Khamis, 29 Julai 2010

Maaf …kerna membuatkan cintamu pada-Nya terhalang!

Assalamualaikum!
Seutus salam selaut kasih saya tuturkan kepada kalian!


Lewat malam tadi, saya berfikir mengenai dosa dan pahala. Dosa yang sengaja dilakukan ataupun sebaliknya. Pahala yang sedang dikutip atau yang masih belum dikutip lagi. Segala perbuatan pada hari ini akan menjadi timbang di akhirat kelak. Astaghfirullah!



Untuk helaian pada hari ini ,sekali lagi fikiran saya terdetik untuk menukilkan soal cinta di antara teruna dan dara. Bukan untuk menggalakkan cinta sebelum ijab dan qabul. Itu sudah pasti! Dan pada kali ini saya hanya ingin menyentuh sedikit soal rasa cinta yang hadir dalam hati setiap insan. Apakah cinta itu khilaf ?


Khilafkah cinta?
Atau khilafkah pencinta?



Kebanyakan pada hari ini, banyak kisah cinta yang menenggelamkan pahala dan menimbulkan dosa. Benar, mencintai seseorang merupakan satu perkara yang baik. Apatah lagi mencintai seseorang adalah kerana Ilahi. Seperti dalam hadis rasulullah yang bermaksud:
Tidak beriman seseorang daripada kamu sehingga kamu mencintai muslim seperti kamu mencintai diri kamu sendiri



Sungguh mulia cinta! Syukur atas segala rasa cinta!



Namun, awas! jaga hati apabila mencintai kerana cinta bisa membuatkan seseorang jauh dari Ilahi. Sentiasa menghambat cinta manusiawi yang menyebabkan seseorang terlupa akan Tuhan yang Maha Cinta.



Sungguh cinta itu seakan mutiara dari dasar lautan! Namun hanya sedikit sahaja mereka yang bisa memiliki mutiara berkelipan indah!



Jujur dari hati saya, saya tidak pernah mengharamkan rasa cinta daripada bersemi dalam hati. Kerana cinta itu merupakan satu fitrah manusia. Namun, hanya tingkah sahaja yang perlu diperbetulkan agar cinta itu berada dalam landasan benar. Tidakkan pernah tergelincir.



Awas! Andai salah mengesksperisikan cinta, itu bukan cinta sejati!


Bagaimanakah khilaf dalam mengekspresikan cinta? Pernah saya belajar daripada seseorang mengenai ini dan saya juga pernah menulis tentang eksperisi cinta dalam helaian maya yang lalu.



Cinta tidakkan pernah meminta
Cinta hanya pernah memberi
Cinta sejati bukan cinta menambah dosa
Tetapi pemangkin pahala



Itulah yang saya tekankan kepada sesiapa yang bertanyakan kepada saya tentang cinta.



Kadang –kadang apabila seseorang yang sedang mencintai seseorang akan membuatkan orang yang dicintainya berdosa tanpa sengaja. Itulah bukan cinta sejati. Andai benar si pencinta itu cinta akan kekasihnya, sudah pasti ia tidakkan pernah membenarkan kekasihnya memegang bara api neraka akibat dosa .apakah dosa yang dimaksudkan di sini hanya dosa zina( adultery)? Dosa di sini bukan hanya termasuk dosa zina (adultery) tetapi persoalaan yang timbul bagaimanakah pula zina hati? Sesungguhnya untuk merungkaikan hal ini, kalian harus soal pada hati tentang ini kerana hanya hati yang bisa menjawabnya.




Maaf andai cinta yang diluah
Menjadi kisah sedih

Maaf andai cinta yang diberi
Tidak berguna pada hari pembalasan kelak

Maaf andai cinta yang dicetus
Menjadikan dosa tercetus

Maaf andai cinta yang dikarang
Menjadi cintamu pada-Nya terhalang

Semoga kalam untaian yang dikarang
Tanpa lagu tanpa seni
Tanpa suara tanpa kata-kata
Ditenung bait-baitnya
Moga tercipta satu
Solusi keramat

1 ulasan:

  1. Cubalah google tajuk BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA AHLU SUNNAH WAL JAMAAH, maka akan fahamlah kita tentang hakikat bangsa ini. Dan cubalah google pula tajuk-tajuk berikut agar kita kenal musuh dalam selimut yang mencari peluang dan ruang untuk mengkhianati bangsa ini, iaitu:-

    (a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
    (b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
    (c) Jom Kenali Dr Maza & Co
    (d) Ahlul Bait Yang Dicerca
    (e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
    (f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
    (g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

    FAKEH KHALIFAH SAKA

    BalasPadam

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari