Isnin, 30 Januari 2012

Indah Pada Tuturnya



Hijrah mencari mardhatillah
Indah pada tuturnya
Singgah pada sangkar nafsu
Rebah tidak terbangun

Hijrah.. untungnya si awan
selalu berhijrah berarak
dari ufuk timur ke ufuk barat
dari cerah ke merah saga
tidak pernah berhenti
walau satu detik


Hijrah
sudah acapkali aku
berjanji pada diri
akan kuhijrah diri ini
dari lembah puaka
ke lembah akhirat
dan
sudah acapkali juga
taburan janji itu
bertaburan jatuh
entah ke mana
tidak terkutip lagi


Hijrah...untungnya si burung itu
berkelana mencari tempat berteduh
dari sini ke sana
berbatu-batu bersayap di atas udara
tidak pernah berpaling ke sini lagi
sungguh, optimis!
benar, tiada pesimis!


Sesak nafas ini
gelisah sanubari ini
begitu payah untuk menghiasi
segala tutur dan langkah
seiring kalimah tauhid
LailahaillaLlah


Awan! berdoalah untukku kepada Tuhan kita
agar aku( seorang insan yang
menumpang kasih
berteduh dibawah jasadmu)
tidak lagi berbuat dosa
tidak lagi menjadi jiwa gersang pada Tuhannya.




Hamba yang berdosa

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari