Jumaat, 16 Julai 2010

DI BAWAH TERIK MENTARI ,AKU MENANTIMU

Assalamualaikum!
Bismillahirrahmanirrahim dan salam ukhuwwah fillah


Di bawah redup mentari,jari jemari terasa ingin menari-nari di atas papan kekunci yang sudah lama ditinggalkan. Sedang akal mencari-cari ayat-ayat untuk dikarang di helaian ini; mencari perkataan yang sesuai untuk ditinta. Setulusnya, saya ingin mencurahkan apa yang terbuku dalam hati saya di sini namun agak kurang enak untuk dibicarakan. Jadi ,saya biarkan ia ternoktah di sini.




Setiap insan yang punya rasa dalam hati, pasti menginginkan seorang sahabat atau teman untuk berada di samping dirinya tatkala di waktu senang atau susah.



Kalau ditanya tentang sahabat sejati
AKU akan katakan
bahawa
sahabat sejati adalah sahabat yang tulus
suci daripada igauan kelam
yang membelengu diri dan
menjadi cahaya pada sahabatnya


AKU begitu rindu
akan suasana
apabila AKU bertempik kepada hadirin dewan
tentang benar
tentang salah
dia pasti bangkit
sambil mengatakan
‘saya sokong !’



Inilah ciri-ciri sahabat yang sangat saya butuhkan. Saya tidak butuh seorang sahabat yang cantik rupawan, pandai berkata-kata atau kelihatan elegan di mata manusia. Semuanya tidak!



Sudah bertahun lamanya saya mencari sahabat sebegini. Lebih-lebih lagi di masa genting ini. Sudah banyak peristiwa yang saya lalui tanpa seorang sahabat.



Bila saya bersuara
Mereka bangkang
Bila saya berdiam diri
Saya berdosa



Inilah kondisi saya sekarang. Bila saya bersuara dengan menggunakan mikrofon di dewan, pasti ada suara-suarang sumbang yang berbunyi. Ketika inilah saya memerlukan seseorang yang berani menyokong saya secara terang-terangan. Ya, memang ramai yang mengatakan kepada saya bahawa saya seorang yang berani berkata benar walaupun risiko tetap ada untuk dibenci oleh mereka yang bencikan kebenaran. Tetapi, saya hanya seorang mahasiswi; seorang perempuan yang kadang-kadang mudah menangis lemah. Saya sangat perlukan seorang teman.



Kucemburu melihat langit berdua dengan tanah
Kukagumi kesetiaan dua merpati kasih
Aku
Hanya mampu sendiri dibuai bayang-bayang sendiri

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari