Sabtu, 3 Julai 2010

KULAFAZKAN KATA CINTA TERAKHIR

Bismillah
Assalamualaikum dan salam cinta mahabbah buat para pembaca yang selalu ada cinta di hatinya.

Selawat serta salam kepada junjungan besar Rasululullah saw serta ahli keluarganya.


Sesungguhnya, jari jemari saya kini sedang rancak menari di atas helaian maya bagi melakar aksara-aksara roman untuk bacaan para pembaca sekalian. Mungkin, ada diantara pembaca sekalian sudah muak bagi isu yang akan dibicarakan oleh saya di sini. Tetapi, eloklah saya katakan mungkin ini merupakan tulisan saya yang terakhir membicarakan soal cinta antara si teruna dan si dara atau apapun yang semakna dengannya.


Kini,
Di sini,
Bulan menyaksikan
Sang pahlawan gagah mati kerana cinta akan perempuan
Tetapi
Di sana
Mentari dan bulan menyaksikan
Sang pahlawan mati kerana cinta akan Tuhan


Sebenarnya, cinta adalah subjek utama di dunia ini. Dengan mencintai Illahi, Rabb semesta alam serta segala cakerawala, manusia; si hamba akan lebih taat kepada Tuhannya. Tiada bantahan atau bangkangan bagi seorang hamba yang cinta akan rabbnya. Tanpa cinta dalam hati manusia, maka setiap manusia akan saling bermusuhan, berbunuhan tanpa ada rasa belas kasihan.


Sering mereka katakan
Kepadaku
Cinta adalah anugerah terindah
Tetapi ia akan membuatmu rebah lemah
Bila dirimu tersalah langkah
Dalam mengekspresikan cinta pada jalan yang salah


Inilah yang ingin saya katakan kepada kalian yang saya cintai. Inilah yang akan saya nukilkan dalam helaian ini dan sudah pasti tulisan ini menjadi simbol terhadap prinsip yang saya pegang.


Dahulu, saya pernah mendengar ceramah yang berkisar cinta muda mudi di sebuah dewan besar yang bertempat di Universiti tempat saya tadahi ilmu duniawi dan ukhrawi. Di sana, ada di antara pensyarah yang menjadi ahli forum mengatakan:

Jika sekarang anda berseorangan tanpa si kekasih
Biarlah anda sebegitu sehingga takdir jodoh sampai sudah
Jika sekarang anda berdua dengan si kekasih sehinggakan susah untuk melepaskan pergi
Pastikan anda tidak membuat maksiat( zina( terdapat pelbagai jenis jenis-jenisnya))
bolehkah anda pastikan anda tidak akan melakukan maksiat walau sebesar zarah?


Dan saya masih ingat juga apabila seseorang yang saya sangat hormati keperibadiannya iaitu Mantan YDP PMKI UDM, Saudara Khairul Azwad b. Ibrahim. Beliau pernah memberikan ‘tazkirah’ mengenai cinta di Surau Habibah ketika itu saya baru menjadi mahasiswi di sana. Kata beliau:

Benarkah cinta antara muda mudi tanpa ikatan perkahwinan adalah symbol cinta sebenar?
Benarkah si kekasih cinta akan kekasihnya?
Walhal
Dia sedang menarik kekasihnya
Ke neraka bersamanya.
Mengapa?
Kerana banyak maksiat dalam percintaan yang bersemi tanpa ikatan nikah
Dan pastinya maksiat akan mendorong seseorang masuk ke lembah neraka


Sungguh, ketika saya mendengar bicara beliau tentang ini, kepala saya mengangguk tanda setuju. Namun, dengan bersetuju sahaja tidak mencukupi andai tingkah tidak seiring anggukan tadi bukan?

Namun ujar beliau ketika itu, jangan mudah untuk mengatakan cinta itu haram. Hal ini disebabkan tiada lagi fatwa yang mengatakan cinta itu haram. Namun, dibolehkan jika seseorang ingin mengharamkan untuknya seorang d
aripada bercinta sebelum kahwin.


Pada titis tinta tinta terakhir ini, saya cuba sampaikan maksud tersirat entri ini:

Jika ada diantara kalian sudah jatuh hati kepada yang lain. Jagalah hati dan akal
Namun, jika kemampuan ada dalam genggaman tangan untuk mengikat janji setia di atas nama ijab dan qabul maka rebutlah peluang itu.

“ dan nikahlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberI kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas( pemberiannya), Maha Mengetahui “
Surah an-Nur:32

‘ andai cinta itu hadir sebelum akad nikah, maka sebaiknya ekspresikan cinta itu selepas ijab dan qabul’. semoga perhubungan dimulakan seiring tuntutan syara'dan perkahwinan akan diberkahi Illahi selamanya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari