Rabu, 21 Julai 2010

Maka syurga yang dicipta-Nya untuk siapa?

Assalamualaikum!
Bismillahirrahmanirrahim
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

“ Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh berbuat yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orangt-orang yang beruntung.”
Surah ali-Imran ayat 104




Sepertinya saya harus berterus terang di sini kerana tempoh hari saya dapat merasakan ucapan seseorang itu tertuju kepada saya kerana sebelum ini, saya ada mengeluarkan pendapat mengenai sikap dan keperibadian sekumpulan mahasiswa di sini. Tetapi, di sini saya tidak akan memberitahu secara spesifik siapakah mereka itu. Ketika itu, sedikit gundah dihati saya tatkala memegang mikrofon di dewan itu. Tangan terketar-ketar;dada berdebar-debar kerana apa yang akan saya sampaikan itu merupakan satu bukti saya akan menongkah arus bukan mengalir bersama arus yang deras. Mata –mata mereka memandang saya. Lalu, dengan lafaz basmallah saya pun menyebut satu persatu antaranya:

“Apakah malam jumaat kita boleh mengadakan nyanyian? Nyanyian yang melalaikan kita. Islam tidak melarang kita untuk berhibur tetapi Islam juga meletakkan batas-batas”

“ walaupun kita bukan pelajar pengajian Islam tetapi kita kan muslim?”

“ pernah ketika itu, anda telah mengadakan satu program. Tetapi, di sana batas-batas ikhtilat tidak dijaga. Ada diantara lelaki jatuh di atas perempuan ketika bermain tarik tali yang ketika itu permainannya tidak mengasingkan para pemainnya.”

Namun, tempik saya ketika itu tidak diangguk oleh mereka. Serak suara saya ketika itu dipertikaikan oleh mereka.

Ketika ini, saya dijadikan sindiran walaupun sesetengah daripada mereka tidak menyebut nama saya tatkala mereka berucap di hadapan mahasiswa-mahasiswa. Tetapi, sinis itu cukup membuatkan saya terasa.
Ada diantara mereka mengatakan:


You are absolutely wrong, izzati. Semua mahasiswa kita baik-baik belaka. Mereka yang tidak kenal akan kita akan mengatakan kita ini tidak baik( jawapan yang diberikan selepas saya memberi komen di hadapan khalayak)

“Di sini tiada pelajar yang baiknya terlalu baik…dan di sini juga tiada pelajar yang jahat sejahat-jahatnya. Kita adalah sama.”

“Kebanyakan mahasiswa-mahasiswa lain akan melihat kita kerana kita merupakan kumpulan mahasiswa yang minority. Jadi kalau kita buat sesuatu kita akan mudah dilihat buruk ”


Di sini saya ingin bertanya kepada mereka yang berkata sedemikian.



Saya tidak mengatakan semua mahasiswa-mahasiswa ******* adalah tidak baik. Tetapi, kebanyakan mahasiswa kita dilihat tidak baik kerana mereka tidak menggambarkan seperti seorang muslim. Lihalah pakaian mereka yang mencolok mata, ikhtilat lelaki dan perempuan tidak terjaga, mengadakan program yang menyebabkan iktilat tidak terjaga dan banyak lagi.
Firaman Allah dalam surah al-Baqarah :11 dan 12 yang bermaksud:


“Dan apabila dikatakan kepada mereka,’ janganlah membuat kerosakan di bumi!’ Mereka menjawab , ‘sesungguhnya kami justeru orang-orang yang melakukan kebaikan.”
“ Ingatlah, sesungguhnya merekalah yang membuat kerosakan tetapi mereka tidak menyedari”


Perkataan baik itu memberikan banyak maksud.
1) Berakhlak mulia dan menjadi seorang muslim yang taat kepada perintah Allah
2) Ramah dengan manusia tetapi tidak menjaga hubungan dengan Allah


Ketika saya memberikan pandangan tempoh hari, saya bukan menekankan hubungan manusia dengan manusia. Tetapi, saya menekankan supaya mahasiswa-mahasiswa ini lebih menitikberatkan nilai-nilai Islam. Bukan hanya adanya kematian, baru kita akan membuat doa tahlil dan bacaan yasin di surau-surau. Apakah hanya dengan kematian, kita baru berasa perlukan Allah?Islam itu luas dan hanya mentality mahasiswa-mahasiswa yang menyempitkan mengenai agama. Satu lagi! Bukan kerana kita kumpulan mahasiswa yang minority menyebabkan kita menjadi tumpuan mahasiswa lain, tetapi tingkah kita yang tidak mencerminkan sebagai seorang muslim itu membuatkan mahasiswa lain menggeleng kepala .

Saya memberikan komentar tersebut pada hari itu bukannya untuk mencari kesalahan orang lain. Tetapi, saya hanya berasa saya perlu lakukan sesuatu untuk kita semua. Saya tidak mahu kalau saya tahu sesuatu itu haram, saya diamkan. Dan saya juga berharap, mereka yang tertinggi kuasanya diantara para mahasiswa akan lebih berhati-hati dalam mengadakan sesuatu program agar tidak ada lagi percampuran lelaki dan perempuan yang tidak terjaga daripada diadakan. Semoga program yang yang menjurus ilmu duniawi akan diadakan tanpa mengenepikan hukum agama.

Andai di dunia ini tidak ada yang baik dan tidak ada yang jahat. Maka syurga itu diciptakan untuk siapa? Neraka itu diciptakan untuk siapa?.

Andai engkau membenciku
Bencilah!
Bencilah samahu-mahumu
Tetapi, jangan pernah engkau dustakan
Apa yang pernah kukatakan
tentang dalil-dalil Illahi
yang akan membuatkan dirimu rugi
seperti firman kalam Allah yang bermaksud:
“dan janganlah sekali-kali engkau termasuk orang yang mendustakan ayat-ayat Allah ,nanti engkau termasuk orang yang rugi” ( Surah Yunus: 95)


Engkau katakan bahawa engkau seorang muslim
Yang cintakan saudara muslim seperti engkau mencintai dirimu sendiri

Apakah engkau belum mengetahui
Bahawa aku juga muslim
Seperti dirimu
Aku juga cinta pada saudara semuslimku
Jadi
Setiap butir bicaraku itu
Tanda cintaku padamu
Aku tidak mahu dosa itu ada padamu
Dan aku juga tidak mahu dosa itu ada padaku





Wallahua’lam.
Saya hamba yang hina dan faqir di sisi Allah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

helaian yang dilihat

jalan-jalan dari