Sabtu, 14 Januari 2012

Saya Berdoa untuk Pemuda Itu

Assalamualaikum

Waktu itu, saya sedang bersendirian dan sedang menghitamkan jawaban yang saya rasa tepat di atas kertas OMR. Ya, hanya saya seorang sahaja yang berada di sebuah bilik kecil itu. Bukan untuk apa-apa kecuali untuk menjawab soalan final exam bagi subjek Ilmu Wahyu dan Kemasyarakatan. Ya, saya sedang dikuarantinkan kerana pada hari tersebut 2 paper exam saya clash waktu. Dua-dua jam 8.30 pagi. Jadi, untuk jam 8.30 pagi, saya sudah menjawab paper bagi subjek Sistem Kewangan Islam.



45 minit sudah berlalu. Tiba-tiba, ada seorang pemuda India masuk diiringi oleh pegawai Jabatan Akademik. Oh, dia juga dikuarantin sama seperti saya. Saya mendengar butir-butir perbualan antara pemuda India dan juga pegawai tersebut. Nampaknya, pemuda India itu sakit. Jadi, dia mahu menduduki exam terlebih dahulu berbanding pelajar lain. Namun, pegawai itu seperti marah pula setelah pemuda tersebut menjelaskan bahawa dia dikehendaki oleh pihak klinik untuk treatment selepas exam tersebut. Namun. Nampak gayanya, pegawai itu tak percaya yang pemuda itu sakit.


Saya jadi sakit hati melihat layanan seorang pegawai Melayu kepada pemuda India itu. Dahla sakit, layanan terhadapnya pula jelik.



Kemudian, selepas berlalunya pegawai tersebut. Datang pula pegawai Melayu yang bergender perempuan. Yang tadi, pegawai yang bergender Lelaki. Si Pemuda itu menjelaskan lagi perkara yang sama bahawa dia ada treatment selepas exam. Jawab pegawai tersebut:

Bos saya cakap, awak kena keluar dari sini selepas pukul 2.00 petang sebab pelajar-pelajar lain tak ambil lagi exam ni.




Pemuda itu merayu lagi. waktu itu, saya jadi tidak fokus untuk menjawab soalan yang ada dihadapan saya. Saya jadi ingin bersuara.

Apakah tidak boleh ada pegawai Akademik mengiringi si sakit itu pergi ke klinik untuk make sure bahawa pemuda India itu tidak akan membocorkan soalan.



Tapi, suara saya hanya bersuara dalam hati. Saya tidak punya keberanian.



Pegawai tersebut keluar dari bilik. Bilik jadi sunyi. Saya menoleh sekilas kea rah pemuda itu kerana saya tahu ada ayat Allah yang menyuruh muslim dan muslimah menundukkan pandangan. Bukan apa hanya untuk pastikan dia tidak pengsan atau apa-apa. Lalu saya teruskan menjawab soalan yang masih tersisa untuk dijawab.


Dalam hati, ada satu suara yang berkata-kata:


Andai, dia itu Islam dan dia sabar akan kesakitannya. Pasti dia akan mendapat pahala sabar dan redha. Namun, waktu ini dia hanya mendapat kesakitan yang tiada ganjaran baik di sisinya. Ya Allah, engkau campakkanlah hidayah kepadanya dan Engkau kekalkanlah hidayah yang Engkau beri padaku ini sehingga nyawa terakhirku.



Selepas itu, sepertinya air mata saya sudah jatuh berderai. Dia umpama saudara saya. Saya tidak ada kuasa untuk memberikannya Islam kerana hidayah itu hanya milik Allah sahaja. Perlahan-lahan saya mengusap air mata yang berlinangan takut-takut pemuda itu nampak dan juga takut-takut air mata itu jatuh di atas kertas OMR.


Selepas itu, sesudah saya siap menjawab semua soalan. Saya minta untuk keluar terlebih dahulu dari pegawai Akademik. Oh, pemuda itu juga sudah siap menjawab soalan examnya juga. Cepat juga dia menjawab walaupun keadaannya sedang sakit.



Sebelum pulang saya sempat bertanyakan akan pemuda itu tentang kesihatannya. Dia memberi respon bahawa dia ada muntah-muntah. Sebenarnya saya segan untuk menyapanya. segan teramat. Cuma, saya ingin menyampaikan mesej kepadanya, bahawa setiap muslim itu mengambil berat akan setiap manusia yang lain termasuk mereka yang bukannya beragama Islam. Islam teaches muslims to care about others including for non Muslims. Untuk terakhirnya, saya berpesan padanya. Sabar..semoga cepat sembuh! Dan dia mengangguk sambil tersenyum.


Semoga dia sembuh, semoga Allah berikannya hidayah, semoga pegawai yang birokrasi tak lagi bersikap demikian!



Saya seorang muslimah! Alhamdulillah!Terima kasih Allah!
Izzati Anas

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari