulas panjang bab ini. Cuma,ingin saya tegaskan bahawa berkahwin awal atau lambat sekalipun tiada salahnya. Bukan kerana berkahwin awal, maka pengakhirannya adalah perceraian. Bukan kerana berkahwin awal, maka proses pembelajaran di university terbengkalai. Bukan kerana berkahwin awal, maka langkahan seharusnya tiada salah dan harus matang. Kerana apa jua perkara, akan terselit kelemahan lebih-lebih lagi jika perkara tersebut adalah perkara yang pertama kali berlaku dalam hidup. It’s nature.



Maaf untuk saya katakan. Ketika saya berpraktikal di Jabatan Bantuan Guaman tak lama dulu, pakcik Makcik pun ada yang bercerai. Matang atau tidak itu bukan jadi satu masalah besar. Cuma, matlamat perkahwinan itu harus ada seiring visi dan misi perkahwinan.Dan, insyaAllah…Allah akan bantu perjalanan bahtera perkahwinan! Kalau boleh sebelum mahu mengambil keputusan untuk berkahwin, buat proposal perkahwinan yang terkandung objektif, perjalanan perkahwinan yang bakal dilalui. Memeang kita hanya merancang namun Allah yang menentukan. Tapi, tak salah jika kita merancang untuk kearah keharminian rumahtangga yang bakal dilalui kelak.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari